home ×
Digilife

Ketika Teknologi Wajah Salah Tangkap Orang

25 June 2020 By
Ketika Teknologi Wajah Salah Tangkap Orang
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Ist)

Uzone.id - American Civil Liberties Union (ACLU) telah mengajukan keluhan resmi terhadap polisi Detroit, Amerika Serikat mengenai kasus pertama yang diketahui tentang penangkapan yang salah yang disebabkan kekeliruan oleh teknologi pengenalan wajah.

Robert Julian-Borchak Williams, seorang pria Afrika-Amerika, ditangkap karena dianggap mencuri di sebuah toko, setelah sistem pengenalan wajah secara salah mencocokkan fotonya dengan rekaman keamanan.

The New York Times melaporkan bahwa ACLU menyerukan agar kasus Williams diberhentikan dan informasinya dihapus dari basis data kriminal Detroit, dan jaksa penuntut telah sepakat untuk menghapus datanya.

Teknologi pengenalan wajah telah dikritik selama bertahun-tahun, dengan para peneliti menunjukkan itu bias terhadap anggota dari berbagai ras dan etnis.

Tetapi penggunaannya oleh penegak hukum telah tumbuh lebih kontroversial dalam beberapa pekan terakhir setelah protes nasional terhadap kebrutalan dan rasisme polisi . Sekarang, kasus Williams menunjukkan kenyataan apa yang terjadi ketika teknologi yang cacat bertabrakan dengan pekerjaan polisi yang buruk.

Baca juga: Ramai-ramai Berhenti Jual Teknologi Pemindai Wajah

Kejadiannya bermula saat sebuah toko melaporkana telah terjadi pencurian pada bulan Oktober 2018. Dari identifikasi kamera CCTV, pihak kepolisian mengunggah wajah pencuri ke data base berbasis teknologi pemindaian wajah.

Pemindai wajah ini mengarah ke gambar Williams yang termasuk dalam jajaran foto yang ditunjukkan kepada penjaga keamanan toko. Penjaga ini, yang menurut ACLU tidak menyaksikan perampokan secara langsung, secara positif mengidentifikasi Williams.

Identifikasi tersebut menyebabkan Williams ditangkap di jalan masuk rumahnya pada Januari, setelah itu ia dibawa ke tahanan polisi selama total 30 jam. Williams telah memberikan laporan tentang penangkapan.

Meskipun kasus Williams diberhentikan dua minggu setelah dia ditangkap, kasus itu dibatalkan "tanpa prasangka," membuatnya terbuka untuk dituntut lagi, NYT mencatat.

Baca juga: Setelah Google, Giliran Facebook Taruh Duit di Gojek

Selain itu, ACLU mengatakan bahwa sebagai hasil dari penangkapan, sampel DNA Williams, foto, dan sidik jari ada dalam arsip, dan bahwa penangkapannya ada dalam catatan.

Seorang juru bicara kepolisian Detroit mengatakan kepada NYT bahwa departemen tersebut telah menerima keputusan jaksa penuntut untuk memberhentikan kasus tersebut, dan bahwa pada Juli 2019 kebijakan departemen adalah hanya menggunakan pengenalan wajah untuk menyelidiki kejahatan kekerasan.

Kisah Williams muncul ketika beberapa perusahaan teknologi terkemuka, termasuk IBM , Microsoft , dan Amazon , telah mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan atau menghentikan pekerjaan pengenalan wajah mereka untuk polisi.

"Kami percaya sekarang adalah saatnya untuk memulai dialog nasional tentang apakah dan bagaimana teknologi pengenalan wajah harus digunakan oleh lembaga penegak hukum domestik," kata CEO IBM Arvind Krishna dalam sebuah pernyataan awal bulan ini.

Tetapi banyak ahli pengenalan wajah mengatakan perlu ada moratorium yang lebih lama pada penggunaan teknologi, dan bahwa beberapa perusahaan mungkin hanya menunggu waktu saja sebelum mulai menjual ke penegak hukum sekali lagi.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

1 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
oki puntoro 25 June 2020 | 11:03:23

berarti masih banyak bug nya dong itu

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id