home ×
Lifestyle

Tasya Kamila Olah Sampah Jadi Pupuk Kompos di Rumah

20 December 2018 By
Tasya Kamila Olah Sampah Jadi Pupuk Kompos di Rumah
Share
Share
Share

Tasya Kamila menjadi salah satu selebriti yang turut merealisasikan gerakan sadar lingkungan dengan melakukan daur ulang sampah. Hal itu dilakukannya demi mengurangi laju proyeksi timbulan sampah yang terus meningkat setiap tahunnya. 

Dalam keseharian, perempuan yang didapuk sebagai Duta Lingkungan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) tersebut melakukan pemilahan pada sampah rumah tangganya. Ia juga menggunakan tabung komposter pribadi untuk membuat pupuk dari sampah sisa makanan.

"Salah satu komitmen aku terhadap lingkungan adalah perhatian terhadap sampah. Aku sudah mulai mengolah sampah menjadi pupuk kompos. Di rumah, aku menabung sampah," ujar Tasya ketika menjadi pembicara dalam talkshow bertajuk 'Pengaruh Sampah terhadap Perubahan Iklim dan Dampaknya terhadap Bumi' di Sidoarjo, Jawa Timur, belum lama ini.

"Aku pisahkan sampah basah yang bisa terurai alami, seperti sisa makanan, kulit buah, dan daun-daunan. Setelah dimasukkan ke tabung komposter, disemprot dengan bioaktivator (pengurai), lalu tunggu tiga sampai lima hari. Kemudian pupuk cair sudah bisa dipakai," lanjutnya.

Dalam kesempatan yang sama, perempuan berusia 26 tahun itu mengimbau generasi milenial untuk lebih sadar lingkungan. Ia menekankan bahaya penggunaan kantong plastik yang butuh waktu lama agar dapat terurai. 

Sejak beberapa waktu belakangan, para pencinta lingkungan kian gencar mengecam perilaku membuang sampah plastik di laut, sungai, dan lainnya lantaran hal itu berakibat buruk bagi hewan yang tinggal di ekosistem tersebut. Tasya Kamila pun turut prihatin akan banyaknya sampah yang dibuang sembarangan.

"Mungkin cuma satu bungkus permen saja yang kita buang sembarangan. Seandainya ada satu juta orang melakukan hal yang sama, timbunan sampah jadi banyak sekali. Itu baru satu plastik kecil. Bagaimana dengan sampah yang lain?" tutur pelantun lagu 'Istana Pizza' tersebut.

Menurut Tasya, sudah saatnya setiap orang mengurangi penggunaan plastik dan beralih kepada produk daur ulang atau barang yang dapat digunakan berkali-kali untuk suatu keperluan.

Dalam talkshow yang digelar sebagai bagian dari rangkaian Djarum Trees For Life (DTFL) tersebut, selain Tasya Kamila, hadir pula Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur KLHK Nandang Prihadi. 

Nandang berpendapat bahwa manusia punya kontribusi yang sangat besar dalam menghasilkan sampah dan emisi gas rumah kaca. Ia kemudian menggarisbawahi pentingnya memilah sampah rumah tangga.

"Memilah sampah rumah tangga adalah salah satu cara yang dapat ditempuh untuk membantu bumi kita agar menjadi lebih asri. Sebanyak 75 persen sampah yang dihasilkan manusia adalah sampah organik atau sisa makanan. Sampah yang mengalami pelapukan (dekomposisi) dapat diolah menjadi pupuk, sedangkan sampah anorganik dapat didaur ulang," tuturnya.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1798 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
ALI YUSUF 03 February 2020 | 16:30:31

bagus nih bisa mengurasi sampah disekitar

Miskin aman 27 October 2019 | 14:28:16

memang bagus juga untuk di contoh nih yah

꧁༒Hunter༒꧂, 21 October 2019 | 22:33:32

bagus bisa memanfaatkan sampa ya

Riyan Kurniawan 11 October 2019 | 19:18:42

bagus bisa memanfaatkan sampa ya

Atika Tatau 14 September 2019 | 07:10:30

menginspirasi patut di contoh

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article