home ×
Telco

Penetrasi Fixed Broadband di Indonesia Masih di Bawah Malaysia

05 September 2020 By
Penetrasi <i>Fixed Broadband</i> di Indonesia Masih di Bawah Malaysia
Share
Share
Share
Share

(Ilustrasi/Unsplash)

Uzone.id -- Jaringan internet di Indonesia melalui perangkat mobile, atau yang biasa disebut dengan istilah mobile broadband jauh lebih tinggi dibanding fixed broadband, atau koneksi yang terhubung melalui kabel LAN dan WiFi. Koneksi fixed broadband di Indonesia masih rendah, bahkan di bawah Malaysia.

Dari pemaparan CEO & President Director PT Link Net Marlo Budiman, penetrasi fixed broadband di Indonesia masih sangat rendah jika dibandingkan dengan beberapa negara di Asia Tenggara, apalagi China.

“Pada tahun 2019, penetrasinya itu baru 12 persen. Prediksi penetrasi fixed broadband pada 2024 pertumbuhannya gak banyak, cuma mencapai 17 persen saja. Kita masih ketinggalan jauh dengan Malaysia, negara tetangga sendiri,” ungkap Marlo saat acara webinar bertajuk ‘Telecommunication Industry Perspective’ pada Jumat (4/9).

Dari hasil yang ia paparkan, tercatat penetrasi Malaysia pada 2019 sudah berada di angka 38 persen dan prediksi pertumbuhan pada 2024 mencapai 57 persen.

Baca juga: Jaringan Broadband Telkomsel Siap Dukung Proses Belajar Jarak Jauh

Tak hanya Malaysia, Thailand juga telah memiliki penetrasi fixed broadband sebanyak 44 persen sejak 2019 dan akan mengalami pertumbuhan menjadi 48 persen pada 2024. Sementara Vietnam penetrasi fixed broadband-nya berada di angka 58 persen sejak tahun lalu, dan angkanya akan terus bertambah sampai 67 persen 4 tahun yang akan datang.

“Apalagi jika membandingkan dengan China, kita jauh sekali. Saat ini saja mereka sudah 92 persen penetrasinya, dan 2024 prediksinya bisa mencapai 98 persen,” lanjut Marlo.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Umum MASTEL Kristiono turut menjelaskan tentang kondisi mobile broadband di Indonesia yang begitu pesat pertumbuhannya dan fixed broadband yang masih minim.

“Penetrasi antara fixed dan mobile ini gak seimbang. Jelas banget indonesia masih kurang dalam perluasan dan pemerataan fixed broadband. Kuartal dua 2019 jumlah pengguna mobile broadband itu 259.518 juta user, di periode yang sama tahun ini, angkanya sudah menyentuh 261.837 juta user,” terang Kristiono.

Baca juga: Indosat Sediakan Kuota 30GB Harga Rp1 untuk Siswa Belajar Online

Dia melanjutkan, sementara untuk pertumbuhan fixed broadband secara tahunan yang dilihat dari kuartal dua 2019 dan 2020, jumlahnya tidak begitu signifikan.

“Pengguna fixed broadband kuartal dua 2019 itu 7 juta user, atau rumah. Pada periode tahun ini, jumlahnya baru 8,96 juta user,” imbuh Kristiono.

Melihat kondisi seperti ini, Marlo menambahkan, pihak industri berharap pemerintah dapat memberikan dukungan lebih banyak terkait proses penyebaran fixed broadband di Indonesia.

“Minimal soal perizinan, agar lebih dimudahkan untuk penyebaran fixed broadband ini di daerah yang belum terjamah. Kami juga berharap sesama perusahaan ISP [Internet Service Provider] agar menjalin kerja sama lebih intens lagi, serta tak lupa peran asosiasi juga untuk terus berkolaborasi dengan kami, demi penetrasi yang lebih gencar,” tutup Marlo.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
kuswanto tan 05 September 2020 | 11:47:00

kecepatan broadband di indoneaia masih kalah

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article