icon-category Technology

KNKT tegaskan Indonesia mampu lakukan pembacaan data FDR/CVR

  • 03 Nov 2018 WIB
  • Bagikan :

    Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) menyatakan seluruh pembacaan data dan informasi dalam bagian kotak hitam yakni "Flight Data Recorder" (FDR) maupun Cockpit Voice Recorder (CVR) mampu dilakukan Tim KNKT sendiri.

    Investigator Kecelakaan Penerbangan KNKT Ony Soerjo Wibowo dalam konferensi pers di Jakarta, Jumat, mengatakan bagian kotak hitam, yakni FDR yang berisi informasi penerbangan seperti kecepatan, ketinggian, maupun pembacaan perangkat avionik pesawat, dalam hal ini terkait kecelakaan pesawat Lion Air JT 610, mampu dianalisis oleh Tim KNKT.

    "Kita punya laboratorium sejak tahun 2009. Proses pembongkaran sampai membaca data FDR selama ini dilakukan di negara sendiri, di Indonesia. Kita punya fasilitasnya," kata Ony.

    Meskipun KNKT mendapatkan penawaran bantuan dari National Transportation Safety Board (NTSB) Amerika Serikat, selaku negara asal perusahaan manufaktur pesawat Boeing, Ony menegaskan bahwa Indonesia, yakni KNKT, memilki fasilitas pembacaan FDR maupun CVR yang mumpuni.

    Hal itu dibuktikan dengan KNKT yang sudah berhasil mengunduh ratusan data recorder, termasuk membantu negara tetangga, seperti Myanmar, Malaysia, termasuk untuk kepentingan militer.

    Kecelakaan pada pesawat Sukhoi Superjet 100 pada 2012 dan AirAsia penerbangan QZ 8501 pada 2014 juga tak luput menjadi keberhasilan KNKT dalam mengungkap penyebab jatuhnya pesawat tersebut.

    Menurut dia, KNKT mampu menginterpretasikan dan menerjemahkan seluruh paramater yang ada dalam FDR. Namun, jika ada parameter yang memerlukan penjelasan lebih rinci, di sini lah peran bantuan negara-negara asing.

    "Contoh pesawat Lion ini buatan Amerika Serikat, mereka yang tahu parameternya. Apabila ada yang kita tidak tau, butuh penjelasan, kedatangan mereka bisa kita manfaatkan semaksimal mungkin," ungkapnya.

    Ada pun Tim Recorder KNKT telah menganalisis dan memastikan bahwa Crash Surviveable Memory Unit (CSMU) yang ditemukan pada Kamis (1/11) adalah bagian dari FDR pesawat Lion Air bernomor registrasi PK-LQP atau penerbangan JT 610.

    Tim Recorder KNKT yang disaksikan oleh perwakilan Ameria Serikat dari NTSB  dan Singapura Transport Savety Investigation Bureau (TSIB) melakukan proses pembersihan dan pemulihan CSMU tersebut di laboratorium recorder KNKT, Jakarta. Hingga saat ini, proses pembersihan dan recovery masih berlangsung.
     
    Baca juga: KNKT menyampaikan perkembangan investigasi Lion hari ke-5
    Baca juga: KNKT rancang rencana investigasi dengan Boeing
     

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini