home ×
News

Terlalu Sering Berhubungan Intim, Spesies Ini Terancam Punah

16 May 2018 By
Terlalu Sering Berhubungan Intim, Spesies Ini Terancam Punah
Share
Share
Share
Share

Dua spesies marsupial dimasukkan dalam daftar yang terancam punah di Australia. Pejantannya mati setelah berhubungan intim secara marathon. Para ilmuwan mengungkapkan bahwa mereka berpacu melawan waktu untuk menyelamatkan mereka.

Antechinus dusky berwarna hitam dan antechinus berkepala hitam mungil, ditemukan pada tahun 2013 dan ditemukan di daerah dataran rendah yang lebih tinggi di negara bagian Queensland, dikenal dengan kebiasaan bunuh diri setelah berhubungan intim selama 14 jam.

Perubahan iklim, kehilangan habitat dan hama liar juga mengancam spesies yang mirip tikus itu. Para ilmuwan khawatir mereka akan segera mati di negara yang terkenal memiliki tingkat kepunahan mamalia tertinggi di dunia.

"Mereka sangat panik dan mencoba dan mendapatkan dari satu pasangan ke yang lain dan perkawinan itu sendiri bisa berlangsung berjam-jam, jadi itu sangat melelahkan," kata mammalogist Queensland University of Technology Andrew Baker.

Pejantan haru memiliki kesehatan yang benar-benar prima dengan periode kawin dua minggu tahunan pada akhir musim dingin belahan selatan Bumi. Mereka akan lebih sering berhubungan intim sementara mempertahankan pasangan perempuan dan melawan saingan mereka menghasilkan tingkat testosteron yang berlebihan.

Ini menghentikan hormon stres dari mematikan, yang kemudian menghancurkan organ-organ mereka dan membunuh mereka.

"Mereka ??seperti orang mati berjalan menjelang akhir. Saya telah melihat mereka tersandung di sekitar siang hari, mereka kebanyakan di malam hari, masih mencari pasangan, pendarahan dari berbagai bagian tubuh mereka dan rambut mereka telah rontok," Baker.

Betina memiliki umur sekitar dua tahun, dengan lebih dari separuh hanya berkembang biak sekali dan melahirkan antara enam hingga 14 bayi. Para jantan meninggal sebelum ulang tahun pertama mereka.

Hanya tiga area, dua untuk berkepala perak dan satu untuk yang berekor hitam, di Queensland sejauh ini telah diidentifikasi sebagai rumah bagi spesies, dengan ukuran populasi diperkirakan kurang dari 250 untuk jantan dan betina.

Baker, yang menemukan kedua spesies itu, percaya bahwa hanya beberapa dekade lalu populasinya 10 kali lebih besar.

Dengan tekanan eksternal seperti perubahan iklim yang mengurangi sumber makanan, Baker mengatakan, timnya bergegas mencari populasi lain di Australia untuk mempelajari bagaimana mereka dapat melindungi habitat antechinus dan menyelamatkan spesies ini.

"Ini adalah tragedi ganda untuk baru-baru ini menemukan mereka dan kami sangat gembira tentang itu, terutama di negara seperti Australia di mana kita kehilangan begitu banyak mamalia dan kemudian sekarang yang sudah kami temukan mungkin akan hilang," tambahnya. [BBC]

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id