icon-category News

Sedang Bermain, Bocah 9 Tahun Tersandung Fosil Jutaan Tahun

  • 20 Jul 2017 WIB
  • Bagikan :

    Bocah sembilan tahun, Jude Sparks, secara tidak sengaja menemukan fosil berusia jutaan tahun yang masih utuh. Sparks saat itu sedang bermain dengan kakaknya di gurun New Mexico saat ia tersandung dan mendarat di samping tengkorak besar.

    Baca: Fosil Coronodon Havensteini Ungkap Evolusi Gigi Paus

    "Saya tidak tahu benda apa itu," ujar Sparks, kini berusia 10 tahun, kepada El Paso ABC, afiliasi KVIA, sebagaimana dikutip Sfgate.com, Kamis 20 Juli 2017. "Saya hanya tahu itu bukan hal biasa."

    Sparks kemudian mengetahui ia menemukan harta karun arkeologi: sebuah tengkorak stegomastodon yang sebagian besar masih utuh.

    Pada saat penemuan, baik Sparks atau orang tuanya, yang bersepeda di dekatnya, mengetahui sisa-sisa kerangka makhluk jutaan tahun tersimpan di gurun pasir Las Cruces.

    Orang tua Sparks mengambil foto tengkorak itu, menganggap itu milik gajah, dan mulai mencari tahu melalui situs pencarian Google. Ketika pencarian Internet mereka tidak memberikan jawaban yang pasti, mereka mengirim email ke Peter Houde, seorang profesor biologi di New Mexico State University (NMSU).

    Sehari setelah Sparks tersandung, Houde kembali bersama keluarga itu untuk melihat lebih dekat temuan itu dan mengkonfirmasi bahwa tengkorak itu 'benar-benar sangat tidak biasa untuk ditemukan' ungkapnya dalam sebuah wawancara dengan New York Times.

    Menurut surat kabar itu, fosil prasejarah biasanya hancur setelah terpapar berbagai elemen, tetapi Sparks beruntung telah menemukan tengkorak hanya beberapa saat setelah hujan lebat yang membuatnya terlihat dengan mata telanjang.

    "Erosi adalah teman terbaik seorang ahli paleontologi," ujar Spencer Lucas, kurator paleontologi di Museum Sejarah Alam dan Sains New Mexico, kepada National Geographic.

    Mei ini, setelah berbulan-bulan mencari pendanaan, keluarga Sparks dan tim universitas menggali fosil seberat hampir 2.000 pon. Houde memperkirakan tengkorak itu berusia sekitar 1,2 juta tahun. Dia percaya itu hanya salah satu dari ratusan fosil stegomastodon yang ditemukan secara global.

    "Ini mungkin hanya tengkorak lengkap kedua yang ditemukan di New Mexico," ahli biologi itu menjelaskan dalam pernyataan universitas.

    Meskipun namanya mungkin menyarankan sebaliknya, stegomastodons bukanlah dinosaurus. Makhluk seperti gajah itu berjalan di muka bumi dalam jutaan tahun terakhir atau lebih, menurut laporan Times, dan dinosaurus mati mendekati 66 juta tahun yang lalu.

    Sparks memberitahu Times bahwa ia melihat satu fase fosil beberapa tahun sebelumnya, dan penemuan tengkorak itu telah menyegarkan kembali minatnya dalam arkeologi. Meskipun demikian, hal itu belum memberinya banyak pengakuan dari teman-teman bermainnya. "Kebanyakan dari mereka bahkan tidak mempercayai saya," kata Jude pada KVIA.

    Meski demikian, Houde tidak mendorong para warga untuk pergi ke padang pasir untuk mencari fosil. "Ketika orang mencari tahu tentang hal-hal ini, mereka mungkin tergoda untuk pergi ke sana dan melihat apakah mereka mungkin bisa menemukan sendiri,” ujar Houde dalam rilis universitas.

    Baca: Peneliti Temukan Fosil Binatang Aneh: Buaya Raksasa Bergigi T-rex

    “Sejujurnya, semua fosil dari daerah ini adalah radioaktif dan terutama untuk anak-anak, bukan sesuatu yang Anda inginkan di rumah Anda," ujar Houde.

    SFGATE | ERWIN Z

    Berita Terkait:

    Tags : Jude Sparks fosil 

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini