icon-category Auto

GM Suntik Mati Holden di Australia dan Selandia Baru

  • 18 Feb 2020 WIB
  • Bagikan :

    Holden (Foto: Unsplash - Olivier Brugger)

    Uzone.id - Merek Holden akan hilang pada akhir 2020 nanti, setelah pemilik General Motors (GM) mengumumkan tidak akan lagi membuat mobil di Australia.

    GM juga telah mengumumkan setop jual merek Chevrolet di Thailand di akhir 2020. Diperkirakan akan membebani perusahaan USD 1 miliar atau sekitar 13,6 triliun (kurs Rp13.660).

    Langkah ini dilakukan hanya tiga tahun setelah manufaktur lokal berakhir dengan penutupan pabrik Holden di Elizabeth di pinggiran kota Adelaide utara.

    Akhir tahun lalu, perusahaan juga telah mengumumkan akan berhenti jual mobil paling ikoniknya, Commodore.

    GM pada hari Senin mengumumkan akan berhenti produksi kendaraan untuk pasar setir kanan.

    Holden telah menjual mobil yang diproduksi secara global di Australia dengan merek sendiri sejak manufaktur lokal berakhir di negara tersebut pada 2017. Holden merilis mobil buatan Australia untuk pertama kalinya pada tahun 1948.

    Baca juga: Teka-Teki SUV Baru DFSK untuk Indonesia, Ini Bocorannya!

    Operasi layanan keuangan Holden yang menyediakan keuangan untuk pembeli, serta layanan sewa jangka pendek juga akan ditutup, seperti juga divisi desain dan rekayasa.

    GM akan tetap memberikan jaminan dan paket servis untuk pelanggan di Australia dan Selandia baru.

    Perusahaan juga berjanji akan terus menyediakan servis dan suku cadang setidaknya selama 10 tahun lewat jaringan purnajual.

    GM menyalahkan "perubahan signifikan secara global dan lokal", yang meskipun ada upaya untuk "mempertahankan dan meningkatkan bisnis", pada akhirnya membawa kehancurannya.

    "Setelah penilaian komprehensif, kami menyesal bahwa kami tidak bisa memprioritaskan investasi yang diperlukan untuk Holden agar berhasil untuk jangka panjang di Australia dan Selandia Baru, di atas semua pertimbangan lain yang kami miliki secara global," kata Blisset, wakil presiden senior operasi internasional GM.

    Dia mengatakan, Holden telah menjadi "pendorong kuat industrialisasi dan kemajuan Australia dan Selandia Baru" atas "sejarah 160 tahun yang membanggakan".

    Blisset menambahkan bahwa keputusan ini didasarkan pada prioritas global dan tidak mencerminkan kerja keras, bakat, dan profeionalisme tim Holden.

    "Ini adalah keputusan yang menyakitkan bagi kami dan kami tidak membuatnya dengan mudah atau mudah," kata Blisset.

    Blisset tidak mengomentari apakah perusahaan telah mengeksplorasi penjualan merek, tapi terungkap pabrik di Thailand yang memproduksi Chevrolet Colorado telah dijual ke produsen China, Great Wall Motors.

    Jaringan diler Holden mencakup 185 diler di Australia dan 31 di Selandia Baru.

    Perusahaan sebelumnya telah melalui transisi pada akhir manufaktur lokal tahun 2017.

    Pada saat itu, bos Holden mengatakan kepada news.com.au bahwa merek tersebut akan menjauh dari status tradisionalnya sebagai merek Australia yang ikonik dengan citra revhead untuk bergerak ke arah lebih sesuai dengan "Australia modern".

    Lagkah itu sekarang tampaknya menjadi boomerang. (news.com.au)

     

    VIDEO Suzuki XL7 Review, Layak Menantang Xpander Cross

    Cek informasi menarik lainnya di Google News

    Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini