home ×
Technology

Misi Viking Diduga Tak Sengaja Bakar Sampel Kehidupan di Mars

13 July 2018 By
Misi Viking Diduga Tak Sengaja Bakar Sampel Kehidupan di Mars
Share
Share
Share
Share

Uji coba untuk mencari bukti kehidupan di Mars sudah dimulai sejak 1976. Saat itu dua pesawat ulang alik kembar yang diberi nama Viking meluncur mulus ke permukaan Mars.

Mereka terbang bersama, terpisah, dan mengambil tiga contoh tanah Mars. Sampel ini hendak dipelajari untuk mengecek kemungkinan adanya tanda-tanda kehidupan di sana.

Namun, saat itu peneliti tak menemukan sedikitpun organisme. Padahal mereka memperkirakan Mars seharusnya ada organisme. Sebab, planet ini punya komposisi karbon yang mirip dengan komet atau meteorit. Peneliti menemukan organisme pada dua benda angkasa tersebut.

Sehingga berdasarkan riset yang diterbitkan pada Jurnal Riset Geofisika, diperkirakan Viking tak sengaja telah membakar sampel tersebut. Jurnal yang terbit 20 juni lalu itu fokus pada program Viking.

Saat itu pesawat ulang alik ini berhasil mendarat di permukaan Mars. Pesawat-pesawat ini dirancang untuk menganalisa tanah Planet Merah itu dan menemukan organisme yang tersisa.

Sisa organisme itu bisa menunjukkan bahwa pernah ada kehidupan di Mars. Sehingga ketika misi pendaratan ini kembali ke Bumi, mereka menyampaikan data yang menunjukkan bahwa Mars tak memiliki bukti kehidupan organik.

Belakangan, misi lanjutan ke Mars memang berhasil menunjukkan bahwa ada molekul organik disana. Tapi semestinya, data ini sudah ada saat proyek Viking dilakukan jika mereka tak sengaja memanggang contoh tanah yang dibawa ke Bumi untuk di analisa.

Sampel tanah yang sama, perchlorate yaitu berupa garam yang mudah terbakar, berhasil ditemukan lagi pada 2008 oleh pesawat luar angkasa Phoenix. Puluhan tahun setelah Viking melakukan pendaratannya di Mars.

Selanjutnya pada 2014, misi Mars Curiousity menemukan molekul organik lainnya di Mars dari material chlorobenzane. Molekul ini terbentuk dari ketika material karbon terbakar dengan perchlorate, seperti ditulis Tech Times.

Peneliti lantas memang menemukan kehadiran molekul organik. Meski demikian, peneliti masih belum bisa menyimpulkan apakan benar pernah ada kehidupan di planet itu.

Sebab, mungkin saja molekul organik ini terbentuk oleh proses alam tanpa pernah adanya bukti kehidupan yang lebih besar di Mars. Hal inilah yang membuat tak seorangpun peneliti yang berani mendeklarasikan bahwa pernah ada kehidupan di Mars, demikian dilansir dari BGR.

Berita Terkait

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1335 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Miskin aman 27 April 2020 | 17:48:47

jadi sebelumnya mars sudah ada penghininya

Satria Kelana 22 October 2019 | 10:28:01

saya yakin disana ada kehidupan ya mantap juga

Charlot Katakuri 20 October 2019 | 21:08:06

wah masa dia mrmbakar sampel kehidupan

Code ERROR 404 11 October 2019 | 21:47:16

emangnya di planet mars pernah ada kehidupan walaupun mars layak dihuni tapi perlu biaya yang besar

Riyan Kurniawan 10 October 2019 | 07:48:34

menirut gw planet mars kurang layak dihuni

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article