home ×
Gadget

Biar Gak Bingung Lagi, Ini 7 Poin Kominfo Soal Aturan IMEI

19 April 2020 By
Biar Gak Bingung Lagi, Ini 7 Poin Kominfo Soal Aturan IMEI
Share
Share
Share

(Ilustrasi)

Uzone.id -- Peraturan IMEI yang diberlakukan pemerintah mulai 18 April 2020 menyoal ponsel ilegal atau black market yang siap diberangus di Indonesia. Ada pula beberapa poin yang dipublikasikan Kementerian Komunikasi dan Informatika agar semuanya jelas.

Regulasi IMEI yang melibatkan Kementerian Perindustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Keuangan, serta para pelaku operator seluler ini diharapkan dapat diterapkan secara rapi dan tidak menimbulkan kepanikan.

Peraturan ini tidak akan berdampak pada penggunaan ponsel yang selama ini sudah dipakai oleh masyarakat, melainkan akan tegas pada perangkat yang dibeli setelah tanggal 18 April kemarin.

Berikut 7 poin yang diterbitkan oleh Kominfo, mulai dari mekanisme, hingga penjelasan pemblokiran ponsel ilegal itu sendiri.

Baca juga: Operator Pastikan Ponsel yang Aktif Sebelum 18 April Tak Akan Diblokir

1. Dalam masa percepatan penanganan dampak Pandemi Covid-19, pengguna perangkat HKT (handphone, komputer genggam dan tablet) akan mendapatkan notifikasi dan pemberitahuan mengenai status IMEI secara bertahap dari operator seluler yang digunakan dalam kurun waktu kurang lebih 2 (dua) minggu.

2. Pengguna HKT yang saat ini sedang aktif digunakan tidak perlu melakukan registrasi individual. Setiap pengguna HKT dapat tetap mengikuti Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) atau menjalankan physical distancing tanpa perlu khawatir atas pemberlakuan pembatasan IMEI.

3. Pelaksanaan pembatasan penggunaan perangkat bergerak yang tersambung melalui jaringan seluler melalui pengendalian IMEI berlaku ke depan. Artinya, masyarakat tidak perlu khawatir kerena perangkat yang sudah digunakan dan tersambung ke Jaringan seluler sebelum 18 April 2020 tidak akan terdampak meski tidak terdaftar dalam database IMEI.

4. Perangkat yang sudah aktif sebelum masa berlaku 18 April 2020 akan tetap dapat tersambung ke jaringan bergerak seluler sampai perangkat tersebut tidak ingin digunakan lagi atau telah rusak.

Baca juga: 10 Hal Wajib Tahu Tentang Aturan IMEI

5. Sesuai PM Kominfo No. 1/2020 tentang Pengendalian Alat dan/atau Perangkat Telekomunikasi yang Tersambung ke Jaringan Bergerak Seluler melalui Identifikasi IMEI, perangkat yang tidak memenuhi syarat atau ilegal akan dibatasi tersambung ke jaringan bergerak seluler.

6. Jika masyarakat akan melakukan pembelian HKT secara offline setelah tanggal 18 April 2020, Kementerian Kominfo mengimbau agar memastikan perangkat memiliki IMEI yang sah dan dapat diaktifkan dengan SIM card sebelum melakukan pembayaran. Jika melakukan pembelian secara online, marketplace memiliki kewajiban memberikan jaminan sampai perangkat diterima dan dapat digunakan pembeli, dapat berupa refund atau penggantian barang.

7. Kementerian Perindustrian, Kementerian Perdagangan, Kementerian Keuangan dan Kementerian Kominfo melaksanakan pembatasan IMEI agar tata niaga perangkat HKT menjadi lebih sehat sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan sekaligus untuk melindungi masyarakat dari perangkat yang tidak aman dan berkualitas.

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

5 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Sukri Adi 20 April 2020 | 04:26:22

bagus mengurangi menyebaran virus

Miskin aman 20 April 2020 | 02:56:56

bagus dah untuk aturannya makin di perketat

s maryadi 20 April 2020 | 02:25:44

ngga papa lahk kalau buat indonesia

Yoga 011 19 April 2020 | 20:21:24

kita harus menjaga jarak dengan orang lain

Reza Maulana 19 April 2020 | 19:32:47

Hukum Indonesia harus kuat kaya gini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id