Automotive

Mengenal Mobil Konsep Masa Depan, Hidrogen, Listrik Hingga Otonom

Mengenal Mobil Konsep Masa Depan, Hidrogen, Listrik Hingga Otonom

Pameran otomotif internasional bergengsi, Geneva International Motor Show (GIMS) 2017, tengah berlangsung di Jenewa, Swiss. Dalam perhelatan ini, sejumlah merek mobil ternama memajang mobil konsep, yang akan hadir di tahun mendatang.

Mobil konsep ini memiliki kecanggihan teknologi yang mutakhir, desain elegan, fitur canggih, dan ramah lingkungan. Ya, penghijauan menjadi salah satu faktor yang paling utama untuk mobil generasi berikutnya. Hal ini dilakukan guna menggantikan bahan bakar minyak yang telah lama digunakan, serta mengurangi polusi kendaraan yang semakin menebal.

Salah satu mobil konsep yang tampil yakni, Hyundai Tucson Fuel Cell, ini menjadi kendaraan hidrogen pertama dengan sel bahan bakar. Perusahaan meluncurkan Hyundai FE Fuel Concept, yang menunjukkan kepada dunia, seperti apa mobil hidrogen di tahun mendatang.

Hyundai menyatakan, FE dapat menempuh hingga 800 kilometer atau 500 mil dari satu kali isi ulang hidrogen. FE ini juga memiliki powertrain hidrogen, mencapai 20 persen lebih ringan, 10 persen lebih efisien, dan menghasilkan tenaga lebih dari tumpukan sel bahan bakar.

"Hyundai Motor memiliki warisan dalam membangun kendaraan hemat bahan bakar inovatif, yang memajukan kemajuan lingkungan industri otomotif. Konsep Sel FE Fuel kami merupakan evolusi penting dari kepemimpinan hidrogen, dan menggerakkan kita lebih dekat dengan visi kami untuk 'Hydrogen Society', di mana transportasi bersih, efisien dan meningkatkan kehidupan pelanggan kami," kata Wakil Ketua Hyundai, Woong Chul dilansir dari laman Auto Car.

FE Fuel Concept adalah salah satu dari 14 mobil direncanakan akan tersedia dalam line-up Hyundai dengan beberapa bentuk yang disebut eco-propulsi di masa depan. Adalah kombinasi hibrida, plug-in hibrida dan kendaraan listrik, serta mobil FE konsep.

Hyundai FE mempunyai tampilan unik, yang masuk ke dalam klasifikasi mobil penumpang Sport Utility Vehicle (SUV). Desain SUV terinspirasi oleh alam dan air, dengan yang terakhir menjadi hanya emisi mobil. Body FE mulus, yang telah dibuat untuk efisiensi aerodinamis, dan memiliki bagian atas yang ramping.

Gagang pintu yang terletak di tengah-tengah mobil, menunjukkan pintu belakang terbuka, untuk dapat meningkatkan akses ke belakang. Di dalam, ada layar lebar yang membentang dari belakang kemudi ke pusat dashboard, menunjukkan powertrain dan informasi perjalanan. Ada juga layar pada konsol tengah mobil, dengan touchpad belakang untuk kontrol.

Hyundai FE konsep diperkirakan dan akan diluncurkan sebelum 2020. Ini menandakan niat Hyundai untuk menjadi pemimpin dalam bahan bakar alternatif, dan mobil ramah lingkungan dalam waktu yang sangat singkat.

Sementara itu, Toyota menampilkan kendaraan keseluruhan listrik untuk daerah perkotaan pada 2030. Ini menjawab pertanyaan banyak produsen, di mana otonomi, dan elektrifikasi adalah dua yang paling unggul dalam industri otomotif. Toyota menghadirkan konsep i-TRIL, yang diresmikan di Geneva Motor Show 2017.

Dirancang oleh pembuat mobil Jepang ED2, dengan tampilan yang simpel, konsep mobil ini bisa menjadi alternatif untuk konsumen city car, hatchback kecil, dan sepeda motor. Desain kursinya, satu-plus-dua, dan akan cocok untuk mereka yang ingin bersenang-senang saat berkendara, bahkan pada kecepatan yang lebih lambat.

i-TRIL memiliki panjang 3.000 mm, dan tinggi 1.510 mm tinggi, dengan rear track depan 1.200 mm, dan belakang 600 mm belakang. Semi-otonom konsep rear-wheel-drive beratnya kurang dari 600 kg, dan ini didukung oleh motor listrik.

Desainer Toyota melakukan pendekatan minimalis yang terlihat pada bagian depan. Tidak ada kontrol atau switchgear, tanpa instrumen binnacle pengemudi, dan tidak ada pedal. Saat mode mengemudi manual, display sederhana menyampaikan informasi kepada pengemudi, yang berkomunikasi dengan kecerdasan buatan kendaraan untuk mengontrol multimedia, dan sistem infotainment melalui kontrol suara.

Hadirnya konsep Toyota i-TRIL menjadi udara segar di industri otomotif yang tengah sibuk untuk memenuhi kebutuhan mobilitas masa depan. Ini menjadi usulan segar, melalui kendaraan yang tidak hanya dapat menangani tugas-tugas untuk keluarga sibuk di kota, namun juga memberikan kebahagiaan bagi para penggunanya.

Di sisi lain pameran, terdapat salah satu mobil paling dramatis, Vanda Dendrobium, sebuah supercar listrik yang membuat debut resmi di Geneva Motor Show. Vanda merupakan sebuah perusahaan yang berbasis di Singapura, yang mengkhususkan diri dalam teknologi baterai dan mobilitas listrik. Ini adalah cabang dari perusahaan induk Wong Fong Engineering, pemain besar di benda besar, seperti crane, dan peralatan militer.

"Kami masih memutuskan apakah akan menempatkan mobil ke dalam produksi penuh. Rencananya adalah untuk melakukannya, tetapi reaksi pada Geneva akan menjadi kunci. Jika tidak, itu akan dibuat dalam puluhan daripada ratusan," ujar CEO Vanda Electric, Larissa Tan kepada Car Magazine.

Selanjutnya Peugeot menampilkan konsep Instinct, adalah mobil masa depan otonom. Instinct mempunyai empat mode berkendara, dua untuk berbagai tingkat otonom, dan dua untuk mengemudi normal. Konsep ini bertujuan untuk menjadikan kendaraan yang menawarkan pengemudi kebebasan untuk memilih.

"Konsep Peugeot Instinct adalah konsep pertama self-driving yang membuat kenikmatan berkendara. Merancang mobil self-driving adalah sebuah tantangan yang menarik. Ada dua konsep yang berlawanan, mengemudi secara aktif dan modus otonom. Tugas kita adalah untuk membawa mereka bersama-sama, dengan satu tujuan yang jelas, mempertahankan kenikmatan dan membangkitkan emosi," ungkap Kepala Desain Peugeot, Gilles Vidal.

Keputusan untuk menampilkan mobil otonom yang juga melayani penggemar mengemudi bukanlah hal yang baru. Pembuat mobil saat ini tengah bimbang, antara menawarkan solusi self-driving, atau untuk kenikmatan mengemudi mobil.

Dalam kedua mode, mengemudi dan otonom, pengendara tetap mempertahankan kontrol mobil melalui i-Device, yang terletak di samping layar 9,7 inci di konsol tengah. I-Device memungkinkan pengemudi untuk beralih diantara mode tersebut, sehingga mereka dapat mengambil aksi apa pun bila diperlukan.

Adapun Geneva Motor Show merupakan ajang pameran otomotif terbesar di Eropa, dan tertua di dunia karena telah diselenggarakan sejak 1905 hingga sekarang. Geneva Motor Show berlangsung mulai dari 8 hingga 19 Maret, pameran diadakan setiap tahun pada awal Maret, yang menandai awal Musim Semi di Eropa.

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top