icon-category Digilife

India Rilis Aturan Baru, WhatsApp dkk Bisa Diblokir

  • 27 Feb 2021 WIB
  • Bagikan :

    Adem Ay (Foto: Adem Ay / Unsplash)

    Uzone.id - Pemerintah India pada Kamis (25/2/2021) telah mengumumkan Aturan Teknologi Informasi 2021 yang baru.

    Aturan itu mencakup pedoman perantara dan kode etik media digital. Sementara aturan baru akan membutuhkan waktu untuk diberlakukan, pemerintah India telah mengedepankan sikap tegas untuk mengidentifikasi pembuat pesan.

    Artinya, platform seperti WhatsApp, Signal, Telegram, dan lainnya yang pakai enkripsi end-to-end harus mematuhi aturan baru pemerintah.

    Menteri Persatuan Prakash Javadekar mengumumkan ATI 2021 pada Kamis bahwa jika postingan di pesan tidak berasal dari India, maka aplikasi harus memberi tahu pemerintah, siapa pengguna di India dan yang menerima pertama kali.

    "Kami sebagai perusahaan selalu jelas bahwa kami menyambut peraturan yang menetapkan pedoman untuk mengatasi tantangan terberat saat ini di internet.

    BACA JUGA: Harga Bitcoin Jatuh, Bill Gates Minta Jangan Tiru Elon Musk

    Facebook berkomitmen pada kemampuan orang untuk mengekspresikan diri secara bebas dan aman di platform kami.

    Detail aturan seperti ini penting, dan kami akan mempelajari dengan cermat aturan baru yang baru saja diterbitkan.

    Kami mengakui dan menghargai pengakuan dari Menteri atas kontribusi positif media sosial bagi negara. Facebook adalah sekutu India, dan agenda keselamatan dan keamanan pengguna adalah hal yang penting untuk platform kami.

    Kami akan terus bekerja untuk memastikan bahwa platform kami memainkan peran yang menarik," kata juru bicara Facebook menanggapi India Today Tech.

    WhatsApp sebelumnya telah mengajukan permintaan pemerintah India untuk mengindentifikasi asal pesan yang mengutipnya bisa memecahkan enkripsi end-to-end.

    "Membangun ketelusuran akan merusak enkripsi end-to-end dan sifat pribadi WhatsApp, menciptakan potensi penyalahgunaan serius. WhatsApp tidak akan melemahkan perlindungan privasi yang kami berikan," kata juru bicara WhatsApp dalam sebuah pernyataan pada 2018.

    Di bawah aturan baru, platform media sosial populer seperti WhatsApp, YouTube, Facebook, Instagram, dan Twitter, antara lain, akan mengikuti pedoman baru yang ditetapkan pemerintah pada Kamis.

    Pemerintah India dalam aturan barunya menyatakan, "Perantara signifikan media sosial yang menyediakan layanan terutama dalam bentuk pesan akan memungkinkan identifikasi pembuat pertama informasi yang diperlukan hanya untuk tujuan pencegahan, deteksi, investigasi, penuntutan, atau hukuman atas pelanggaran yang terkait dengan kedaulatan dan integritas India, keamanan negara, hubungan persahabatan dengan negara asing, atau ketertiban umum atau hasutan untuk melakukan pela,nggaran yang berkaitan dengan hal tesebut di atas atau terkait dengan pemerkosaan, materi seksual eksplisit atau materi pelecehan seksual anak yang bisa dihukum dengan penjara untuk jangka waktu tidak kurang dari lima tahun."

    "Perantara tidak diharuskan untuk mengungkapkan konten pesan atau informasi lain apa pun kepada pembuat pertama," pemerintah juga memberi tahu bahwa aplikasi atau platform tidak perlu memperingatkan pengguna yang dalam hal ini bisa menjadi pembuat pesan.

    Menteri Persatuan Ravi Shankar Prasad saat menjawab salah satu pertanyaan dalam konferensi pers pada Kamis, mengatakan bahwa informasi pemerintah tidak akan mengharuskan aplikasi ini untuk memecahkan enkripsi end-to-end.

    Ia mengatakan, pemerintah hanya menanyakan identitas pengirim pesan dan bukan isi pesan itu sendiri.

    Menarik untuk melihat solusi seperti apa yang dibuat WhatsApp untuk mematuhi arahan pemerintah di bawah aturan yang baru.

    VIDEO Uzone Talks - Smarthome Property Milenial

     

     

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini