home ×
Digilife

TikTok Akhirnya Turuti Kemauan Pemerintah Pakistan

20 October 2020 By
TikTok Akhirnya Turuti Kemauan Pemerintah Pakistan
Share
Share
Share
Share

Uzone.id - Pakistan telah membatalkan larangannya terhadap TikTok setelah menerima jaminan dari platform berbagi video bahwa mereka akan meningkatkan praktik moderasi untuk mematuhi hukum setempat.

Menurut Otoritas Telekomunikasi Pakistan (PTA), TikTok bertemu dengan perwakilan pemerintah pekan lalu untuk membahas larangan tersebut dan memberikan tindakan yang diusulkan untuk menghentikan konten yang tidak pantas dibagikan kepada pengguna Pakistan.
 
"TikTok telah meyakinkan memoderasi konten sesuai dengan norma sosial dan hukum Pakistan dan memastikan bahwa pengguna yang terus terlibat dalam mengunggah konten yang melanggar hukum diblokir dari platform," kata PTA, seperti dikutip dari ZDnet, Selasa (20/10).
 
Namun, peningkatan larangan tersebut bersyarat, dengan PTA yang menyatakan bahwa TikTik akan diblokir secara permanen jika terus menyebarkan konten tidak senonoh kepada pengguna.

Baca juga: Alasan TikTok Ditutup di Pakistan

Larangan TikTok, diberlakukan pada 9 Oktober lalu, muncul setelah PTA menerima keluhan tentang jenis konten yang dibagikan di platform tersebut. 

“Mengingat sejumlah keluhan dari berbagai segmen masyarakat terhadap konten tidak bermoral / tidak senonoh di aplikasi berbagi video TikTok, Otoritas Telekomunikasi Pakistan telah mengeluarkan instruksi untuk memblokir aplikasi tersebut,” tulisnya.

Pada akhir Agustus, video seorang pria sekarat karena bunuh diri diunggah di Facebook. Video grafis tersebut tersebar di platform lain seperti Instagram, Twitter, dan Youtube, tetapi terus muncul di TikTok beberapa minggu kemudian karena aplikasi tersebut berjuang untuk menghapus konten yang mengerikan.

Baca juga: Putri Gus Dur Jadi Penasihat TikTok

PTA pada saat itu telah meminta TikTok untuk "memblokir konten yang vulgar, tidak senonoh, dan tidak bermoral untuk pemirsa di Pakistan". 
 â€¨Sementara TikTok telah dipulihkan di Pakistan, mereka terus dilarang di India , bersama dengan ratusan aplikasi China lainnya. 

Larangan India dipicu oleh bentrokan militer antara pasukan India dan China di perbatasan kedua negara pada bulan Juni. Bentrokan itu mengakibatkan sedikitnya 20 tentara India tewas , dan lebih dari 75 terluka.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article