home ×
Telco

Mantan Bos Google Tuding Huawei Perusahaan ‘Mata-mata’ China

18 June 2020 By
Mantan Bos Google Tuding Huawei Perusahaan ‘Mata-mata’ China
Share
Share
Share

Uzone.id - Mantan bos Google Eric Schmidt mengatakan bahwa Huawei menimbulkan tantangan bagi keamanan nasional dan terlibat dalam tindakan yang tidak dapat diterima.

Namun dia mengatakan negara-negara di barat harus merespons dengan bersaing dengan China dan teknologinya, daripada melepaskan diri.

Inggris saat ini sedang meninjau apakah akan terus membiarkan Huawei membantu membangun jaringan seluler 5G-nya di tengah meningkatnya tekanan untuk menolak  perusahaan China karena isu mata-mata.

"Tidak ada keraguan bahwa Huawei telah terlibat dalam beberapa praktik yang tidak dapat diterima dalam keamanan nasional," kata Schmidt kepada sebuah dokumenter BBC Radio 4, yang dikutip Kamis (18/6).
 
Dia mengatakan adalah mungkin untuk memikirkan perusahaan sebagai sarana "sinyal intelijen" - referensi ke agen mata-mata seperti GCHQ atau NSA Inggris di AS.

Baca juga: Cara Nonton YouTube Tanpa Iklan

Huawei secara konsisten membantah tuduhan bahwa itu adalah perpanjangan tangan negara Tiongkok, atau meneruskan data pelanggan kepada pihak berwenang.

"Namun itu terjadi, kami yakin itu terjadi,” kata Schmidt, yang juga Dewan Inovasi Teknologi di Pentagon.

"Itu tidak benar," Victor Zhang, kepala Huawei UK Inggris mengatakan kepada BBC.

"Huawei adalah perusahaan swasta, 100 persen dimiliki oleh karyawannya. Huawei independen dari pemerintah mana pun, termasuk pemerintah China,” tambahnya.

Eric Schmidt menghabiskan satu setengah dekade sebagai kepala eksekutif dan kemudian ketua eksekutif Google dan perusahaan induknya Alphabet.

Baca juga: PlayStation 5 Terungkap


Dia mengakui bahwa selama karir yang panjang di Silicon Valley, dia telah meremehkan kemampuan Cihna untuk berinovasi.

"Saya telah membawa prasangka tentang Chins selama bertahun-tahun bekerja dengan mereka," katanya.

"Orang China sama baiknya (dalam inovasi), dan mungkin lebih baik, dalam bidang utama penelitian dan inovasi seperti barat,” tambah Schmidt.

Namun, dia menyangkal model investasi teknologi yang diarahkan oleh negara China pada hakekatnya lebih sukses daripada model pasar bebas. Namun, ia percaya barat perlu memaksimalkan kekuatannya dengan berinvestasi lebih banyak dalam pendanaan penelitian, memastikan kolaborasi yang lebih besar antara sektor swasta, negara dan akademis, tetap terbuka untuk talenta terbaik dari seluruh dunia

"Kebanyakan orang lebih suka tinggal dan bekerja di Barat daripada bekerja di China," katanya.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

2 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
oki puntoro 18 June 2020 | 21:29:13

sian banget jadi huawei salah mulu

Rian Kurnia 18 June 2020 | 08:58:50

waspada yang berlebihan, tapi wajar aja sebagai rival

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id