home ×
Digilife

Pandemi Bikin Stres, Microsoft Sebut Netizen Makin Tak Sopan

26 July 2021 By
Pandemi Bikin Stres, Microsoft Sebut Netizen Makin Tak Sopan
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Mika Baumeister / Unsplash)

Uzone.id - Microsoft Digital Civility Index (DCI) 2021 melaporkan bahwa persepsi kesopanan online pada remaja dan orang dewasa di 18 negara telah memburuk satu tahun sejak pandemi Covid-19 yang melanda dunia.

Survei mengambil responden di Polandia, Filipina, Italia, Jerman, dan Hongaria di mana menghasilkan tren negatif.

Responden di 82 persen dari 22 negara yang disurvei mengatakan bahwa kesopanan online lebih buruk satu tahun setelah pandemi Covid-19.

Cuma negara Kolombia yang dilaporkan telah mengalami tren positif kesopanan online di masa pandemi Covid-19 secara global.

Temuan terbaru ini mengikuti hasil yang lebih beragam tentang keadaan kesopanan online selama bulan-bulan awal pandemi pada tahun 2020.

BACA JUGA: Jennie BlackPink dan Pacar Elon Musk Mejeng di Depan Roket SpaceX

Tahun lalu, responden di kawasan Asia-Pasifik, misalnya melaporkan peningkatan dalam interaksi online yang lebih sopan, sementara mereka yang berbahasa Latin Amerika mengatakan kalau kesopanan digital memburuk, diredam oleh meningkatnya penyebaran informasi palsu dan menyesatkan.

Kedua proyek penelitian ini dilakukan pada bulan April dan Mei 2020, ketika dunia baru saja menghadapi Covid-19, dan dilakukan lagi pada tahun 2021.

Studi berjudul Civility, Safety and Interaction Online – 2021, mensurvei remaja berusia 13-17 dan orang dewasa berusia 18-74 tentang paparan mereka terhadap 21 risiko online di empat kategori: perilaku, seksual, reputasi, dan pribadi/intrusif.

Survei tahun ini menandai tahun keenam berturut-turut mengenai penelitian kesopanan digital Microsoft dan didasarkan pada studi serupa di masing-masing dari lima tahun terakhir, yang dilakukan di berbagai geografi.

DCI adalah ukuran nada dan jangka waktu interaksi online seperti yang dilaporkan oleh konsumen di semua 22 geografi.

Berkat interaksi online yang bertanggung jawab oleh remaja khususnya, indeks tahun 2020 bangkit kembali ke 67 dari 70 pada tahun 2019, menunjukkan tingkat persepsi ketidaksopanan online tertinggi di antara responden sejak pekerjaan ini dimulai.

Pada tahun 2021, kurang dari dua dari 10 responden (17 persen) secara global mengatakan kesopanan online meningkat sebagai akibat dari Covid-19, sementara 30 persen mengatakan memburuk.

BACA JUGA: Pegasus Dituding Matai-matai Oposisi hingga Jurnalis, Israel Gelar Penyelidikan

Responden ditanya apakah mereka pernah mengalami atau menyaksikan lima hasil positif yang berbeda dari interaksi online yang terkait dengan lingkungan tinggal di rumah Covid-19, dan kelima kategori menghasilkan pembacaan yang lebih rendah dibandingkan dengan tahun 2020.

Misalnya, “Saya melihat lebih banyak orang membantu orang lain,” turun menjadi 56 persen secara global dibandingkan dengan 67 persen tahun lalu.

Temuan lain termasuk:

“Rasa kebersamaan yang lebih besar” turun 12 poin persentase menjadi 50 persen dari 62 persen pada tahun 2020; “Orang-orang menjadi lebih mendorong satu sama lain” turun delapan poin persentase menjadi 49 persen dari 57 persen tahun lalu; dan “Orang-orang berkumpul lebih banyak untuk menghadapi krisis” turun enam poin persentase menjadi 53 persen dari 59 persen dalam studi sebelumnya.

Akhirnya, “lebih banyak orang yang terhubung kembali dengan teman dan keluarga” turun hanya dua poin persentase menjadi 56 persen dari 58 persen, tetapi tetap saja terjadi penurunan.

Terkait, tiga dari lima hasil negatif yang terkait dengan Covid-19 mengalami peningkatan dalam jajak pendapat terbaru ini, menunjukkan setidaknya dua kategori bahwa kelelahan Covid memainkan peran yang nyata, yaitu:

“Orang-orang melampiaskan frustrasi mereka secara online” naik tujuh poin persentase menjadi 67 persen.

“Masyarakat kurang toleran” naik tipis menjadi 59 persen dari 54 persen tahun lalu; dan 54 persen responden mengatakan mereka telah mengalami atau menyaksikan lebih banyak serangan pribadi dan komentar negatif tahun ini dibandingkan dengan 53 persen pada tahun 2020.

Sedikit kabar baik datang dalam bentuk penurunan dalam dua kategori hasil negatif: penyebaran informasi yang salah dan menyesatkan (60 persen pada tahun 2021 vs. 67 persen pada tahun 2020), dan lebih banyak orang yang bertindak egois (49 persen vs. 52 persen ).

Sebanyak 11.067 orang berpartisipasi dalam jajak pendapat tahun ini, dan DCI telah mensurvei hampir 70.000 orang sejak awal penelitian ini.

Hasil lengkap, termasuk rilis Microsoft Digital Civility Index (DCI) 2021, akan tersedia pada Hari Internet Aman internasional 2022 pada 8 Februari 2022.

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id