BBM Naik, Saatnya Nyetir Irit BBM, Ini Caranya!

11 October 2018 by
BBM Naik, Saatnya Nyetir Irit BBM, Ini Caranya!

Biar gak boncos beli bengsin..

 

Uzone.id - Tau kan, baru aja kemarin Pertamina menaikkan harga BBM non subsidi, yakni Pertamax cs.

Lumayan gaes, udah tembus diatas Rp 10 ribuan perliter untuk Pertamax, apalagi Pertamax turbo.

Namun, disarankan jangan jadi beralih ke Premium yang banderolnya lebih murah dan gak (jadi) naik.

Masak, mobil masa kini, BBM masa begitu?

Nanti kita bahas masalah pemilihan BBM menentukan efisiensi bahan bakar.

Nah, kita gak perlu sampai harus demo atau berisik di sosmed. Udah resiko gaes, punya mobil itu mahal, jadi jangan kayak orang susah ah..

Kita masih bisa ikhtiar dengan berkendara irit BBM, agar gak boncos beli Pertamax yang naik terus harga ecerannya.

Banyak cara untuk bisa irit BBM dalam berkendara. Baik faktor dari mobilnya sendiri, maupun pengemudinya.

 

Tekanan angin ban

Jangan anggap remeh tekanan udara ban mobil kalian. Dari pengalaman sehari-hari gue, makin kenceng tekanan angin ban, konsumsi BBM makin irit, karena daya gesek ban ke permukaan jalan makin berkurang.

Tapi baiknya, ikut rekomendasi pabrikan deh.

Percuma ngejar irit jadinya tekanan ban dibuat keras, tapi handling mobil jadi berantakan karena kurang traksi.

Lumayan kok, penghematan yang bisa terjadi dengan melakukan cara ini bisa menambah jarak tempuh dengan volume BBM yang sama sekitar 2-3 km.

 

Kualitas BBM

Jangan asal murah. Plisss, jangan lagi milih jenis bbm berdasarkan pertimbangan harga jual eceran.

Untuk mobil-mobil modern, bahkan mobil lawas sekalipun, rata-rata penggunaan BBM disarankan dengan sangat yang punya RON minimal 90.

Penentuan kadar RON yang paling cocok untuk mesin juga berdasarkan spesifikasi mesinnya itu sendiri. Biasanya dilihat dari berapa kompresinya.

Ketika bbm pas dengan spek mesin, maka pembakaran jadi sempurna dan gak ada bbm yang kebuang percuma, tentu ini bikin irit bbm.

Nah, tadi kenapa gausah lagi berfikir untuk pakai premium.

Sederhananya, ini bbm gak layak pakai. Kasian kendaraan sampeyan gaes. Toh, sebenarnya Premium hanya formalitas pemerintah berdasarkan Undang-Undang, masih wajib menyalurkan bbm subsidi.

Karenanya, meski selisih hargana lebih mahal, tapi percaya deh, ketika kalian pakai bbm yang lebih berkualitas, hitung-hitungan jangka panjang bakal jauh lebih irit bbm non subsidi.

 

Nyetirnya Selow Aja

Maksudnya, bukan disuruh jalannya pelan kayak keong, bukan ya. Tapi saat berakselarasi, kaki-kaki kalian perlu disekolahkan lagi biar gak agresif.

Ngegas diurut gaes, bertahap, jangan diinjak spontan macam pebalap saat start.

Karena, ketika kaki membandel dengan menakan spontan pedal gas, dan selalu berprilaku agresif nyetirnya, dipastikan sensor injektor akan memerintahkan lebih banyak bengsin yang disembur ke ruang bakar. Ujung-ujungnya, boros bbm dong.

Jadi selow aja. Gas pelan-pelan sampai pada kecepatan maksimal yang kalian mau dan sanggup, jadi selow bukan berarti gak boleh ngebut ya.

Jadi mulai deh sekolah..

Beberapa mobil yang dijual di Indonesia, pada layar MID biasanya sudah ada indikator bahan bakar, baik itu real time sampai konsumsi rata-rata.

Ada juga indikator apakah kita sudah berkendara hemat bbm atau belum. Biasanya melalui ikon tertentu, maupun warna tertentu pada MID.

 

Gak Ngerem Mendadak

Nah, ini kebalikan dari sebelumnya. Sudah cara ngegasnya disekolahin, kini giliran ngerem.

Yess, kalau mau hemat bbm, haram hukumnya sering-sering ngerem mendadak. Krena itu, atur jarak dengan kendaraan di sekitar.

Kenapa gak boleh ngerem mendadak? Banyak alasannya.

Mulai dari bikin penumpang yang gak siap bisa kejedot saat ngerem dadakan, sampai derita buat mobil-mobil yang belum ada rem ABS. Tanpa ABS, ngerem adalah horor yang menyeramkan saat nyetir mobil.

Ketiga dan paling penting tentu soal efisiensi bbm. Karena ngerem dadakan, mesin yang sebelumnya lagi ngegas, tiba-tiba gak membutuhkan lagi semprotan bbm. Jadi kebuang percuma deh, ujung-ujungnya jadi boros bbm.

 

Mainkan Kaki untuk Transmisi Matik

Agar mobil bisa hemat bbm, pakai mobil matik gak bisa cuma sekedar gas dan rem aja. Peranan momentum pada kaki juga bisa menjadi kunci.

Maksudnya, usahakan untuk terus melakukan perpindahan gigi ke atas, dan gak diam di satu gigi saja, yang membuat putaran mesin tinggi.

Intinya, mainkan kaki untuk menjaga putaran mesin ideal agar irit bm. Biasanya berada pada kisaran dibawah 2.000 rpm. Nah, jangan sering-sering deh jarum penunjuk putaran mesin menunjuk angka diatas 2.000an rpm.

 

Waspada Saat Mengangkat Pedal Kopling

Kalau ini untuk pengguna mobil bertransmisi manual. Masih ada kopling yang harus diinjak-injak agar mobil melaju.

Nah, proses menginjak mungkin sama sekali gak ada masalah. Tapi saat mengangkat pedal kopling yang biasanya jadi penentu mobil hemat bbm atau tidak.

Kalau kalian sudah tau selah ketika mesin dan transmisi ‘nyangkut’ agar mobil bisa melaju, maka rumus menjaga putaran mesin bukan masalah.

Tapi biasanya, kita terlalu fokus bagaimana caranya mobil melaju sehabis pindah gigi, gak memperhatikan injakan kaki saat mengangkat pedal kopling dan menginjak gas.

Karena kopling masih ngelos, kaki sering refleks saja terus menginjak pedal gas, sehingga mesin meraung dengan putaran tinggi, tapi sia-sia karena mobil gak melaju.

 

Nah, kira-kira begitu deh yang bisa kita lakukan untuk menghemat bbm mobil kesayangan..

Apa Reaksi Anda ?

Love
67%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
33%

Marah

loading...
539 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
pisang raja 15 October 2018 | 16:46:04

baru tahu kalo mengendarai mobil ada trik yang bisa bikin irit bahan bakar

Muhammad Romadhon 15 October 2018 | 16:11:00

bbm naik terus apa kabar kami rakyat miskin

• ombaaay • 15 October 2018 | 13:43:08

bbm naik terusss bagai mana sama orang orang di bawah

AL Zha 15 October 2018 | 12:14:58

haha ada ada ajah bbm nain nyetir mobil harus pelan

Bahaya Ngana 15 October 2018 | 11:42:37

yabegitulah cara menghemat bbm...

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top