Health

Indra Penciuman Terganggu, Diintai Kematian Lebih Cepat?

Indra Penciuman Terganggu, Diintai Kematian Lebih Cepat?

Apakah akhir-akhir ini Anda merasa kesulitan dalam mendeteksi aroma tertentu? Jika ya maka waspadai risiko kematian yang lebih cepat. Lho kok bisa?

Sebuah studi terkini yang dilakukan pada 2289 lansia berusia 71-82 tahun menemukan bahwa gangguan indra penciuman yang terjadi merupakan tanda bahwa seseorang akan diintai kematian lebih cepat.

Menurut hasil studi, lansia yang mengalami penurunan kemampuan membau, berisiko mengalami kematian sebesar 50 persen dalam dekade berikutnya. Hasil ini bahkan juga berlaku bagi mereka yang dalam kondisi sehat di awal penelitian.

Untuk mengarah pada temuan ini, peneliti meminta responden untuk mengidentifikasi 12 aroma seperti pisang, bensin, dan sabun. Mereka yang memiliki skor terburuk dalam penilaian ini berisiko 46 persen lebih mungkin untuk meninggal dalam 10 tahun mendatang.

Dr. Honglei Chen selaku peneliti utama mengatakan bahwa kehilangan kemampuan membau bisa menjadi gejala penyakit demensia. Hal itu membuat para ilmuwan menyimpulkan bahwa hilangnya penciuman bisa menjadi gangguan kesehatan berat.

Pasalnya kehilangan kemampuan penciuman dapat menurunkan nafsu makan yang pada gilirannya dapat menyebabkan penurunan berat badan secara drastis. Hal ini juga membuat seseorang lebih sulit untuk mencium kebocoran gas, kebakaran, dan bahkan makanan basi yang dapat membahayakan kesehatan.

“Hal ini memberi tahu kita bahwa pada orang dewasa yang lebih tua, gangguan indra penciuman memiliki implikasi kesehatan yang lebih luas di luar apa yang telah kita ketahui sehingga diintai kematian lebih cepat," ujar Dr Chen dilansir dari Nypost.

 

Berita Terkait:

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini