icon-category Auto

Bedah Fitur Vehicle-to-Load (V2L) di Hyundai IONIQ 5 dan IONIQ 6

  • 13 Oct 2023 WIB
Bagikan :

Uzone.id - PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) berkomitmen untuk terus menghadirkan teknologi dan inovasi terdepan melalui lini kendaraan unggulan yang ditawarkan.

Komitmen ini salah satunya diwujudkan lewat kehadiran IONIQ di Tanah Air sebagai lini mobil listrik yang mampu menawarkan solusi mobilitas terbarukan bernilai tambah bagi masyarakat. 

Sebagai bagian dari lini kendaraan listrik unggulan dari Hyundai, IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 mengusung inovasi dan teknologi canggih yang tidak main-main.

Salah satu inovasi yang ditawarkan adalah Electric-Global Modular Platform (E-GMP) yang meningkatkan kenyamanan dan keamanan berkendara menggunakan mobil listrik.

Platform E-GMP juga ikut mendukung pengalaman konsumen dalam memanfaatkan fitur-fitur inovatif di IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6, seperti Vehicle-to-Load (V2L) yang memungkinkan pengguna untuk mengisi daya berbagai peralatan elektronik di mana saja dan kapan saja.

Simak bagaimana kecanggihan teknologi E-GMP dan V2L mampu meningkatkan pengalaman berkendara menggunakan IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6:

Kombinasi E-GMP dan V2L hadirkan pengisian daya alat elektronik yang lebih seamless

E-GMP adalah platform kendaraan pertama dari Hyundai Motor Group yang khusus dirancang untuk model Battery Electric Vehicle (BEV). 

Platform revolusioner ini memungkinkan IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 untuk memiliki kapasitas baterai yang besar, teknologi pengecasan cepat, hingga sasis baja yang kokoh untuk melindungi pengendara dan penumpang dari kejadian tak terduga.

Lebih lanjut, E-GMP juga membuat implementasi teknologi V2L pada lini IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 menjadi lebih seamless sehingga memberi kemudahan lebih bagi pengguna.

E-GMP memungkinkan IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 untuk memiliki port pengisian daya yang dapat digunakan secara dua arah, baik menerima maupun menyuplai arus listrik.

Dengan begitu, pengguna bisa mendapatkan sumber listrik saat berada di dalam maupun di luar kendaraan.

Adapun fitur V2L di IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 dapat memasok daya AC (230V / 50Hz) dengan konsumsi daya maksimum hingga 3,6kW.

Berkat dukungan daya yang besar, IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 mampu mengisi daya berbagai peralatan elektronik dengan lancar, mulai dari alat rumah tangga hingga kendaraan listrik kecil seperti skuter.

Fitur V2L ini pun sudah dilengkapi dengan sistem yang mampu mencegah overload untuk menjamin keamanan pengisian daya.

Untuk menggunakan fitur V2L, pengguna bisa pakai port di dalam kendaraan (Indoor V2L) yang berada di bawah kursi baris kedua. Indoor V2L bisa digunakan saat kendaraan dalam kondisi menyala ataupun sedang berjalan.

Kemudahan fitur Indoor V2L bisa dinikmati cukup dengan buka penutup port, lalu sambungkan perangkat elektronik yang ingin dipakai.

Status fitur V2L bisa dilihat lewat warna lampu yang menyala pada port, di mana biru berarti standby mode, hijau berarti fitur V2L sedang berfungsi normal, dan merah berarti tidak ada daya listrik yang mengalir.

Pengguna juga bisa menikmati kemudahan fungsi Outdoor V2L dengan memasang V2L External Adaptor orisinal dari Hyundai pada port pengisian daya kendaraan.

Outdoor V2L ini bisa dipakai saat kendaraan dalam kondisi berhenti atau mati. Tata cara penggunaan Outdoor V2L adalah sebagai berikut:

  1. Menetapkan batas penarikan daya listrik dari 20 persen hingga 80 persen. Pengaturan ini dapat dilakukan melalui head unit dengan cara masuk ke menu EV, lalu pilih opsi EV Charge Transfer V2L.
  2. Sambungkan V2L External Adaptor pada port pengisi daya kendaraan
  3. Buka penutup V2L External Adaptor, sambungkan perangkat elektronik yang diinginkan, lalu tutup kembali. Tekan tombol on/off pada V2L External Adaptor agar daya listrik dapat langsung digunakan sesuai kebutuhan. Untuk cek apakah daya listrik mengalir, periksa nyala lampu hijau pada V2L External Adaptor atau indikator V2L yang muncul pada head unit.
  4. Untuk menghentikan penggunaan Outdoor V2L, tekan tombol on/off pada V2L External Adaptor, tekan tombol pengunci dan pembuka kunci pintu mobil pada smart key, lalu  lepas V2L External Adaptor dari port pengisi daya kendaraan.

Saat sedang menggunakan fitur V2L, pengguna bisa mengawasi kegiatan pengisian daya di LCD cluster display dari IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6. Ada tiga keterangan atau status yang perlu diketahui oleh pengguna, yaitu:

  • V2L has ended. Battery level has reached the set value. Status ini berarti kendaraan berhenti menyuplai daya dan penggunaan fitur V2L telah selesai sesuai dengan batas konsumsi kendaraan listrik yang telah ditentukan oleh pengguna. Jika ingin meneruskan penggunaan V2L, pengguna bisa menurunkan batas konsumsi kendaraan listrik dari yang telah ditentukan sebelumnya.
  • V2L stopped due to excessive power use. Status ini berarti pengguna memakai fitur V2L untuk mengisi daya listrik alat-alat yang membutuhkan daya lebih besar dari yang dapat disuplai oleh kendaraan. Maka dari itu, pastikan total konsumsi listrik dari alat yang akan dihubungkan kendaraan melalui V2L tidak melebihi output daya maksimum di 3,6kW.
  • V2L conditions not met. Status ini berarti ada kondisi-kondisi tertentu yang tidak memungkinkan bagi pengguna untuk mengaktifkan fitur V2L. 

Kemudahan penggunaan V2L dalam kegiatan sehari-hari hingga di kondisi darurat

Fitur V2L memberi kebebasan kepada pengguna untuk mengisi alat-alat elektronik di berbagai momen perjalanan.

Maka dari itu, kehadiran fitur tersebut menegaskan kemampuan IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 untuk mendukung berbagai kebutuhan pengguna dalam menjalani mobilitas.

Misalnya, pengguna bisa bepergian sambil bekerja secara mobile dengan nyaman karena bisa mengecas smartphone maupun laptop di dalam kendaraan.

Kemudahan ini juga akan sangat membantu jika kamu lupa mengisi daya perangkat sebelum berangkat kerja.

Lalu, bagi yang ingin melakukan road trip atau mudik, IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 dapat menjadi pilihan kendaraan yang tepat.

Di sini, fitur V2L akan memungkinkan pengguna mengubah kendaraan sebagai mobile snack bar untuk menikmati momen istirahat di rest area dengan lebih praktis.

Pengguna bisa menggunakan peralatan elektronik seperti pembuat kopi dan ketel listrik yang ditenagai langsung dari kendaraan untuk membuat kopi dan mi instan untuk mengisi energi sebelum meneruskan perjalanan.

Kemudian, untuk yang mau camping tapi tak mau repot bawa genset, IONIQ 5 Bluelink dan IONIQ 6 juga bisa menjadi solusi.

Pengguna bisa mengandalkan fitur V2L untuk menyalakan berbagai alat elektronik yang dibutuhkan, mulai dari peralatan memasak seperti kompor listrik portable hingga perlengkapan hiburan seperti gaming console dan karaoke. Dengan begitu, momen camping jadi lebih seru dan hassle-free.

Tak ketinggalan, V2L juga sangat bermanfaat di kondisi darurat. Pasalnya, fungsi tersebut memungkinkan IONIQ 5 Bluelink Bluelink dan IONIQ 6 untuk mengisi daya kendaraan listrik model serupa atau mobil listrik lain yang kompatibel saat dibutuhkan.

Pengguna pun bisa bebas mengatur batas kapasitas pengisian daya yang dilakukan agar kendaraannya tetap memiliki kapasitas baterai yang cukup untuk melakukan perjalanan.

Biar gak ketinggalan informasi menarik lainnya, ikuti kami di channel Google News dan Whatsapp berikut ini.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini