home ×
Digilife

9 Ahli Ungkap Penyebab Harga Dogecoin Melesat Naik

22 April 2021 By
9 Ahli Ungkap Penyebab Harga Dogecoin Melesat Naik
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Clay Banks / Unsplash)

Uzone.id - Peminat Dogecoin telah meningkat drastis sebesar 8.000 persen sepanjang tahun ini. Token berbasis meme itu harganya naik 200 persen pada minggu lalu, didorong oleh twit Elon Musk pada Kamis (15/4/2021) berbunyi,"Doge Barking at the Moon (Doge menggonggong di bulan)".

Sehari sebelum Musk nge-twit, hanya beberapa ratus pengguna Twitter yang ikut menggaungkan tagar $ Doge. Namun keterlibatan mereka bikin tagar tersebut melonjak lebih dari 16.000 persen sehari kemudian, dengan lebih dari 55.000 pengguna Twitter bergabung, menurut data dari platform analisis sosial Cyabra.

Dalam upaya terbaru komunitas Dogecoin ingin menjadikannya koin tertinggi sepanjang masa, investor mengincar target USD0,42 pada hari Selasa (20/4) atau "Hari Doge".

Setelah Dogecoin mencapai rekor USD0,41 pada minggu ini, platform perdagangan online Robinhood mulai mengalami down (padam) akibat perdagangan kripto besar-besaran dengan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

BACA JUGA: Wanita Hanya Isi 14 Persen di Sektor Komputasi Awan, 32 Persen di Sektor Data

Itu berarti banyak investor tidak dapat bergabung dalam reli Dogecoin saat mencapat harga puncaknya.

Ini mirip dengan situasi GameStop di bulan Januari, ketika perdagangan tidak bisa masuk ke saham yang sedang booming karena aktivitas dibatasi mengikuti permintaan yang tinggi.

Mengapa mata uang yang awalnya lelucon malah melonjak popularitasnya, ini menurut 9 ahli:

Richard Smith, pakar investasi dan risiko mengatakan,"Dogecoin adalah komunitas yang ringan dan autentik yang dibangun di atas infrastruktur cryptocurrency yang serius. Dodgecoin mengisi ceruk yang tidak dimiliki BTC dan ETH. Kegembiraannya juga membuatnya sempurna untuk mengirim pesan ke lembaga keuangan saat ini, yang tidak lain adalah ringan. Semakin banyak lembaga keuangan kecewa, semakin baik."

Thomas Perfumo, kepala operasi bisnis dan strategi di Kraken Digital Asset Exchange, mengatakan "Narasi menyeluruh di balik 30x koin yang dijalankan tahun ini adalah protes terhadap ketidakadilan sistemik dalam industri keuangan tradisional - Dogecoin, bagaimanapun, adalah 'aset meme' yang asli."

Dia menambahkan, "Ini adalah perpanjangan dari nilai yang diperoleh cryptocurrency dari komunitas yang dinamis dan berkembang yang menimbulkan efek jaringan."

BACA JUGA: Aplikasi SIM Digital Dapat Rating Buruk di Play Store, Kenapa?

Ben Weiss, CEO di operator ATM bitcoin CoinFlip, mengatakan "Banyak orang memandang Doge sebagai 'cryptocurrency rakyat' karena dibuat sebagai lelucon. Pemain dan perusahaan besar tidak mungkin membeli dan memanipulasi pasar atau memahami bahwa itu bisa menjadi mata uang yang layak. Elon telah menggemakan sentimen ini. Faktor-faktor ini telah menciptakan badai yang sempurna bagi Doge, memompa harga ke posisi sekarang."

Jason Lau, chief operating officer di OKCoin, pertukaran yang berbasis di San Franisco mengatakan "Sementara daftar Coinbase menarik perhatian ke crypto secara keseluruhan, untuk DOGE, itu adalah kombinasi dari twit Elon Musk, memulai reli ini."

Eric Berman, editor hukum senior keuangan AS di Thomson Reuters Practical Law, mengatakan bahwa daya tarik Dogecoin karena "masih relatif murah dan orang-orang yang mungkin merasa ketinggalan sisi positif dari Bitcoin berpikir bahwa mungkin ini adalah kesempatan mereka."

Berman menambahkan,"Sentimennya tampaknya: Bitcoin untuk orang kaya, Ethereum untuk kelas menengah, dan Dogecoin untuk rakyat."

Maria Stankevich, kepala pengembangan bisnis di bursa kripto EXMO UK, mengatakan "Saya cukup yakin bahwa tidak ada latar belakang nyata untuk fase pertumbuhan Dogecoin saat ini. Kurs saat ini terkait dengan mood umum investor di pasar kripto dan merupakan semacam indikator keadaan emosional pelaku pasar, yang mencerminkan harapan."

Roshun Patel, wakil presiden di broker utama mata uang digital Genesis, mengatakan "Ini adalah bukti sejauh mana narasi, tema memetik, dan aliran mendorong pasar daripada fundamental. Dalam paradigma lama, nilai fundamental akan memberikan magnet bagi harga untuk bergerak arah. Dalam paradigma baru, ini semua tentang arus - buku pesanan, pembeli dan penjual."

David Kimberley, analis di aplikasi investasi Inggris Freetrade, mengatakan "Kenaikan harga Dogecoin tidak menunjukkan nilai berarti apa pun yang ditawarkan cryptocurrency, itu hanya lonjakan minat dari orang-orang yang ingin kaya dengan cepat. Itu bisa menjadi taruhan yang menyenangkan, namun itu bukan investasi yang baik. Dan, jika kamu adalah orang yang tetap memegang koin ketika pasar jatuh, kamu mungkin menyesal mengambil tendangan di tempat pertama."

Michael Kamerman, CEO dari broker Skilling milik Skandinavia, mengatakan "Ini digerakkan oleh berita utama, twit, selebriti, atau dukungan perusahaan dan sementara itu kemungkinan diremehkan oleh investor 'tradisional', itulah yang membawa massa ke cryptocurrency.

Massa memahami berita utama, twit, dan dukungan, dan massa kemungkinan akan menjadi dewasa sebagai penggemar kripto dan mulai mengapresiasi gerakan karena nuansa yang lebih teknis". (Insider)

VIDEO Redmi Note 10 Pro, Kamera 108MP, Layar Amoled

 

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article