Gadget

Alasan Huawei Tak Mau Pakai Google Android Lagi

  • 31 January 2020
  • Bagikan :
    Alasan Huawei Tak Mau Pakai Google Android Lagi

    (Foto: Uzone.id)

    Uzone.id - Tidak ada yang tahu seberapa cepat larangan AS terhadap Huawei akan dicabut. Pun misalnya sudah dicabut, untuk ponsel, Huawei mungkin gak akan buru-buru menggunakan Google atau Android.

    Huawei tidak berencana untuk kembali ke Android dengan semua aplikasi Google, seperti Play Store, Search, Google Maps, Gmail, dan lainnya. Sebagai gantinya, Huawei akan berinvestasi besar dalam platformnya sendiri, yang diharapkan dapat menggantikan Google.

    Huawei telah membuat beberapa ponsel hebat selama beberapa tahun terakhir, dengan cepat meningkatkan pangsa pasarnya di beberapa pasar utama di seluruh dunia selain China.

    Penjualan ponsel Huawei naik menjadi lebih dari 240 juta unit pada 2019, naik 34 juta unit dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data dari Canalys. Itu semua lebih mengesankan mengingat larangan itu menghantam perusahaan pada pertengahan Mei.

    Mate 30 adalah seri unggulan pertama yang diluncurkan tanpa ada aplikasi Google di dalamnya. Pada saat itu, Huawei menyusun rencana untuk mengganti Google Mobile Services (GMS) dengan Huawei Mobile Services (HMS), dan sepertinya perusahaan tidak akan berhenti memperkuat ekosistem aplikasinya sendiri untuk Android dalam waktu dekat.

    Baca juga: Pengiriman Ponsel Bisa Anjlok Karena Korona

    Huawei mengatakan banyak hal dalam sebuah wawancara dengan Der Standard Austria. Country manager Huawei untuk Austria, Fred Wangfei, mengungkapkan bahwa tidak ada jalan untuk kembali ke Google.

    Itu karena Huawei tidak ingin berada dalam posisi harus berurusan dengan larangan serupa di masa depan, seandainya itu pernah tiba.

    Sementara di China sendiri, tidak semua aplikasi Google bisa berjalan lancar di negara itu, karena larangan dari pemerintah.

    Konon, Huawei siap menginvestasikan US$ 3 miliar tahun ini untuk memberi insentif kepada lebih dari 4.000 pengembang untuk meningkatkan sistem HMS. Satu miliar dolar lainnya dicadangkan untuk tujuan pemasaran.

    Huawei tampaknya sangat menyadari tugas yang menantang yang dihadapi di Eropa dan wilayah lain di mana pengguna Android mengharapkan layanan Google di ponsel mereka.

    Baca juga: Huawei Tunda Acara Tahunan di China Gara-gara Wabah Virus Corona

    Salah satu masalah adalah semakin populernya aplikasi asal Amerika Serikat seperti Facebook dan WhatsApp. Huawei berencana untuk menggunakan OS Android yang sama dengan Google untuk membuatnya semudah mungkin bagi pengembang untuk port aplikasi mereka.

    Sedangkan untuk Facebook dan pengembang AS lainnya, Huawei berencana untuk menggunakan perantara lokal berbasis Eropa untuk membawa aplikasi ini ke toko Galeri Aplikasi, meskipun tidak jelas apakah upaya ini akan berhasil.

    Perusahaan ini tampaknya siap kehilangan sebagian pangsa pasar dalam proses tersebut, karena 2020 akan menjadi tahun pertama ketika tidak akan memiliki perangkat baru dengan aplikasi Google di peranti mereka.

    Huawei masih dapat menjual produk-produk yang dibuat sebelum pelarangan, yang memungkinkannya untuk melakukan preload ponsel-ponsel tersebut dengan aplikasi Google yang Anda harapkan akan temukan di ponsel Android baru.

    Kira-kira bakal sukses gak ya?

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini