Korsel Gunakan Teknologi 5G Usir Babi Hutan Liar

13 February 2018 by
Korsel Gunakan Teknologi 5G Usir Babi Hutan Liar

Operator telekomunikasi Korea Selatan KT Corp menerapkan teknologi 5G di pedesaan dekat lokasi Olimpiade Musim Dingin. Teknologi 5G digunakan untuk mengusir hewan buas yang berada di sekitar lokasi game.

Puluhan ribu hewan buas mengamuk melalui ladang kentang dan wortel dan berpotensi mengancam keselamatan wisatawan Olimpiade. Kemampuan 5G untuk cepat menyampaikan informasi adalah apa yang memungkinkan jaringan melampaui apa yang mungkin dengan 4G.

"Babi hutan liar adalah hewan yang sangat cerdas dan Anda membutuhkan alat yang lebih cerdas untuk menakut-nakuti mereka," kata Han Taek-sik, seorang insinyur jaringan KT Corp dilansir di Bloomberg, Selasa (13/2).

Ketika berbicara dengan penduduk Pyeongchang, para petani mengatakan kepadanya bahwa mereka menginginkan teknologi yang dapat memperbaiki mata pencaharian mereka, karena babi hutan adalah kekhawatiran terbesar mereka. Secara nasional, tiga orang tewas dan 21 terluka oleh babi hutan antara tahun 2012 dan 2016, menurut kementerian lingkungan Korea Selatan.

"Pertama di dunia atau tidak, 5G tidak berarti apa-apa jika tidak membantu kita melakukan pertanian yang lebih baik," kata Kim Hyun-ji, seorang penghuni yang menangani urusan administratif untuk desa tersebut. "Kami senang kami tidak perlu lagi mengandalkan pemburu dan kabel listrik. "

Metode kuno untuk mengatasi hewan belum berjalan dengan baik. Pemerintah mengizinkan perburuan, namun hal itu tidak menghentikan jumlah babi hutan dan juga menarik protes dari aktivis hewan.

Banyak petani telah memasang pagar listrik untuk melindungi lahan mereka, namun dalam dekade terakhir saja setidaknya sembilan orang telah tersengat listrik setelah secara tidak sengaja menyentuh pagar.

Sistem bertenaga 4G saat ini tidak bisa membedakan babi hutan dari rusa atau manusia, kata Han, membingungkan apa pun yang mendekati sebagai ancaman. Kualitas gambar yang dikirim dari mereka juga sangat rendah sehingga tidak dapat dianalisis untuk mendapatkan kecerdasan pada babi hutan dan pola tingkah laku mereka.

Setelah 5G siap dan berjalan dengan baik, upgrade akan bisa menggunakan kamera 360 derajat dan pesawat tak berawak, menurut Han.

"Ada banyak promosi tentang 5G sebagai sebuah revolusi, tapi kebanyakan orang di sini bahkan tidak tahu bagaimana cara kerja smartphone mereka," kata Han. "Mereka tidak perlu tahu 5G, asalkan 5G membantu perangkat yang membantu orang-orang ini menjalani kehidupan yang lebih baik."

Berita Terkait

Berita Lainnya

Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

loading...
16 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
desman 21 August 2018 | 12:59:35

dikita masih 4g tapi orang korea sana sudah pakai 5g loh

xiones 21 August 2018 | 07:42:15

Insnsb xjx xjxx xhd xxbdh xdh xsj xdh dhxbsh x sh x

Ll├źnn 19 August 2018 | 03:40:15

wih ngusir babi hutan pake teknokogi ya , makin canggih aja nih Korsel , ntaps dah

Wildan Kosasih 13 August 2018 | 19:17:25

mantaplah teknologi terus berkembang ada manfaatnya

maruta saja 12 August 2018 | 07:48:54

wah kreatif juga nih ya bisa teknologinya bisa usir babi liar

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top