home ×
Digilife

Bukan Netflix, Disney+ Layanan Streaming Paling Banyak Digunakan di Indonesia

25 January 2021 By
 Bukan Netflix, Disney+ Layanan Streaming Paling Banyak Digunakan di Indonesia
Share
Share
Share
Share

Disney+ Unggul di Indonesia (Foto: Dok Uzone.id)

Uzone.id - Saat perang layanan video streaming memanas di seluruh dunia, Disney + Hotstar telah menunjukkan keunggulan yang cukup besar atas Netflix di Indonesia.

Bisnis layanan streaming masih dalam tahap perkembangan yang sangat awal di pasar negara berkembang Indonesia, dengan hanya 3 persen dari 270 juta penduduk negara itu yang berlangganan, demikian menurut laporan baru dari konsultan regional terkemuka Media Partners Asia (MPA).

Per 16 Januari, Disney + Hotstar memiliki 2,5 juta pelanggan di Indonesia, diikuti oleh perusahaan streaming lokal Asia Tenggara Viu dan Vidio, masing-masing dengan 1,5 juta dan 1,1 juta pelanggan - dan dengan Netflix tertinggal di tempat keempat dengan hanya 850.000 pelanggan.

Baca juga: Pelanggan Netflix Tembus 200 Juta

Peluncuran Disney + Hotstar pada bulan September membantu mendorong lonjakan penggunaan streaming di tanah air. Tepat sebelum peluncuran Disney+, Indonesia diperkirakan memiliki 3,4 juta pelanggan streaming berbayar, tetapi pada 16 Januari, total pelanggan telah melonjak 106 persen menjadi sekitar 7 juta.

"Pertumbuhan pelanggan Video on Demand di Indonesia, pasar terpadat di Asia setelah China dan India, menggembirakan tetapi masih panjang jalannya," kata Wakil Presiden MPA Anthony Dobson, seperti dikutip dari Hollywood Reporter, Senin (25/).

Ia mencatat bahwa baru 10 persen rumah tangga Indonesia yang saat ini menjadi pelanggan streaming.
 
“Namun seiring percepatan investasi dalam konten lokal dan Asia" akan ada "ruang lingkup yang signifikan untuk pertumbuhan di masa depan," tambahnya.

 

Disney+ (Foto: Telkomsel)


Penawaran streaming Disney + Hotstar di Indonesia mencakup film, serial, dan konten faktual dari Disney, Fox, Marvel, LucasFilm, Pixar dan National Geographic dan konten asli Disney +, serta lebih dari 250 film lokal Indonesia.

Disney mendapatkan awal yang kuat di negara ini berkat kemitraan seluler eksklusif selama dua tahun dengan Telkomsel, yang memungkinkan perusahaan telekomunikasi untuk memaketkan dan memasarkan Disney + Hotstar dengan paket data selulernya.

“Strategi akuisisi konten [lokal] Disney semakin memperkuat daya tariknya bagi konsumen Indonesia," kata peneliti MPA.

Baca juga: Layanan Netflix Buruk di IndiHome, Ini Kata Telkom


Lebih dari 20 persen dari semua menit Disney + Hotstar yang dikonsumsi di Indonesia pada Desember 2020 berasal dari film lokal.

The Mandalorian juga telah membuktikan terobosan yang mengejutkan bagi penonton Indonesia, meskipun faktanya franchise Star Wars secara historis berkinerja buruk di negara ini.

"Tampaknya The Mandalorian mungkin bertindak sebagai 'jembatan' yang menarik orang Indonesia ke franchise Star Wars dalam jumlah yang tidak. terlihat sebelumnya, "MPA mengamati.

Berikut jumlah pelanggan layanan streaming di Indonesia, menurut MPA:

1. Disney+ Hostar: 2,5 Juta Pelanggan

2. Viu: 1,5 Juta Pelanggan

3. Vidio: 1,1 Juta Pelanggan

4. Netflix: 850 ribu Pelanggan

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article