home ×
Digilife

Dilihat dari statistik, Bahaya Virus Corona atau SARS?

27 January 2020 By
Dilihat dari statistik, Bahaya Virus Corona atau SARS?
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Photo by CDC on Unsplash)

Uzone.id - Berasal dari apa yang para ahli di pasar hewan lir di Wuhan, China dan menyebar ke seluruh dunia, wabah coronavirus novel yang sedang berlangsung agak mirip dengan SARS pada tahun 2003.

Banyak orang menggambarkan jenis coronavirus baru ini sebagai "SARS baru" atau "berevolusi." SARS. "

Meskipun keduanya bukan deskripsi yang akurat, ketakutan akan penyakit baru itu jelas. Virus ini telah menginfeksi lebih dari 2.000 orang di seluruh dunia dan menewaskan sedikitnya 49 orang hingga 25 Januari.

Dan ratusan pasien baru ditemukan setiap hari. Tetapi seberapa buruk coronavirus novel dibandingkan dengan SARS? Mari kita lihat beberapa parameter untuk membandingkannya.

Dari sisi jumlah pasien

Statistik dapat menjadi cara yang baik untuk memahami penyebaran suatu penyakit. Meskipun tidak sepenuhnya dapat diandalkan, itu masih bisa memberi kita wawasan yang bermanfaat.

Data resmi dari komisi kesehatan di China untuk virus baru dan data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk SARS.

Menurut WHO, lebih dari 8.000 orang terinfeksi oleh SARS selama wabah menular dan sekitar 800 orang meninggal. Itu berarti sekitar satu dari 10 pasien SARS terbunuh oleh penyakit ini.

Baca juga: Wanita Cantik Makan Sop Kelalawar Minta Maaf
Peningkatan kecepatan angka-angka itu cepat untuk dua bulan pertama dan kemudian melambat selama sebulan ke status hampir berhenti.

Wabah virus corona yang baru, secara komparatif, masih dalam tahap awal pertumbuhan yang cepat. Hal lain yang dapat kita perhatikan adalah bahwa 2019-nCoV menyebar relatif lebih cepat daripada SARS selama 2.000 infeksi pertama.

Butuh  lima hari bagi virus ini untuk tumbuh dari 500 menjadi 2.000, sementara itu butuh SARS seminggu untuk melakukan hal yang sama.

Berita baiknya adalah, 2019-nCoV tampaknya tidak mematikan seperti SARS. Pada 25 Januari, tingkat kematian sedikit kurang dari 5%, hanya setengah dari tingkat SARS.

Dari sisi pasien yang sembuh

menurut data, jumlah pasien yang pulih selama wabah SARS jauh lebih tinggi daripada apa yang saat ini kita lihat untuk coronavirus baru.

Namun, wabah ini datang dengan peringatan bahwa coronavirus baru masih dalam tahap awal.

Ini menandakan bahaya karena pasien di Wuhan bisa menghadapi pemulihan yang lebih lama daripada mereka yang menderita SARS.


Baca juga: Kecerdasan Buatan Sudah Prediksi Virus Corona


Pada 25 Januari,  belum ada obat untuk coronavirus novel. Meskipun beberapa obat anti-HIV dapat membantu, kemampuan untuk pulih tampaknya tergantung terutama pada kekuatan sistem kekebalan pasien.

Juga tidak ada obat untuk SARS. Perawatan insentif adalah cara utama untuk membantu pasien pulih.

Apa kata WHO

WHO mengumumkan wabah global ketika SARS datang. Tapi kali ini organisasi mengatakan tidak akan mengeluarkan pengumuman yang sama untuk saat ini.

Komite Darurat WHO mengadakan pertemuan pada 22 Januari dan memutuskan untuk tidak mengumumkan "Emergency Public Health Concern International (PHEIC)" untuk sementara waktu.

Tetapi pada saat yang sama, organisasi itu juga memutuskan untuk secara aktif mengoordinasikan penelitian virus di antara negara-negara.
 
Dari kasus-kasus SARS daratan non-Cina merupakan lebih dari 30% dari semua kasus dari 21 April hingga akhir wabah SARS pada tahun 2003.

Jadi virus baru tidak menyebar secara global seperti SARS.
Kesimpulannya, WHO tidak menganggap virus baru ini seserius SARS untuk saat ini. Tetapi mereka sedang memantau situasi.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id