home ×
Digilife

Raksasa Internet Asal China, Tencent, Raup Rp 212 Triliun Selama Pandemi

30 June 2020 By
Raksasa Internet Asal China, Tencent, Raup Rp  212 Triliun Selama Pandemi
Share
Share
Share
Share

Uzone.id - Raksasa internet asal China Tencent Holdings, yang mengoperasikan aplikasi populer WeChat, tidak menunjukkan tanda-tanda melambat tahun ini. Meskipun dunia sedang dilanda perlambatan ekonomi karena virus corona.

Pekan lalu, kapitalisasi pasar dari Tencent mencapai rekor tertinggi, bahkan sempat menembus USD 600 miliar. Ini terus meningkat bahkan stabil sejak Maret, malahan di Bulan Mei adanya lompatan besar setelah raksasa teknologi mengumumkan hasil kuartalannya.

Seperti dikutip dari Tech in Asia, Selasa (30/6), bisnis berjalan baik untuk Tencent. Pada kuartal pertama tahun ini, perusahaan menghasilkan USD 15 miliar atau setara 212 triliun dari total pendapatan, naik 26 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Satu Juta Server untuk Tencent

Unit musiknya, Tencent Music Entertainment (TME) melaporkan total pendapatan USD 891 juta selama periode yang sama dan diperkirakan akan meningkat 8,5 persen pada kuartal kedua.

Dijuluki sebagai Spotify China, TME mengoperasikan QQ Music, Kugou, Kuwo, WeSing, dan Ultimate Music, menyediakan banyak layanan musik seperti karaoke online dan streaming musik live.

Unit game-nya, Tencent Games - rumah bagi judul-judul populer seperti Honor of Kings, PUBG Mobile, dan League of Legends - menghasilkan pendapatan USD 5,3 miliar di kuartal pertama, tumbuh 31 persen year-on-year.

Jejaring sosialnya meraup USD 3,6 miliar , sementara layanan fintech dan bisnisnya memperoleh USD 3,7 miliar.

Tencent telah aktif berinvestasi juga. Menurut Reuters, portofolio perusahaan telah mencapai lebih dari USD 66 miliar. Beberapa taruhan besar termasuk pemimpin e-commerce JD.com dan Pinduoduo, yang telah mencapai kapitalisasi pasar USD 100 miliar dalam waktu kurang dari lima tahun.

Baca juga: Tencent Beli iFlix

Di luar Cina, Tencent mengakuisisi 10 persen saham di Universal Music Group dengan harga hampir USD 3,4 miliar. Ini juga dilaporkan dalam pembicaraan untuk menginvestasikan USD 200 juta untuk saham di Warner Music Group.

Baru-baru ini, mengakuisisi Iflix yang berbasis di Malaysia untuk memperluas jangkauan layanan streaming video WeTV di seluruh Asia Tenggara. Dengan lebih dari 25 juta pengguna aktif bulanan dan perpustakaan konten asli lokal.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article