Technology

Twitter Hapus Verifikasi Orang-orang Ini

Twitter Hapus Verifikasi Orang-orang Ini

Twitter mulai menghapus verifikasi dari tokoh kanan setelah menghadapi reaksi balik untuk menawarkan tanda centang biru kepada supremasi kulit putih Amerika.

Tokoh nasionalis kulit putih Richard Spencer, Tommy Robinson dari Liga Pertahanan Inggris yang paling kanan dan aktivis konservatif Laura Loomer, yang baru-baru ini dilarang Uber dan Left karena kicauannya di Twitter yang dinilai meremehkan Muslim.

Awal bulan ini, situs media sosial menghadapi kegaduhan untuk memverifikasi akun Kessler, yang membantu mengorganisir sebuah demonstrasi di Charlottesville, Virginia, yang menyebabkan seorang perempuan meninggal setelah sebuah mobil menabrak kerumunan demonstran.

Twitter menanggapi kemarahan dengan mengatakan akan merombak prosedurnya, mencatat bahwa sistem pemberian tanda cek biru di samping nama pengguna terkemuka dimaksudkan untuk "mengotentikasi identitas dan suara" namun telah "ditafsirkan sebagai pengesahan atau indikator kepentingan ". CEO Jack Dorsey mengakui bahwa sistemnya tidak tepat dan perlu dipertimbangkan kembali.

Twitter mengatakan, telah memperbarui kebijakannya untuk mengizinkan menghapus verifikasi dari orang-orang yang melanggar pedomannya.

"Pelanggaran yang dimaksud, mencakup menghasut atau melibatkan pelecehan orang lain dan mempromosikan kebencian dan/atau kekerasan terhadap, atau menyerang atau mengancam orang lain berdasarkan ras, etnis, asal, orientasi seksual, jenis kelamin, jenis kelamin secara langsung identitas, afiliasi keagamaan, usia, cacat, atau penyakit," kata situs tersebut dalam sebuah posting blog.

Segera setelah pengumuman tersebut, tanda cek biru mulai hilang dari akun kontroversial. [Independent]

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Tag :

Twitter 
To Top