Digilife

Facebook Setop Intip Nomor Ponsel Kamu

  • 20 December 2019
  • Bagikan :
    Facebook Setop Intip Nomor Ponsel Kamu

    Logo Facebook (Unsplash)

    Uzone.id - Facebook akan menghentikan praktik penggunaan nomor telepon yang dimaksudkan untuk otentikasi dua faktor dan untuk menyarankan teman yang mungkin dikenal.

    Perubahan ini sebagai bagian dari upaya untuk membersihkan praktik privasi yang menimbulkan polemik. Awal tahun ini, terungkap bahwa Facebook menggunakan data otentikasi dua faktor seperti nomor telepon dan alamat email untuk iklan yang ditargetkan juga.

    Facebook berhenti menggunakan nomor telepon untuk iklan pada Juni dan sekarang akan berhenti menggunakan informasi untuk menyarankan orang yang mungkin dikenal.

    Menurut laporan itu, itu adalah bagian dari penyelesaian privasi Facebook dengan Federal Trade Commission.

    Baca juga: Pemerintah AS Takut Facebook Cs

    "Berdasarkan umpan balik dari komunitas privasi dan keamanan, kami telah mulai memperbarui fitur otentikasi dua faktor kami sehingga nomor telepon yang ditambahkan orang di sini tidak akan digunakan untuk menyarankan teman," kata juru bicara kepada CNET dalam sebuah pernyataan.

    Ini adalah bagian dari perubahan besar yang telah dibuat Facebook, sejak terungkap pada tahun 2018 bahwa konsultasi politik Cambridge Analytica secara tidak benar mengakses informasi dari 87 juta pengguna Facebook.

    Selain penyelesaiannya dengan FTC, yang menangani masalah privasi di luar skandal Cambridge Analytica, perusahaan harus mematuhi undang-undang privasi baru di seluruh dunia.

    Baca juga: 5 Tipe Orang yang Sah-sah Aja Kamu Unfollow di Medsos

    Itu termasuk Peraturan Perlindungan Data Umum di Uni Eropa, dan Undang-Undang Privasi Konsumen California, undang-undang privasi komprehensif di California yang mulai berlaku 1 Januari 2020.

    Perbaikan penggunaan data otentikasi dua faktor pribadi akan dimulai di Pakistan, Ekuador, Libya, Ethiopia dan Kamboja minggu ini, menurut laporan Reuters, sebelum diperluas secara global pada tahun 2020.

    Sebelumnya Kamis, juga terungkap bahwa lebih dari 267 juta akun pengguna Facebook, nomor telepon dan nama bocor di online.

    Peneliti keamanan Bob Diachenko menemukan data pengguna pada 14 Desember. Informasi pribadi tersedia dalam database yang dapat diakses siapa pun dengan alamat web yang tepat.

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini