home ×
Digilife

Tidak Langgar Kebijakan, YouTube Izinkan Video Klaim Kemenangan Trump

05 November 2020 By
Tidak Langgar Kebijakan, YouTube Izinkan Video Klaim Kemenangan Trump
Share
Share
Share
Share

Calon Petahana Donald Trump (Foto: CNN)

Uzone.id - YouTube mengatakan video yang mengklaim Presiden Donald Trump memenangkan pemilu tidak melanggar kebijakan apa pun dan mengizinkannya tetap di platform, meskipun saat ini perhitungan suara pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 masih berlangsung.

Keputusan tersebut berbeda dengan upaya Twitter dan Facebook yang lebih agresif untuk menekan klaim yang menyesatkan dan informasi yang salah atas hasil pemilu.

Video tersebut berjudul “Trump Won. MSM hopes you don’t believe your eyes, ”diuunggah oleh jaringan pro-Trump One American News Network (OANN) pada hari Rabu.

YouTube mengatakan video tersebut melanggar pedoman periklanannya tetapi tidak dengan kebijakan kontennya, sehingga dapat tetap online tetapi akan berjalan tanpa iklan, kata Google mengonfirmasi kepada The Verge, dan dikutip Uzone.id, Kamis (5/11).

Baca juga: Facebook Agresif Tolak Kemenangan Trump

Dalam video tersebut, seorang penyiar OANN mengatakan Trump memenangkan masa jabatan lain, tanpa dasar mengklaim bahwa Trump akan memenangkan sejumlah negara bagian jika bukan karena penipuan pemilih, dan kemudian menyamakan penghitungan surat suara yang beredar dengan upaya untuk mencuri kemenangan pemilihan. Meskipun informasi ini tidak benar, videonya tidak melewati batas pedoman di YouTube.

Youtube hanya memberikan keterangan di bawah video OANN yang menyatakan bahwa hasil pemilu "mungkin belum final", dengan link ke halaman penelusuran utama Google yang menampilkan liputan pemilu yang diperbarui.

"Semua hasil penelusuran dan video tentang pemilu ini - termasuk video ini - memunculkan panel informasi yang mencatat bahwa hasil pemilu mungkin belum final dan kami terus memunculkan konten otoritatif dalam hasil penelusuran dan rekomendasi," tambah juru bicara tersebut.

Baca juga: Netizen Sumpahi Trump Meninggal

YouTube juga memiliki kebijakan yang menyatakan kreator atau organisasi tidak boleh menggunakan "thumbnail, deskripsi, atau tag untuk mengelabui pengguna agar percaya bahwa konten itu bukan kontennya", tetapi menolak untuk memberi tahu The Verge mengapa video ini diizinkan untuk ditayangkan jika Trump , pada kenyataannya, belum memenangkan pemilihan pada saat video tersebut diunggah.

Sebaliknya, YouTube telah menghapus iklan dari video OANN tertentu. Perusahaan tidak mengizinkan iklan untuk ditayangkan di video yang merusak kepercayaan pemilu melalui informasi yang terbukti salah.

Meskipun YouTube dikenal karena kebijakannya yang membingungkan, penanganan misinformasi pemilu terlihat lebih buruk dengan latar belakang tindakan agresif Twitter dan Facebook.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article