home ×
Startup

Efek Covid-19, 25 Persen Karyawan Airbnb Di-PHK

06 May 2020 By
Efek Covid-19, 25 Persen Karyawan Airbnb Di-PHK
Share
Share
Share

Uzone.id -  Layanan Airbnb mengumumkan bahwa mereka memberhentikan hampir 1.900 karyawan secara global atau sekitar 25 persen dari total karyawan mereka.

Hal ini terpaksa mereka lakukan, karena bisnisnya terus menderita kerugiaan yang disebabkan oleh pandemi corona atau Covid-19.

"Meskipun kami tahu bisnis Airbnb akan sepenuhnya pulih, perubahan yang akan dijalaninya tidak bersifat sementara atau berumur pendek. Karena itu, kami perlu melakukan perubahan yang lebih mendasar terhadap Airbnb dengan mengurangi ukuran tenaga kerja kami di sekitar strategi bisnis,” ujar CEO Brian Chesky kepada sejumlah karyawan, yang dikutip dari Business Insider, Rabu (6/5/2020).

Baca juga: AirBnb Rilis Layanan Menginap Sebulan atau Lebih

Chesky mengatakan bahwa strategi bisnis baru memandu Airbnb dalam melakukan penyegaran, dan mengatakan bahwa perusahaan akan tetap berkomitmen terhadap karyawan yang di-PHK.

Bantuan itu sangat besar, dan termasuk uang pesangon, perawatan kesehatan, dan bantuan menemukan pekerjaan baru.

Menurut email itu, karyawan yang keluar akan menerima 14 minggu gaji pokok ditambah satu minggu tambahan untuk setiap tahun mereka bersama perusahaan.

Baca juga: Gandeng Telkomsel, Halodoc Beri Akses Bebas Kuota untuk Layanan Ini Selama Pandemi


Sementara mereka yang di luar AS akan menerima 14 minggu gaji pokok ditambah kenaikan masa kerja, tergantung pada undang-undang setempat.

Airbnb juga memungkinkan semua karyawan yang dipekerjakan dalam satu tahun terakhir untuk menjadi pemegang saham, membatalkan persyaratan masa kerja satu tahun sebelumnya sebelum mereka dapat menerima ekuitas di perusahaan.

Selain itu, Airbnb akan menanggung satu tahun asuransi kesehatan untuk karyawan AS melalui COBRA , suatu bentuk pertanggungan yang diberikan oleh perusahaan kepada mantan karyawan, serta empat bulan dukungan kesehatan mental.

Pegawai non-AS akan menerima cakupan kesehatan hingga 2020, karena pembatasan hukum.

"Di tengah krisis kesehatan global dengan durasi yang tidak diketahui, kami ingin mengurangi beban biaya perawatan kesehatan," kata Chesky.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

4 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Miskin aman 18 May 2020 | 15:20:58

kasihan banget yah sampai di phk gitu

Caesario Agmi 07 May 2020 | 21:16:30

wah kasian sih karyawan airbnb yang kena PHK

Utami Putri Izzatul Fatihah 07 May 2020 | 14:12:47

menurut saya bantuan itu sangat besar dan termasuk uang pesangon, perawatan kesehatan, dan bantuan menemukan pekerjaan baru

Utami Trisna Kinanti 06 May 2020 | 21:58:24

sabar ya.. rezeki sudah ada yang mengaturkok

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id