Travel

Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi Bakal "Open Sky" untuk Maskapai Asing

  • 31 May 2019
  • Bagikan :
     Harga Tiket Pesawat Mahal, Jokowi Bakal

    Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

    Uzone.id - Industri penerbangan Tanah Air saat ini dikuasai oleh dua pemain besar, yakni Lion Air Group (Lion Air, Batik Air, dan Wings Air) dan Garuda Indonesia Group (Garuda Indonesia, Citilink, Sriwijaya Air, dan Nam Air). Terbatasnya pemain di industri berdampak pada penentuan harga tiket pesawat yang kurang kompetitif.

    Karena itu, menurut siaran pers dari Kementerian Pariwisata, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewacanakan akan menerapkan sistem open sky.

    Baca juga: Vietjet Rute Ho Chi Minh-Bali Resmi Terbang

    Caranya, dengan mengundang maskapai asing masuk ke Indonesia. Sebab, semakin banyak maskapai, harga tiket pesawat akan semakin bersaing.

    Presiden Jokowi juga mengakui pemerintah telah berupaya menurunkan harga tiket pesawat. Langkah yang telah ditempuh seperti menurunkan Tarif Batas Atas (TBA) dan menaikkan Tarif Batas Bawah (TBB).

    Kemudian, harga avtur juga telah diturunkan karena dinilai berkontribusi hampir 40 persen terhadap total biaya yang ditanggung maskapai penerbangan.

    Baca juga: Serang Bakal Dikembangkan Sebagai Wisata Halal

    "Tarif Batas Bawah dan harga avtur kan sudah diturunkan, hanya tidak kembali ke harga semula. Memang harga tiket pesawat masih belum kembali ke titik normal. Mungkin kompetisinya kurang banyak," ujar Presiden Jokowi dalam siaran pers dari Kementerian Pariwisata yang diterima Uzone.id.

    "Kita akan perbanyak kompetisi ini, sehingga mereka (maskapai) akan semakin efisien. Saya kira di dalam negeri sendiri kalau ada kompetisi kan bagus," kata Presiden Jokowi lebih lanjut.

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini