home ×
Digilife

Ternyata, Selama Ini Zoom Telah Berbohong Kepada Pengguna

10 November 2020 By
Ternyata, Selama Ini Zoom Telah Berbohong Kepada Pengguna
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi pengguna Zoom (Foto: Unsplash)

Uzone.id - Zoom telah setuju untuk meningkatkan sistem keamanannya dalam penyelesaian dengan Komisi Perdagangan Federal Amerika Serikat (FTC), yang menuduh Zoom berbohong kepada pengguna selama bertahun-tahun dengan mengklaim bahwa Zoom menawarkan enkripsi end-to-end.

"Sejak setidaknya 2016, Zoom menyesatkan pengguna dengan menggembar-gemborkan bahwa ia menawarkan 'enkripsi 256-bit end-to-end' untuk mengamankan komunikasi pengguna, padahal sebenarnya mereka memberikan tingkat keamanan yang lebih rendah," kata FTC, seperti dikutip Uzone.id dari Ars Technica, Selasa (10/11).

Meskipun menjanjikan enkripsi end-to-end, FTC mengatakan bahwa Zoom mempertahankan kunci kriptografi yang memungkinkan Zoom mengakses ke sejumlah ruangan virtual penggunanya, karena tingkat enkripsi keamanan yang lebih rendah dari dijanjikan.

Baca juga: Ketika Zoom Lebih Bernilai dari Perusahaan Minyak


"Faktanya, Zoom tidak menyediakan enkripsi end-to-end untuk Rapat Zoom apa pun yang dilakukan di luar produk 'Penghubung' Zoom (yang dihosting di server pelanggan sendiri), karena server Zoom — termasuk beberapa yang berlokasi di China — mempertahankan kunci kriptografi yang akan memungkinkan Zoom mengakses konten Pertemuan Zoom pelanggannya, "kata keluhan FTC.

FTC juga mengatakan bahwa Zoom juga menyesatkan beberapa pengguna yang ingin menyimpan rekaman rapat di penyimpanan cloud perusahaan dengan secara keliru mengklaim bahwa rapat tersebut dienkripsi segera setelah rapat berakhir.

Sebaliknya, beberapa rekaman diduga disimpan tanpa enkripsi hingga 60 hari setelahnya, sebelum ditransfer ke penyimpanan cloudnya yang aman.

Untuk menyelesaikan tuduhan, Zoom telah menyetujui persyaratan untuk menetapkan dan menerapkan program keamanan yang komprehensif, larangan privasi dan kesalahan representasi keamanan, dan bantuan rinci dan spesifik lainnya untuk melindungi basis penggunanya , yang telah meroket dari 10 juta pada Desember 2019 menjadi 300 juta pada April 2020 selama pandemi COVID-19.





Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article