home ×
Digilife

Blokir TikTok, Apa Inti Kekhawatiran Amerika Serikat?

07 August 2020 By
Blokir TikTok, Apa Inti Kekhawatiran Amerika Serikat?
Share
Share
Share
Share

Uzone.id - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memblokir aplikasi TikTok. Pemblokiran ini dilakukan melalui perintah eksekutif. Menurut CNET, perintah pemblokiran TikTok resmi berlaku dalam waktu 45 hari ke depan.

Namun, apa inti kekhawatiran AS sampai-sampai memblokir aplikasi video pendek yang sedang tenar ini?

Sudah sejak lama, AS sebenarnya menyoroti perusahaan asal China yang tak bisa menolak permintaan pemerintah China untuk mengakses data pengguna.

TikTok bukannya tidak berupaya meyakinkan pemerintah AS, mereka sudah menjelaskan bahwa semua data pengguna dari negara tersebut disimpan di server di Amerika Serikat dan data cadangan di Singapura.

TikTok juga mengklaim data centernya berada di luar China dan tak ada data yang masuk dalam wilayah jangkauan hukum China.

Penjelasan ini tak cukup meyakinkan politisi di AS. Mereka tetap khawatir TikTok jadi alat spionase terhadap warga AS.

Dalam wawancara dengan Fox News, Menteri luar negeri AS Mike Pompeo mengatakan, penggunaan yang mengunduh TikTok membuat informasi privasi berada di tangan Partai Komunis China.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

2 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Andar str 08 August 2020 | 08:50:12

salah satu strategi amerika untuk menekan teknologi china

Achmad Ramdani 08 August 2020 | 06:09:08

AS khawatir tiktok jadi mata- mata China

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article