home ×
Digilife

Gokil! Reuters Pakai Deepfake untuk Bikin Berita

10 February 2020 By
Gokil! Reuters Pakai Deepfake untuk Bikin Berita
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Khalifa University)

Uzone.id - Kantor berita Reuters menggandeng perusahaan rintisan digital Synthesia untuk bereksperimen membuat video berita secara real-time berbekal teknologi semacam deepfake. Untuk kamu yang belum tahu, deepfake adalah pembuatan citra manusia menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI).

Dalam uji coba tersebut, Reuters membuat berita olahraga secara langsung berdasarkan data dari pertandingan sepak bola. Synthesia dan Reuters menggunakan neural network yang sama dengan deepfake.

Baca juga: IGTV Segera Disisipi Iklan, Duitnya Dibagi dengan Kreator

Untuk menghasilkan berita otomatis, mereka terlebih dahulu merekam pembaca berita membacakan berita sesungguhnya. Selanjutnya, AI akan menghasilkan citra sangat mirip dengan pembaca berita. Ai juga bisa secara langsung membuat skrip berdasarkan data yang dia baca dari pertandingan sepak bola.

Eksperimen ini bertujuan untuk menguji apakah memungkinkan, misalnya, Reuters membuat sepuluh sampai 20 live streaming berbeda secara bersamaan dan menampilkan “orang” yang sama mengumumkan skor terakhir pertandingan yang berbeda-beda pula. Meski demikian, mereka belum akan menerapkannya dalam waktu dekat.

Kepada The Next Web, Nick Cohen, Head of Product and Core News Service Reuters, menyatakan, perusahaan telah lama menjadi yang terdepan dalam mengeksplorasi potensi teknologi baru untuk menyampaikan berita.

Baca juga: Lindungi Privasi Anak, Facebook Tambah Fitur Kontrol Orang Tua di Messenger Kids

“Prototype semacam ini membantu kami untuk memahami bagaimana AI dan media sintetis bisa digabungkan dengan laporan dan fotografi real-time kami untuk membuat produk dan layanan yang sepenuhnya baru,” katanya.

Selain berpotensi positif, deepfake juga berpotensi memicu hal negatif, seperti konten hoaks . Bayangkan saja, kita bisa membuat video menampilkan figur yang sangat mirip wajah seseorang dan membuatnya mengucapkan hal-hal yang kita mau.

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

4 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Miskin aman 13 February 2020 | 04:12:18

bakalan sangat begitu canggih sekali untuk hal ini

ALI YUSUF 10 February 2020 | 14:45:23

deepfake itu alat untuk apa saya baru tahu

andreanyp 10 February 2020 | 12:56:47

sudah ada teknologi deepfake aja nih tapi memang harus diantisipasi penyalah gunaannya

oki puntoro 10 February 2020 | 12:37:44

berarti udah canggih banget dong pakai itu

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article