icon-category Auto

Benar atau Gak Sih, Engine Brake Buat Transmisi Otomatis Rusak?

Bagikan :
Transmsi otomatis

Uzone.id -- Ketika kalian ingin mengurangi kecepatan mobil, pengemudi bisa menggunakan engine brake atau pengereman dengan memanfaatkan tenaga mesin.

"Pada transmisi otomatis tidak dikenal engine brake, yang ada adalah memindahkan gigi secara manual untuk mendapatkan engine brake," buka Ahmad dari bengkel Benefit Auto Service.

Pasalnya, menurut Ahmad, pada mobil transmisi otomatis berlaku hukum yang berbeda dengan mobil transmisi manual.

Ketika melakukan proses kick down atau menginjak pedal gas secara dalam, maka transmisi otomatis akan menurunkan gigi dan menambah kecepatan.

Namun, ketika melakukan lepas gas, tidak seperti transmisi manual yang akan menurunkan putaran mesin, pada transmisi otomatis justru akan menaikan gigi, sehingga mobil tetap melaju pada putaran mesin yang tetap.

Makanya, untuk mengurangi kecepatan pada mobil matik harus dilakukan dengan cara menginjak pedal rem dan dibantu dengan menurunkan posisi gigi transmisi untuk mendapatkan engine brake.

Baca Juga: Filter Oli juga Wajib Diganti, Ini Alasannya

"Seiring menurunnya kecepatan mobil lakukan pemindahan gigi secara bertahap untuk membantu mengurangi laju mobil dan meringankan beban rem," lanjut Ahmad.

Ini yang mesti diingat, lakukan pemindahan gigi secara bertahap.

Pasalnya, jika proses pemindahan gigi dilakukan tidak bertahap (misalnya langsung 2 posisi lebih rendah) atau di kecepatan masih tinggi, bisa mempercepat kerusakan pada transmisi otomatis.

"Memindahkan transmisi ke gigi rendah untuk mendapatkan engine brake pada mobil matik boleh saja dilakukan, namun harus dilakukan secara benar agar usia pakai transmisi otomatis tidak berkurang, terutama di bagian kopling" jelas Ahmad.

Kopling rentan mengalami kerusakan karena saat engine brake, pompa oli transmisi tidak bekerja maksimal atau tidak bertekanan tinggi.

Di saat yang bersamaan kopling bekerja untuk memindahkan gigi ke posisi terendah secara mendadak tanpa suplai oli transmisi yang cukup, sehingga hal yang terus menerus terjadi tersebut lama kelamaan menyebabkan kopling sering selip dan aus.

Cek informasi menarik lainnya di Google News

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini