home ×
Digilife

Kelompok Yahudi di Google Kirim Surat agar Dukung Palestina

19 May 2021 By
Kelompok Yahudi di Google Kirim Surat agar Dukung Palestina
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi bendera Palestina (Foto: Ahmed Abu Hameeda)

Uzone.id - Sekelompok Yahudi yang jadi karyawan Google meminta perusahaan tersebut untuk meningkatkan dukungannya kepada warga Palestina di tengah kampanye pemboman Israel di Gaza.

Konflik dimulai dengan upaya Israel mengusir warga Palestina dari rumah mereka di Yerusalem Timur, dan meningkat ketika militan menembakkan roket ke arah Yerusalem dan Israel menanggapinya dengan serangan udara.

Dalam surat internal, karyawan Google meminta CEO Sundar Pichai untuk mengeluarkan pernyataan yang megutuk serangan tesebut, termasuk "pengakuan langsung atas kerugian yang dilakukan terhadap warga Palestina oleh militer Israel dan kekerasan lainnya."

Surat itu saat ini meraih 250 tanda tangan.

Permintaan tersebut datang dari kelompok sumber daya karyawan baru yang dibentuk tahun lalu sebagai tanggapan atas sentimen pro-Zionis dalam Jewglers - Erg Yahudi resmi Google.

BACA JUGA: Wishnutama Ungkap Deretan Manfaat 4G dan 5G

Sementara para Yahudi telah mencoba untuk menjadi apolistis, dua pekerja saat ini mengatakan telah mendukung diskusi pro-Israel dan bukan tempat yang aman untuk mengekspresikan keyakinan anti-Zionis.

Keretakan ini menyebabkan pembentukan Jewish Diaspora in Tech - sebuah grup Yahudi anti-nasionalis bersama Google.

"Kami terpaksa membentuk ruang kami sendiri karena fakta bahwa kami benar-benar tidak diizinkan untuk mengekspresikan sudut pandang kami di ERG," kata seorang manajer pemasaran produk di grup.

Sekarang, anggota organisasi baru tersebut meminta Google untuk mendukung kebebasan berekspresi secara internal - terutama di sekitar sudut pandang anti-Zionis.

"Google adalah mesin telusur terbesar di dunia dan setiap penindasan atas kebebasan berekspresi yang terjadi di dalam perusahaan berbahaya tidak hanya bagi Googler secara internal, namun juga bagi semua orang di seluruh dunia," tulis mereka dalam FAQ.

Mereka juga ingin Google menghentikan kontrak bisnis apa pun yang mendukung "pelanggaran Israel atas hak asasi manusia Palestina, seperti Pasukan Pertahanan Israel (IDF)".

Anggota kelompok itu mengatakan bahwa mereka terinspirasi untuk menulis surat itu setelah para Yahudi gagal mengeluarkan pernyataan yang mengutuk kekerasan terhadap warga Palestina.

The Verge mendapat laporan dari Sekelompok karyawan bahwa ada kelompok yang mempromosikan peluang pendanaan pro-Israel.

BACA JUGA: Israel Hancurkan Lab Covid-19 Satu-satunya di Gaza

Berikut isi surat yang dibuat oleh karyawan Google untuk pemimpin perusahaan:

Kepada Sundar dan Tim Eksekutif Google:

Kami adalah koalisi beragam Yahudi dan sekutu Googlers yang prihatin tentang dialog internal seputar kekerasan polisik dan rasial di Israel dan Palestina.

Kami sebagai orang Yahudi tidak mendukung pandangan orang-orang yang telah menulis surat kepada Anda yang berusaha mengumpulkan dukungan untuk tindakan pro-Israel dan pro-Zionis secara eksklusif.

Kami keberatan dengan penggabungan Israel dengan orang-orang Yahudi, menegaskan bahwa anti-Zionisme bukanlah antisemitisme, dan memohon kepada kepemimpinan untuk mengambil tindakan berikut:

Perhatikan permintaan Karyawan Google Palestina: Warga Palestina sangat terpengaruh oleh kekerasan kolonial militer yang terjadi di wilayah tersebut.

Harap perhatikan permintaan yang dibingkai oleh Googlers Palestina dan teruskan suara mereka ke depan.

Bantuan dana untuk warga Palestina yang terkena dampak kekerasan militer. Kami meminta Google untuk mendanai organisasi hak-hak Palestina dan memastikan bahwa setiap dukungan untuk upaya kemanusiaan Israel diimbangi dengan dukungan untuk hak asasi manusia dan upaya bantuan yang dipimpin Palestina.

Kenali rasa sakitnya: Kami meminta pimpinan Google untuk membuat pernyataan di seluruh perushaan yang mengakui kekerasan di Palestina dan Israel, yang harus mencakup pengakuan langsung atas kerugian yang dilakukan terhadap orang Palestina oleh militer Israel dan kekerasan geng.

Baik orang Israel dan Palestina sedang terluka saat ini, namun mengabaikan serangan yang merusak dan mematikan yang dihadapi oleh orang Palestina menghapus rekan kerja kami di Palestina.

Lindungi kebebasan bicara: Kami meminta pimpinan Google untuk menolak definisi antisemitisme yang menyatakan bahwa kritik terhadap Israel atau Zionisme adalah antisemit.

Anti-Zionisme bukanlah antisemitisme dan perselisihan ini merugikan makna keadilan bagi orang Palestina dan Yahudi dengan membatasi kebebasan berekpresi dan mengalihkan perhatian dari tindakan antisemitisme yang nyata.

Tegaskan komitmen Google terhadap hak asasi manusia: Banyak tindakan Israel yang melanggar prinsip-prinsip hak asasi manusia PBB, yang berkomitmen untuk dijunjung oleh Google.

Kami meminta peninjauan atas semua kontrak bisnis Alphabet dan donasi perusahaan serta pemutusan kontrak dengan institusi yang mendukung pelanggaran Israel atas hak-hak Palestina, seperti Pasukan Pertahanan Israel.

Harap tanda tangani nama Anda di sini jika Anda ingin mendukung pesan ini.

Ditandatangani oleh Karyawan Google dan sekutu yang peduli (The Verge)

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id