Digilife

Prediksi Privasi Digital Tahun 2021

  • 03 February 2021
  • Bagikan :

    Uzone.id - Tahun 2020 menunjukkan betapa sangat pentingnya infrastruktur yang terhubung dan layanan digital bagi fungsi masyarakat sehari-hari. Kesadaran ini telah menyebabkan pergeseran sikap terhadap privasi dan cara pandang masyarakat, organisasi, dan pemerintah.

    Sebagai tanggapan, pakar privasi Kaspersky berbagi visi mereka tentang perubahan di masa depan dalam bidang privasi pada tahun
    2021.

    Di antara tantangan ini, ada satu tren yang jelas - bahwa pemain di setiap bidang mewakili benturan yang saling berlawanan.

    Vendor dari segala ukuran akan mulai mengumpulkan data yang semakin beragam; sementara pemerintah akan menanggapi dengan berbagai regulasi baru; dan pengguna mulai melihat privasi sebagai proposisi nilai yang bersedia mereka bayar.

    Baca juga: CEO Amazon Lebih Kaya Rp1.319 Triliun Dibanding Bill Gates

    Prediksi ini dikembangkan berdasarkan perubahan dan tren yang disaksikan oleh pakar privasi Kaspersky pada tahun 2020.

    Menurut para peneliti, perselisihan besar antara berbagai pemangku kepentingan dalam percakapan seputar privasi dan pengumpulan data membentuk kesimpulan berupa tendensi sebagai berikut:

    1. Privasi konsumen akan menjadi sebuah proposisi nilai dan dalam banyak kasus, membutuhkan biaya.

    Peningkatan pengumpulan data selama pandemi, dan gejolak politik yang menyebar dan berkembang ke platform digital, telah menjadi satu untuk menghasilkan pertumbuhan yang cepat dalam kesadaran publik tentang pengumpulan data tanpa batas.

    Karena semakin banyak pengguna yang ingin menjaga privasi mereka, organisasi menanggapi dengan menawarkan produk yang berfokus pada privasi - jumlah dan keragamannya akan terus bertambah.

    2. Vendor perangkat kesehatan pintar akan mengumpulkan data yang semakin beragam dan penggunaannya juga demikian.

    Data yang dikumpulkan oleh pelacak kebugaran (fitness tracker), pemantau tekanan darah, dan perangkat lain telah memberikan wawasan yang sangat berharga sehingga turut banyak digunakan.

    Misalnya dalam kasus pengadilan, belum lagi oleh pemasar dan perusahaan asuransi yang juga merasakan manfaatnya. Dan dengan kesehatan menjadi perhatian publik, permintaan akan data semacam itu diprediksi akan terus berkembang.

    3. Pemerintah akan semakin menaruh perhatian pada akumulasi data berteknologi besar  dan lebih aktif dalam peraturannya.

    Memiliki akses ke data pengguna membuka banyak sekali peluang - pikirkan, memerangi pelecehan anak atau membuat lalu lintas kota lebih efisien.

    Juga pikirkan untuk membungkam perbedaan pendapat. Namun, dengan sebagian besar organisasi swasta menolak untuk berbagi data ini, pemerintah niscaya akan merespons dengan lebih banyak peraturan yang menghalangi privasi online, dengan perdebatan paling sengit seputar teknologi pelestarian privasi seperti enkripsi end-to-end, DNS-over-HTTPS, dan mata uang kripto.

    4. Perusahaan data akan menemukan sumber data yang semakin kreatif, dan terkadang cenderung mengganggu, demi mendorong mesin analisis perilaku.

    Analisis perilaku berbasis data adalah permainan yang berbahaya untuk dimainkan. Kesalahan dapat merusak seseorang, sedangkan kualitas sebenarnya dari sistem ini seringkali menjadi rahasia dagang.

    Namun, hal itu tidak akan menghentikan organisasi yang bekerja di bidang ini untuk menemukan cara yang lebih kreatif hingga membuat profil pengguna berdasarkan apa yang mereka sukai dan lakukan - dan dengan demikian dapat memengaruhi kehidupan mereka.

    5. Komputasi multi-pihak, privasi diferensial, dan pembelajaran federasi akan menjadi lebih banyak digunakan - serta komputasi edge.

    Saat perusahaan menjadi lebih sadar tentang data apa yang sebenarnya mereka butuhkan, dan konsumen menolak pengumpulan data yang tidak dicentang, alat privasi lebih canggih bermunculan dan menjadi banyak digunakan.

    Sementara organisasi teknologi besar memainkan peran untuk menjamin kebaruan standar privasi pengguna yang lebih ketat.

    Perangkat keras yang lebih canggih akan muncul, memungkinkan pengembang untuk membuat alat yang mampu memproses data tingkat lanjut, sehingga dapat mengurangi jumlah data yang dibagikan oleh pengguna dengan organisasi.

    Tahun lalu, banyak pengguna untuk pertama kalinya menyadari seberapa besar informasi yang mereka bagikan dan apa yang mereka dapatkan sebagai imbalan.

    Dengan kesadaran yang lebih tinggi, muncul pemahaman lebih baik tentang hak atas privasi dan cara menjalankannya.

    Akibatnya, privasi telah menjadi topik panas di persimpangan kepentingan pemerintah, perusahaan dan pribadi, yang memunculkan banyak tren yang berbeda dan bahkan bertentangan dalam bagaimana data tersebut dikumpulkan dan privasi dipertahankan, atau, justru sebaliknya, dilanggar.

    Saya berharap tahun ini dan tahun-tahun mendatang kami dapat menemukan keseimbangan antara penggunaan data oleh pemerintah dan bisnis, dan menghormati hak privasi” komentar Vladislav Tushkanov, pakar privasi di Kaspersky.

    “Sebagai kesimpulan, saya ingin menegaskan bahwa kita sebagai konsumen memang tidak memiliki kendali penuh atas data kita. Tapi ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk memperoleh kembali sebagian dari kendali dan privasi atas data pribadi yang kita miliki” tambahnya

    Untuk lebih mendalami privasi online di jejaring sosial, Kaspersky merekomendasikan penggunaan Privacy Checker.

    Ini merupakan alat sederhana yang menjelaskan setiap pengaturan di jaringan sosial yang dipilih dan memberikan rekomendasi pengaturan untuk berbagai tingkat privasi di platform yang berbeda.

    Pemeriksa Privasi tidak terbatas pada jejaring sosial; itu dapat membantu pengguna mengatur sistem operasi mereka untuk privasi yang lebih baik.

    Ngomong-ngomong soal keamanan data dan privasi, besok Kamis 4 Februari 2021 pukul 16.00 WIB, Uzone Talks akan membahas soal kontroversi WhatsApp bersama Alfons Tanujaya, praktisi keamanan cyber. So, pantengin ya live-nya di Youtube dan Website Uzone.id