home ×
Digilife

Korea Selatan Sukses Kendalikan Corona Berkat Big-data dan Kecerdasan Buatan

17 March 2020 By
Korea Selatan Sukses Kendalikan Corona Berkat <i>Big-data</i> dan Kecerdasan Buatan
Uzone

Ilustrasi (Foto: Bangkok Post)

Uzone.id - Korea Selatan sukses memerangi virus Corona atau Covid-19 dengan mengandalkan kemampuan teknologinya. Negara ini memiliki platform digital canggih untuk mengkolaborasikan antara big-data dan kecerdasan buatan untuk mengendalikan wabah tersebut.

Memanfaatkan analisis big-data, sistem peringatan dini bertenaga AI, dan metodologi pengamatan intensif, Korea Selatan telah berhasil mengendalikan situasi virus korona di negara itu dalam waktu singkat.

Platform big-data yang dikelola pemerintah menyimpan informasi semua warga negara dan warga negara asing yang tinggal lalu mengintegrasikan semua organisasi pemerintah, rumah sakit, layanan keuangan, operator seluler, dan layanan lainnya.

Korea Selatan menggunakan analisis, informasi, dan referensi yang disediakan oleh data terintegrasi ini - semua respons real-time dan informasi yang dihasilkan oleh platform tersebut segera disampaikan kepada orang-orang dengan berbagai aplikasi berbasis AI.

Seperti dikutip dari The Daily Star, Selasa (17/3/2020), setiap kali seseorang dinyatakan positif COVID-19, semua orang di sekitarnya diberikan perincian perjalanan, kegiatan, dan peta perjalanan orang yang terinfeksi selama dua minggu sebelumnya melalui pemberitahuan seluler yang dikirim sebagai sistem push.

Baca juga: Menteri Nadiem Ajak Warga Kerja dari Rumah

Layanan kesehatan yang dikelola pemerintah menerima informasi tentang kontak orang tersebut, membuatnya lebih mudah untuk melacak orang-orang yang telah ia temui selama waktu itu, dan membawanya ke bawah pengawasan dan tes medis.

AI memastikan eksekusi cepat semua langkah ini. Rumah sakit, layanan ambulans, laboratorium uji berbasis seluler - semua bergantung pada sektor TI dan teknologi untuk memberikan layanan yang cepat dan efisien.

Salah satu petugas di Korea Selatan (Foto: AFP)



Korea Selatan juga memperkenalkan pengujian virus corona drive-through, di mana seseorang mengendarai mobilnya ke dalam laboratorium dan melakukan pengujian, mengumpulkan sampelnya sambil duduk di dalam kendaraan, dan mendapatkan hasil pengujian dalam beberapa menit.

Jika ditemukan terinfeksi, mereka segera diisolasi dan dibawa ke fasilitas perawatan khusus. Banyak lab drive-through seperti itu sedang operasional, dijalankan dengan fasilitas 5G yang disediakan oleh operator seluler.

Baca juga: Idris Elba Positif Corona

Mereka yang mengemudi di jalan diberitahu tentang lab drive-through terdekat tempat mereka dapat menjalani tes medis.

Jika ada orang yang terinfeksi tinggal atau bekerja di gedung bertingkat, maka pusat kesehatan sementara didirikan di sana untuk memberikan tes medis kepada semua penduduk.

Analisis data AI menginformasikan kepada pemerintah tentang kemungkinan kluster virus, atau area dengan risiko paling besar, sehingga memungkinkan layanan medis yang cepat dan memobilisasi inisiatif kesadaran di area tersebut.

Selain itu, pemerintah telah menerapkan regulasi dan desain proses berbasis AI untuk memastikan pasokan dan distribusi masker dan barang-barang pencegahan lainnya.

Setiap orang harus menggunakan KTP mereka untuk membeli dua masker sekaligus dari toko obat terdekat. Meskipun beberapa minggu telah berlalu sejak wabah mulai di negara ini, tidak ada kenaikan yang terlihat dalam harga kebutuhan sehari-hari seperti beras, minyak, makanan bayi, dan lain-lain.

"Kemudahan ketersediaan data telah memungkinkan Korea Selatan untuk mendefinisikan atau memutuskan atau mengambil inisiatif pada aspek-aspek yang relevan. Banyak negara tidak memiliki platform data digital yang rumit atau kecakapan teknologi dan logistik yang memadai," kata salah seorang ekspatriat Bangladesh yang tinggal di Korea.

Dalam pidatonya Perdana Menteri Korea Selatan Chung Sye-kyun telah menekankan perlunya untuk tetap waspada tanpa menjadi panik, menyebutkan bahwa semua orang berisiko terinfeksi.

Menyebutkan bahwa jumlah pasien virus korona turun di Korea Selatan dan pemerintah telah berhasil mengendalikan situasi, perdana menteri juga mengumumkan bahwa kantor pemerintah akan dijalankan secara digital dengan pejabat dan staf agar bekerja dari rumah, sebagai tindakan pencegahan tambahan






Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Miskin aman 18 March 2020 | 04:15:02

semoga di indonesia juga sudah ada penanganan ampuh

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article