home ×
Digilife

Diusir dari Twitter, Trump Ingin Bikin Media Sosial Sendiri

22 March 2021 By
Diusir dari Twitter, Trump Ingin Bikin Media Sosial Sendiri
Share
Share
Share
Share

Donald Trump Ingin Buat Medsos Baru? (Foto: Ist)

Uzone.id - Mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump berencana untuk kembali ke media sosial dalam beberapa bulan mendatang tapi melalui platform buatan sendiri.

Jason Miller, mantan penasihat senior administrasi Trump, mengatakan kepada Mediabuzz Fox News bahwa Trump akan kembali ke media sosial mungkin sekitar dua atau tiga bulan" dengan "platformnya sendiri."

Miller menambahkan bahwa platform Trump akan menarik "puluhan juta" pengguna baru dan sepenuhnya mendefinisikan ulang permainan di industri media sosial.

"Ini adalah sesuatu yang menurut saya akan menjadi tiket terpanas di media sosial," kata Miller, seperti dikutip Uzone.id dari Cnet, Senin (22/3).

Baca juga: Twitter Ketiban Berkah Blokir Trump

"Ini akan sepenuhnya mendefinisikan ulang permainan, dan semua orang akan menunggu dan menonton untuk melihat apa yang dilakukan (mantan) Presiden Trump, tetapi itu akan menjadi platformnya sendiri,” tambahnya.

Trump pada dasarnya diusir dari platform media sosial paling populer pada bulan Januari. Twitter dan Facebook memblokir postingan Presiden Donald Trump di situs mereka setelah pendukungnya menyerbu Capitol AS , memicu kekerasan dan menghentikan proses untuk mengesahkan pemilihan Presiden Joe Biden.

Snapchat juga mengambil tindakan serupa dengan mengunci akun Trump.

Tindakan itu dilakukan di tengah tuntutan yang semakin mendesak agar jejaring sosial menangani penggunaan platform mereka oleh presiden untuk menyebarkan informasi yang salah, menimbulkan keluhan, dan memicu kekerasan.

Baca juga: Trump Kepergok Dapat Hadiah dari Tim Cook


Sebelum larangan diumumkan, Trump memposting beberapa pesan ke Twitter dan Facebook yang berisi klaim tidak berdasar tentang penipuan pemilu.

Video Trump yang mengulangi klaim tersebut telah dihapus dari kedua platform karena khawatir hal itu akan berkontribusi pada lebih banyak kekerasan.

Selama empat tahun sebagai presiden, Trump adalah  tweeter yang terkenal provokatif yang mendefinisikan ulang politik dengan menggunakan Twitter untuk menghindari saluran resmi dan media tradisional. Twitter sering kali meninggalkan postingan Trump dengan konten yang melanggar peraturannya terhadap hal-hal seperti perilaku kasar atau mengagungkan kekerasan , dengan alasan bahwa itu adalah untuk kepentingan publik.

Belum diketahui seperti apa platform media sosial yang akan dibuat oleh Trump nantinya.


Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article