home ×
Digilife

Mengenal CEO Canva Melanie Perkins, Wanita Muda, Cantik dan Punya Harta Rp 13 Triliun

20 July 2020 By
Mengenal CEO Canva Melanie Perkins, Wanita Muda, Cantik dan Punya Harta Rp 13 Triliun
Share
Share
Share


Uzone.id - Kalau kalau kalian sering lihat di Feed Instagram atau TikTok, ada template yang dibuat oleh salah satu teman kamu. Mungkin mereka salah satu yang menggunakan aplikasi desain online Canva.

Apa itu Canva? Canva adalah platform desain grafis yang memungkinkan pengguna untuk membuat grafik media sosial, presentasi, poster, dan konten visual lainnya.

Bagi Melanie Perkins, co-Founder dan CEO Canva, memulai bisnis adalah satu hal. Namun, memulai untuk bersaing dengan raksasa teknologi seperti Microsoft dan Adobe adalah hal lain.

Karena bagi Perkins ketika dia membangun Canva untuk menyaingi raksasa teknologi.

Baca juga: Cara Gunakan Canva untuk TikTok

"Tujuan kami adalah untuk mengambil seluruh ekosistem desain, mengintegrasikannya ke dalam satu halaman, dan kemudian membuatnya dapat diakses oleh seluruh dunia," kata Perkins.

Wanita berusia 32 tahun ini memulai perusahaan di Australia pada tahun 2013 dalam upaya untuk membuat tools desain yang dapat diakses oleh semua orang - baik itu untuk logo, kartu nama atau presentasi.

Dalam lima tahun, ia menjadi berita utama sebagai salah satu CEO wanita termuda di dunia teknologi  dengan usia saat itu 30 tahun.

Dua tahun kemudian, perusahaan yang bermarkas di Sydney ini  bernilai USD3,2 miliar atau setara Rp 46 triliun. Dan membuat Perkins dan tunangannya, yang juga pendiri Canva,Cliff Obrecht, diperkirakan memilik kekayaan pribadi sebesar USD 900 juta atau setara Rp 13 triliun.

Awal Mula Canva


Semuanya dimulai dengan bisnis buku tahunan sekolah menengah.

Saat berusia 19 tahun, remaja itu mendapatkan sedikit penghasilan sampingan dengan mengajar program desain ke siswa lain. Para siswa itu belajar menggunakan tools dari Adobe dan Microsoft, yang harganya tentu tidak murah.

"Orang-orang harus menghabiskan seluruh semester belajar di mana ‘tombol’ itu berada, dan itu tampak benar-benar konyol," kata Perkins kepada CNBC Make It.

"Saya pikir di masa depan semuanya akan online dan kolaboratif dan jauh lebih sederhana daripada alat yang sangat sulit ini,” tambahnya.



Dengan sedikit sumber daya dan sedikit pengalaman bisnis di belakang mereka, pasangan ini memulai dari yang kecil dan menciptakan bisnis desain buku tahunan sekolah online, Fusion Books , untuk menguji ide mereka.

Mereka meluncurkan situs web bagi siswa untuk berkolaborasi dan merancang halaman profil dan artikel mereka. Pasangan ini kemudian akan mencetak buku tahunan dan mengirimkannya ke sekolah-sekolah di seluruh Australia.

“Ruang tamu ibuku menjadi kantor saya, dan pacar saya menjadi mitra bisnis saya, dan kami mulai memungkinkan sekolah untuk membuat buku tahunan mereka dengan sangat, sangat sederhana," jelas Perkins.

Bisnis itu sukses, dan tetap aktif sampai sekarang. Tapi untuk Perkins, itu hanya langkah pertama dalam apa yang dia sebut "mimpi besar, gila" untuk situs desain satu pintu - jadi dia mulai mengejar investor.

Bertemu Imvestor

Pada tahun 2010, dalam sebuah konferensi di Perth, dia secara tak sengaja bertemu dengan investor Silicon Valley, Bill Tai.

Bill Tai mengundangnya ke Silicon Valley dan mempresentasikan produknya. Hasilnya? Mereka suka dengan desain dan visi dari Perkins dan pacarnya.



Hari ini, Canva telah membantu menciptakan hampir 2 miliar desain di 190 negara dan memenangkan dukungan selebriti dari orang-orang seperti Owen Wilson dan Woody Harrelson.

Pada Oktober 2019, Canva mendapatkan pendanaan USD 85 juta yang dipimpin oleh investor Silicon Valley, Mary Meeker, Bond Capital memberi perusahaan valuasi senilai  USD3,2 miliar.

Perkins mengatakan dia berencana untuk menggunakan dana tambahan untuk memperluas tim 700 di Sydney , Beijing dan Manila, sementara juga membangun layanan berbayar perusahaan, Canva Pro dan Canva for Enterprise.





Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
oki puntoro 20 July 2020 | 07:53:35

keren dong kalo gitu trus dikembangkan

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id