Ini Risiko yang Mungkin Terjadi Saat Berobat ke Luar Negeri

08 November 2018 by
Ini Risiko yang Mungkin Terjadi Saat Berobat ke Luar Negeri

Uzone.id - Beberapa orang yang tidak puas dengan pelayanan kesehatan dalam negeri memilih untuk berobat ke luar negeri. Mereka sengaja melintasi benua untuk memperoleh layanan kesehatan yang lebih baik dan cepat.

Berobat ke luar negeri memang memiliki beragam kelebihan seperti yang sudah dijabarkan di sini. Kendati demikian, berobat ke luar negeri juga memiliki beberapa kekurangan.

Berdasarkan siaran pers dari GO.CARE, berikut ini enam risiko yang mungkin terjadi bila pasien ingin berobat ke luar negeri.

Ada biaya tambahan pengobatan

Berobat ke luar negeri tidak hanya membutuhkan biaya pengobatan, akomodasi, transportasi, dan hidup selama di negara tujuan. Ada biaya tidak terduga lainnya yang mungkin diperlukan.

Baca: Ini Kiat Menurunkan Risiko Serangan Jantung pada Usia Produktif

Beberapa situasi dan kondisi yang membuat pasien perlu membayar biaya pengobatan ekstra, seperti biaya komplikasi pasca operasi, kamar rawat inap di rumah sakit, tindakan pengobatan tambahan, dan lainnya.

Perjalanan jarak jauh

Saat berobat ke luar negeri, pasien harus menempuh perjalanan yang jauh. Hal ini juga memakan waktu lama bergantung pada negara tujuan.

Hal ini tentu berisiko apabila pasien telah berusia lanjut atau pasien menderita penyakit parah.

Baca: Kopi Panas Lebih Sehat daripada Kopi Dingin, Benarkah?

Kondisi kesehatan pasca pengobatan

Salah satu hal yang patut dipertimbangkan saat berobat ke luar negeri adalah kondisi pasca tindakan pengobatan. Pasien perlu berkonsultasi kepada dokter mengenai waktu pemulihan dan istirahat sebelum kembali ke negara asal.

Melakukan penerbangan terlalu cepat pasca pengobatan dapat membahayakan kondisi kesehatan. Namun, rata-rata dokter menyarankan minimal satu minggu waktu pemulihan sebelum melanjutkan penerbangan.

Reputasi rumah sakit dan staf medis

Saat berobat ke luar negeri, pastikan memilih rumah sakit dan tenaga medis dengan reputasi yang baik. Pemilihan rumah sakit dan tenaga medis yang kurang tepat akan berakibat pada kondisi kesehatan pasien.

Baca: Tanya Dokter: Mengapa Berat Badan Tidak Turun Padahal Sudah Olahraga?

Bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi

Sebagian besar negara tujuan wisata medis sudah menjamin para dokter dan staf medisnya mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris.

Namun, bukan berarti masalah komunikasi tidak dapat terjadi, apalagi di negara yang bahasa sehari-harinya bukan bahasa Inggris.

Lingkungan yang terkesan asing

Meski sementara, tinggal di negara orang tetap terasa asing. Hal ini yang kerap membuat pasien bingung dan khawatir. Belum lagi dengan pola perilaku masyarakat sekitar, bahasa, lingkungan, serta jenis makanan dan minuman yang mungkin membikin tidak nyaman.

Inilah yang kerap membuat pasien stres dan berdampak terhadap hasil pengobatan.



Apa Reaksi Anda ?

Love
0%

Suka

Laugh
50%

Lucu

Surprised
50%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

loading...
919 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Reynan Pradipta 20 November 2018 | 23:08:08

mending dalam negeri bisa pake bpjs

Rynne Gunn 20 November 2018 | 21:28:06

kalau begitu berobat di dalam negeri saja

Offi X Cial 20 November 2018 | 20:45:28

Lebih baik di dlm negri tanpa harus begitu

Kemal Fathirr 20 November 2018 | 18:21:56

kalo di dalam negri bisa yaa gak usah ke luar negri

Fandi Channel 20 November 2018 | 16:57:50

oh itu ya resiko berobat di luar negeri

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Recommended For You

To Top