home ×
Digilife

Twitter akan Tegur Pengguna yang Sebar Hoax Soal Vaksin Corona

02 March 2021 By
Twitter akan Tegur Pengguna yang Sebar Hoax Soal Vaksin Corona
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Unsplash)

Uzone.id - Twitter mengumumkan bahwa mereka akan mulai melabeli tweet yang sebarkan informasi menyesatkan mengenai vaksin COVID-19.

Label ini nantinya akan menyertakan link berisi informasi relevan dari badan pusat resmi seperti Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Twitter juga berencana akan berlakukan sistem lima teguran untuk pelanggar yang terus menerus mengulangi kesalahannya. Teguran ini nantinya dapat membuat akun pelanggar terkunci dan bahkan penangguhan secara permanen.

Baca juga: Upload Selfie Sambil Divaksin, Etis Gak Sih?

Dikutip Uzone.id dari The Verge, Selasa (2/3), label ini mirip dengan banner anti-misinformasi milik Facebook atau label yang sudah diterapkan Twitter pada awal pandemi.

Label ini muncul dalam bentuk teks di bawah tweet hoax dilengkapi link menuju sumber resmi atau link aturan Twitter. Pihak Twitter mengatakan jika Twitter menerapkan label ini dengan kombinasi sistem manusia dan tinjauan otomatis.

Twitter akan memulai peluncurannya dengan konten berbahasa inggris terlebih dahulu.

Platform ini memiliki kriteria khusus untuk melabeli informasi menyesatkan tentang COVID-19. Tetapi, secara umum Twitter menargetkan lima kategori informasi palsu, diantaranya:

  • Informasi palsu mengenai sifat dan ciri-ciri dari virus
  • Informasi palsu mengenai kemanjuran pengobatan dan tindakan pencegahan
  • Informasi palsu tentang peraturan, batasan dan pembebasan terkait nasihat kesehatan
  • Informasi palsu terkait prevalensi virus dan risiko infeksi atau kematian
  • Afiliasi yang menyesatkan (mengaku sebagai dokter dan pejabat kesehatan masyarakat)

Label ini juga dimasukkan dalam sistem strike atau teguran untuk tweet misinformasi COVID-19. Tweet yang berisi hoaks dan cukup berbahaya, dihitung sebagai satu teguran.

Jika Twitter menganggap tweet tersebut berisi informasi tersebut sangat fatal terkait COVID-19 dan berpotensi memicu konspirasi yang lebih besar (misalnya, vaksin menyertakan microchip pelacak), maka Twitter akan segera menghapus tweet tersebut dan dihitung sebagai dua teguran.

Semakin banyak teguran, Twitter akan memberikan tindakan yang berbeda pada akun tersebut.

Baca juga: Pentingnya Satu Data Untuk Program Vaksin

Menambahkan fitur Label menjadi bagian dari strategi besar untuk menangani berita-berita palsu di Twitter, termasuk pada saat pemilu USA 2020 lalu. 

Meskipun terlihat membantu, sayangnya ‘Label’ ini tidak menghalangi orang-orang dalam menyebarkan informasi tersebut. Memberikan hukuman penangguhan akun setelah lima kali teguran juga takkan memberikan pengaruh besar karena informasi sesat ini bisa menyebar hanya dengan beberapa teks saja sebagai peringatannya.

Berikut merupakan berbagai hukuman Twitter berdasarkan jumlah tegurannya:

Satu teguran: belum ada tindakan 

Dua teguran: Penguncian akun selama 12 jam

Tiga Teguran: Penguncian akun selama 12 jam

Empat Teguran: Penguncian akun selama 7 hari

Lima Teguran dan seterusnya: Penangguhan akun secara permanen

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article