icon-category Startup

Selain Facebook, 11 Perusahaan Ini Berlomba Bangun Metaverse

  • 14 Dec 2021 WIB
  • Bagikan :
    Ilustrasi (Foto: Julien Tromeur / Unsplash)

    Uzone.id - Mark Zuckerberg telah mengumumkan perubahan nama induk perusahaan Facebook menjadi Meta. Selain itu, Meta juga telah membangun metaverse, yakni ruang virtual reality (VR) sendiri.

    Diketahui, selain Meta, juga banyak perusahaan lain yang kini sedang balap-balapan membangun metaverse. 

    Metaverse sendiri adalah istilah yang diciptakan dalam novel fiksi ilmiah 1992 berjudul 'Snow Crash' untuk menggabungkan awalan "meta" (artinya menunjukkan atau menyarankan kesadaran eksplisit tentang dirinya sendiri) dan kata verse (semesta) untuk menggambarkan alam semesta virtual yang diakses oleh teknologi VR.

    BACA JUGA: Mulai Januari 2022, Main Game PUBG: Battlegrounds di PC Bakal Gratis!

    Dengan adanya metaverse, tentu saja dunia maya bisa mengubah cara kita bekerja, berbisnis, berjejaring, dan berbelanja, yang semuanya memberi peluang besar bagi brand.

    Barikut ini beberapa perusahaan yang sedang membangun apa yang bisa menjadi masa depan teknologi, seperti dilansir Uzone.id dari Euronews Next.

    1. Tencent

    Media sosial serta raksasa game asal China, Tencent, dilaporkan memasuki metaverse dan para ahli mengatakan dunia virtual bisa menjadi pertempuran antara Meta dan Tencent.

    South China Morning Post melaporkan pada tahun ini bahwa perusahaan Tencent mendaftarkan banyak merek dagang terkait metaverse untuk situs sosialnya QQ.

    Namunn, perusahaan belum secara resmi mengumumkan rencana untuk memulai metaverse.

    Tencent memiliki kemitraan strategis seperti dengan Epic Games dan platform game Roblox.

    Selain itu, kerajaan Tencent mencakup kantor virtual dan pembayaran seluler, sehingga akan memiliki audiens yang besar di berbagai industri.

    Namun, tindakan keras China saat ini terhadap industri internet dapat berarti metaverse memiliki masa depan yang tidak pasti.

    Tencent telah mengatakan bahwa mereka percaya Beijing "pada dasarnya tidak menolak pengembangan metaverse," selama pengalaman pengguna "disediakan di bawah kerangka peraturan".

    BACA JUGA: Gandeng Call of Duty, OPPO Ingin Buktikan A95 Juga Bisa untuk Main Games

    2. Roblox

    Platform video game Roblox Corporation baru go public tahun ini. Namun, pada bulan November, perusahaan mengumumkan rencana metaverse yang dibangun di sekitar para pemainnya.

    Perusahaan mengatakan ingin menciptakan ruang virtual di mana orang dapat “berkumpul bersama dalam jutaan pengalaman 3D untuk belajar, bekerja, bermain, berkreasi, dan bersosialisasi.”

    3. Nikeland

    Raksasa pakaian olahraga Nike bekerja sama dengan Roblox untuk menciptakan dunia virtual yang disebut Nikeland.

    Ini akan memungkinkan pengguna untuk mendandani avatar mereka dengan pakaian dan sepatu kets Nike dan akan mencakup arena, lapangan, dan bangunan Nike yang memungkinkan pemain untuk bersaing dalam permainan seperti tag. Untuk saat ini, itu akan gratis untuk digunakan.

    4. Dyson

    Produsen peralatan rumah tangga Dyson, yang terkenal dengan penyedot debunya, telah membuat Dyson Demo VR.

    Ini memungkinkan kamu untuk menggunakan teknologi simulasi dan visualisasi sehingga kamu dapat menguji pengering rambut, penata gaya, dan pelurus rambut di rumah.

    5. Aldin Dynamic

    Perusahaan perangkat lunak VR rintisan asal Islandia, Aldin Dynamics, sedang membangun dunia virtual berdasarkan game Waltz of the Wizards.

    Aldin ingin memberikan tempat di mana imajinasi kamu bisa hidup.

    6. Game Epik

    Epic Games telah lama berada di metaverse. Perusahaan di balik video game Fortnite telah menjadi lebih dari sekadar game menembak.

    Hal ini memungkinkan gamer untuk berpartisipasi dalam pesta dansa dan konser virtual, seperti yang diadakan untuk bintang pop Ariana Grande.

    7. Sensorium

    Sensorium, yang dimiliki oleh miliarder Rusia Mikhail Prokhorov, sedang membangun Motion World. Ini dapat dijelaskan sebagai tanah virtual bawah air dengan grafis tinggi yang memiliki ruang pertunjukan.

    Perusahaan mengatakan itu juga akan menjadi ruang bagi pengguna untuk menyegarkan kembali pikiran mereka dengan meditasi dan praktik kesejahteraan.

    Perusahaan juga menciptakan dunia virtual lain yang disebut PRISM, yang menurut perusahaan adalah untuk "pertunjukan tingkat berikutnya" oleh artis musik elektronik.

    8. Nvidia

    Pembuat chip California Nvidia malah menyebut metaverse sebagai Omniverse. Platformnya menghubungkan dunia 3D ke dunia virtual bersama.

    Omniverse bisa digunakan untuk proyek seperti membuat simulasi kehidupan nyata dari bangunan dan pabrik. Itu bisa menjadi blok bangunan metaverse.

    “Kami menyia-nyiakan banyak hal untuk mengimbangi kenyataan bahwa kami tidak mensimulasikan. Kami ingin mensimulasikan semua pabrik di metaverse, di omniverse ini,” kata CEO Nvidia Jensen Huang dalam sebuah wawancara dengan CNBC.

    “Kami ingin mensimulasikan tanaman di Omniverse. Kami ingin mensimulasikan jaringan listrik dunia di alam semesta.”

    9. Google

    Raksasa internet Google sejauh ini tetap diam tentang rencananya untuk metaverse.

    Dalam wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg, CEO Google Sundar Pichai tidak jelas ketika ditanya tentang pemikiran perusahaan tentang metaverse.

    “Selalu jelas bagi saya bahwa komputasi dari waktu ke waktu akan beradaptasi dengan orang daripada orang yang beradaptasi dengan komputer. Anda tidak akan selalu berinteraksi dengan komputasi dalam kotak hitam di depan Anda,” katanya.

    “Jadi, seperti Anda berbicara dengan orang, Anda melihat, dan berinteraksi, komputer akan menjadi lebih mendalam. Mereka akan ada saat Anda membutuhkannya. Jadi, saya selalu bersemangat tentang masa depan komputasi imersif, komputasi ambien, AR”.

    10. Amazon

    Raksasa e-commerce Amazon juga telah dibungkam dalam rencana VR-nya tetapi bisa menjadi pemain besar dalam cara kami berbelanja di metaverse.

    11. Microsoft

    Mengubah cara Microsoft bekerja di era Covid-19, perusahaan yang didirikan oleh Bill Gates ini telah meluncurkan proyek metaverse-nya yang disebut Microsoft Mesh.

    Dengan menggunakan headset HoloLens 2, kamu bisa memasuki dunia kerja virtual di mana kamu dapat tampil sebagai avatar di kantor virtual.

    Microsoft mengatakan bahwa kamu dapat "terlibat dengan kontak mata, ekspresi wajah, dan gerak tubuh sehingga kepribadian kamu bersinar".

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini