home ×
Digilife

Cara Mengenali dan Melindungi Diri dari Penipuan di Media Sosial

17 July 2020 By
Cara Mengenali dan Melindungi Diri dari Penipuan di Media Sosial
Share
Share
Share

Uzone.id - Situs jejaring sosial Twitter diretas besar-besaran. Peretasan ini melibatkan sejumlah akun orang ternama, seperti Barack Obama, Joe Biden, Jeff Bezos, Waren Buffet, Bill Gates, Mike Bloomberg, Elon Musk, Kanye West, dan lainnya.

Akun-akun tersebut mencuitkan promosi donasi menggunakan bitcoin pada 15 Juli 2020. Peristiwa ini menunjukkan bahwa serangan siber semakin merajalela di tengah pandemi COVID-19.

Agar terhindar dari penipuan di media sosial, berikut beberapa kiat mengenali dan melindungi diri. Kiat-kiat ini merujuk pada pernyataan resmi perusahaan global cybersecurity Kaspersky.

Penipu memberikan tekanan psikologis pada korban

Elemen paling penting dari setiap penipuan adalah “batas waktu” yang diberikan. Tidak hanya mencegah korban dari melakukan pemeriksaan menyeluruh pada masalah ini, tetapi juga menambahkan beberapa tekanan psikologis pada pengguna, membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk mengabaikan detail.

Karena takut kehilangan peluang besar, bahkan orang yang paling berhati-hati pun mungkin tergoda untuk mengambil risiko dan jatuh dalam trik penyerang.

Penipuan disesuaikan dengan kepribadian pemilik akun

Dalam hal ini, skema penipuan juga telah sepenuhnya disesuaikan dengan kepribadian pemilik atau tone of voice dari akun yang diretas, yang membuatnya tampak sah.

Aktor ancaman bahkan mungkin melangkah lebih jauh dan mengilustrasikan penipuan dengan desain yang tampak otentik atau menggunakan deep fakes.

Kita harus selalu ingat bahwa kampanye resmi atau bahkan inisiatif individu dalam skala seperti itu selalu memiliki dokumen preskriptif dan resmi dalam mendukung promosi bahkan promosi dengan jangka waktu singkat sekalipun, dan itu ditempatkan di luar media sosial.

Selain itu, dalam bagian keuangan biasanya lebih transparan dan tidak terikat dengan dompet bitcoin pribadi.

Perusahaan resmi kecil kemungkinan meminta pengguna mentransfer uang

Ingat, sangat kecil kemungkinannya bahwa perusahaan resmi atau individu dengan reputasi matang akan meminta pengguna untuk menransfer uang, bahkan untuk mengembalikannya nanti, bahkan jika itu lelucon sekalipun, karena mungkin akan dapat berurusan dengan pihak pajak dan pelaporan keuangan.

Untuk memaksimalkan perlindungan akun kalian di media sosial, perhatikan beberapa hal berikut:

Buat kata sandi yang kuat dan unik

Meskipun sangat penting untuk memiliki kata sandi yang kuat, mereka juga harus unik, sehingga jika situs web lain membocorkan kredensial, akun kalian tetap aman.

Untuk membuat kata sandi yang aman dan rumit untuk setiap situs web, gunakan teknik memori atau pengelola kata sandi.

Gunakan otentikasi dua faktor

Gunakan otentikasi dua faktor, ketika login dan kata sandi perlu dikonfirmasi dengan memasukkan kode khusus.

Selain itu, pertimbangkan untuk tidak menggunakan pesan teks untuk menerima kode ini, karena berpotensi untuk dibajak, gunakanlah aplikasi yang menghasilkan kode-kode tersebut.

Atau, gunakan kunci fisik, yang terhubung ke perangkat terpisah melalui kabel USB atau NFC.

Tinjau aplikasi yang memiliki akses ke akun Twitter

Tindakan keamanan lain yang perlu diambil - adalah peninjauan menyeluruh terhadap aplikasi yang memiliki akses ke akun twitter. Mereka dapat ditemukan di pengaturan akun twitter.

Kaspersky menyarankan mencabut akses ke akun kalian dari seluruhnya, atau yang dianggap tidak terlindungi secara menyeluruh sehingga jika terjadi peretasan, akun kalian tidak dapat dijangkau.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
oki puntoro 17 July 2020 | 10:58:35

gimana caranya emangnya gak ada fotonya

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id