CashCoop, Cara Finnet Digitalisasi Koperasi

22 February 2017 - by

PT Finnet Indonesia (Finnet) akhirnya merealisasikan dukungannya terhadap pelaku koperasi dalam digitalisasi dengan menghadirkan CashCoop.

“Kami realisasikan kerjasama dengan Kementrian Koperasi (Kemenkop UKM) untuk digitalisasi Koperasi dengan CashCoop yang memiliki fitur sistem pembayaran mulai dari pembayaran, pembelian, transfer, funding dan nanti masuk ke layanan keuangan digital,” ungkap Direktur Utama  Finnet Indonesia Niam Dzikri kepada IndoTelko, Rabu (22/2).

Payment system yang disiapkan diantaranya cashless untuk koperasi, pembelian (pulsa, token listrik, penjualan online), dan transfer. “Ini semua bisa dinikmati koperasi dan anggota koperasi," kata Niam.

Selain payment system dan funding, layanan ini juga bisa berkolaborasi dengan bank untuk kepentingan UMKM. "Sesuai dengan visi Presiden RI 2020, Indonesia bisa menjadi yang terbesar dalam digital ekonomi, dimana pelakunya mayoritas adalah UMKM dengan layanan Always On," pungkas Niam.

Asal tahu saja,  pemerintah telah meluncurkan Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI) dengan payung hukum Perpres Nomor 82/2016.

"Posisi keuangan inklusif Indonesia pada 2014 baru mencapai 36%. Dengan adanya SNKI tersebut ditargetkan tingkat akses keuangan Indonesi pada 2019 diharapkan mencapai 75%. Artinya, koperasi akan mendapatkan bargaining position yang setara dengan perbankan, jika koperasi berhasil menerapkan sumberdaya teknologi informasi yang mudah diakses oleh masyarakat. Jaringan koperasi inklusif inilah yang merupakan tindak lanjut atas Perpres tentang SNKI itu", kata Deputi Pembiayaan Kementerian Koperasi dan UKM Braman Setyo.  

Menurut Braman, dengan adanya aplikasi CashCoop berarti tantangan koperasi untuk menerapkan Financial Technology (Fintech) telah terjawab.

"Aplikasi ini akan kita berikan ke koperasi secara gratis. Koperasi tidak perlu lagi mananggung join fee atau biaya lainnya. Saya minta agar koperasi minimal menggunakan terlebih dahulu sambil menunggu pengembangan-pengembangan lain yang akan kita koordinasikan dengan tim dari Finnet," kata Braman.

Braman memastikan bahwa nantinya transaksi bisnis koperasi ketika berhubungan dengan bank, tidak akan semahal transaksi antar perbankan. Keuntungan lainnya, anggota koperasi juga akan memiliki kesempatan bisnis sesuai dengan fitur layanan yang diberikan.

"Tantangan koperasi ke depan semakin berat dari lembaga keuangan modal besar dan kuat dari sisi teknologi informasi. Dengan begitu, diharapkan Koperasi Inklusif merupakan model yang dapat menggantikan posisi lembaga keuangan saat ini. Oleh karena itu, kalangan koperasi harus memanfaatkan layanan CashCoop ini secara maksimal," tandas Braman.

Dikatakannya, pihaknya bersama Finnet akan terus mengembangkan aplikasi ini hingga nantinya akan banyak transaksi yang dapat dilakukan koperasi sesuai dengan kondisi kebutuhan koperasi, diakses melalui jaringan khusus koperasi dan keuntungannya juga untuk koperasi (fee base income).

"Jika koperasi telah memiliki ekosistem sendiri berbasis teknologi informasi ini, maka konsekuensinya koperasi akan mudah diakses masyarakat atau Koperasi Inklusif," ujar Braman. 

Berdasarkan data 2015 jumlah koperasi di Indonesia mencapai 212.135 unit koperasi, dengan 150.233 koperasi aktif. Sementara jumlah anggota koperasi sebesar 37 juta orang dengan omzet usaha keseluruhan transaksi mencapai Rp266, 1 triliun.

"Ini merupakan potensi yang selama ini mungkin terlupakan oleh kita semua. Karena selama ini selalu bertransaksi dengan sistem perbankan saja yang menguntungkan pihak lain di luar koperasi. Ekosistem inilah yang kita harapkan akan dinikmati dari koperasi dan untuk koperasi dengan memanfaatkan Fintech," pungkas Braman.(wn)