home ×
Digilife

Mahasiswa Telkom University dan FTUI Kembangkan Sistem Otomatisasi untuk Perbankan

10 September 2020 By
Mahasiswa Telkom University dan FTUI Kembangkan Sistem Otomatisasi untuk Perbankan
Share
Share
Share
Share

 

Uzone.id - Mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) dan Telkom University yang tergabung dalam Tim Blue Navy berkolaborasi mengembangkan terobosan baru yaitu sebuah sistem yang mampu menjalankan proses rekonsiliasi transaksi pihak ketiga di dunia perbankan. Sistem karya mahasiswa tersebut rencananya akan diadopsi oleh salah satu bank ternama di Indonesia.

Tim Blue Navy terdiri atas Adi Januardi (Lulusan Teknik Elektro FTUI 2012), Hamdi Hidayat (Mahasiswa Teknik Elektro FTUI 2017), dan Norma Irkham Maulana (Mahasiswa Teknik Elektro Telkom University 2016). Sistem yang mereka kembangkan berhasil meraih juara dua dalam ajang kompetisi ICStar Hackathon 2020, yang finalnya berlangsung pada 2 September 2020.

Hamdi menuturkan jika sistem yang dikembangkan merupakan sistem berbasis Robotic Process Automation (RPA). Pengembangan sistem ini dilatarbelakangi oleh permintaan pasar terhadap peningkatan kecepatan servis jasa dan kualitas produk yang terus bertambah pada era Industri 4.0.

Hamdi (Atas Kiri) _ Adi (Atas Kanan) _ Norma (Bawah)

Hamdi Hidayat - Mahasiswa Teknik Elektro FTUI 2017 (Kiri), Adi Januardi - Lulusan Teknik Elektro FTUI 2012 (Kanan), dan Norma Irkham Maulana - Mahasiswa Teknik Elektro Telkom University 2016 (Bawah).

"Hal ini mendorong banyak perusahaan di seluruh dunia untuk bertransformasi secara digital dengan melakukan proses otomatisasi. Sistem RPA sendiri masih belum banyak dikenal maupun digunakan di Indonesia," ujarnya, dalam keterangan resmi yang dikirimkan Humas UI kepada Uzone.id, Kamis, 10 September 2020.

Dijelaskannya, proses rekonsiliasi transaksi pihak ketiga pada dasarnya dilakukan untuk membukukan data transaksi yang menggunakan kartu debit maupun kredit dari sebuah bank yang memakai layanan tambahan dari pihak ketiga. Pembukuan ini difungsikan untuk memberi tahu apabila ada kesalahan pencatatan hasil transaksi dari pihak ketiga maupun bank tersebut. Sistem otomatisasi ini mampu menekan proses menjadi lebih ringkas dan menekan tingkat error.

“Sebelum dilakukan otomatisasi, proses ini biasanya dapat memakan waktu rata-rata dua jam setiap hari dan masih ada probabilitas kesalahan penginputan data mencapai 40% sebelum laporan rekonsiliasi di- review. Setelah diautomasi, tim kami dapat membuat proses tersebut cukup dijalankan oleh robot dalam waktu rata-rata 1-4 menit dengan error rate mencapai nol persen," ujar Adi.

Ditambahkan Norma terkait dengan keuntungan sistem yang dibangun, otomatisasi dapat menekan durasi, error-rate, dan sumber daya manusia dari sistem manual sebelumnya.

"Sistem RPA dan Artificial Intelligence (AI) memungkinkan proses automasi untuk dilakukan pada seluruh lini industri dengan baik oleh sebuah program ataupun robot,” kata Norma.

ICStar Hackathon 2020 merupakan ajang lomba yang menjembatani perguruan tinggi dan industri dalam penyediaan teknologi terbaru di bidang RPA sebagai fokus kompetisi. Kompetisi diikuti oleh 300 peserta se-Indonesia. Ajang ini diselenggarakan oleh IDStar Indonesia bekerjasama dengan Bank BCA, Bank Mega, Adira Finance, UIPath, One Indonesia, dan Drife Indonesia.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article