home ×
Digilife

Apa Itu Parler? Aplikasi yang Bikin Rusuh AS

11 January 2021 By
Apa Itu Parler? Aplikasi yang Bikin Rusuh AS
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: BBC)

Uzone.id - Pendukung Donald Trump yang melakukan penyerangan ke Gedung Capitol, Amerika Serikat, mendapat hasutan salah satunya dari internet.

Salah satu postingan yang menyebar kebencian berujung kerusuhan tersebut beredar di aplikasi Parler. Apple pun bergerak cepat dengan menangguhkan aplikasi tersebut dari App Store.

Bahkan belakangan Google juga menangguhkan aplikasi Parler dari Play Store.

Aplikasi Parler adalah jejaring sosial yang mirip dengan Twitter, dimana pengguna bebas menyuarakan suaranya melalui sebuah postingan. Parler telah menjadi rumah bagi semakin banyak suara konservatif dan sayap kanan.

Google dan Apple mengatakan bahwa aplikasi tersebut tidak cukup efektif untuk memoderasi pembicaraan yang menghasut.

Baca juga: Twitter Tangguhkan Akun Trump Selamanya

"Tidak ada perubahan tanpa pertumpahan darah!" seorang pengguna Parler menulis ketika massa pendukung Trump menyerbu Capitol pada hari Rabu.

Emosi CEO Parler

Setelah Apple melarang Parler karena gagal menghapus konten yang mempromosikan kekerasan, CEO Twitter Jack Dorsey memposting gambar Diagram Terpopuler di App Store. Dan menambahkan emoji hati.

Sebelum pelarangan, Parler adalah aplikasi yang paling banyak diunduh.

CEO John Matze menanggapi dengan memposting tangkapan layar tweet Dorsey dan menambahkan komentarnya sendiri.


"Ya, kami adalah nomor satu sampai berita palsu mengamuk di Twitter dan teman-teman anti-persaingan Anda mengejar kami," tulis Matze. Dia menambahkan: "Itu sangat lucu."

BACA JUGA: TikTok Hapus Video Trump Menghasut Perusuh


Seperti Twitter, pengguna Parler juga dapat masuk ke jaringan di web. Tetapi Amazon dilaporkan menghapus perusahaan tersebut dari Amazon Web Services. Platform mungkin offline Minggu malam, kecuali jika dapat menemukan platform hosting alternatif, kata Matze. Mungkin offline selama seminggu.

Matze mengatakan pada hari Sabtu bahwa perusahaan teknologi bekerja sama untuk menutup Parler.

"Kami sangat dekat dengan persaingan yang telah dilihat Facebook atau Twitter selama bertahun-tahun. Saya yakin Amazon, Google, Apple bekerja sama untuk mencoba dan memastikan mereka tidak memiliki persaingan," katanya.





Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article