icon-category Digilife

Kebocoran Data SIM Tidak Berasal Dari Operator Seluler

  • 08 Sep 2022 WIB
  • Bagikan :
    Ilustrasi foto: Andrey Metelev/Unsplash

    Uzone.id - Kasus dugaan kebocoran 1,3 miliar data registrasi kartu SIM masih belum terpecahkan. Investigasi pun terus berlanjut melibatkan Kominfo, BSSN, Dukcapil hingga operator seluler.

    Menanggapi hal ini, ATSI (Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh Indonesia) menegaskan tidak ada akses mencurigakan di seluruh operator seluler terkait kebocoran data ini.

    “ATSI beserta seluruh anggotanya telah melakukan investigasi dan penelusuran terkait  kebocoran data registrasi pelanggan jasa telekomunikasi. Hasil dari investigasi tersebut adalah tidak ditemukan adanya ilegal akses di masing-masing jaringan operator,” tulis Marwan O Baasir, selaku Sekjen ATSI dalam keterangan resmi yang diterima Uzone.id, Kamis, (08/09).

    Hasil dari investigasi ini juga telah dilaporkan kepada Kemenkominfo hari ini, Kamis, (08/09). 

    Baca juga: Data SIM Card Bocor, Kominfo: 20 Persen NIK Cocok

    ATSI menambahkan bahwa seluruh penyelenggara telekomunikasi sudah menerapkan sistem pengamanan Informasi mengacu standar ISO 27001 sebagaimana disyaratkan dalam Peraturan Menteri Kominfo No 05 / 2021 Tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi pasal 168 ayat 5, sebagai bentuk tanggung jawab Operator sebagai pengendali data.

    Seluruh operator juga patuh pada ketentuan perundang-undangan yang berlaku mengenai keamanan dan kerahasiaan data. 

    Sesuai dengan ketentuan PM5/2021, operator seluler mengaku bahwa mereka diwajibkan untuk melakukan registrasi pelanggan melalui validasi identitas ke server milik Ditjen Dukcapil.

    Selain itu, operator seluler juga harus melaporkan Data registrasi pelanggan aktif secara detail (MSISDN, NIK, No. KK dan tanggal registrasi) sesuai dengan format yang disyaratkan oleh Kominfo. 

    Baca juga: 1,3 Miliar Data SIM Card Bocor, Tanggung Jawab Siapa?

    Sementara itu, Kominfo menyebutkan kalau pihaknya tidak menyimpan data registrasi SIM Card dan hanya menyimpan data agregat saja, yaitu data jumlah pengguna di operator seluler.

    Mengenai kekhawatiran masyarakat soal data-data yang disimpan di operator seluler, ATSI menghimbau agar tetap tenang dan tidak perlu khawatir karena operator menjamin keamanan data pelanggan.

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini