home ×
Startup

Startup Indonesia IPO di Luar Negeri, Haruskah?

22 February 2021 By
Startup Indonesia IPO di Luar Negeri, Haruskah?
Share
Share
Share
Share

Foto: Unsplash

Uzone.id - Beberapa startup tanah air, seperti Tokopedia dan Traveloka, berencana melakukan IPO tahun ini. Tokopedia telah menyatakan secara resmi bahwa mereka mempertimbangkan metode dual-listing atau pencatatan saham di dua bursa, yaitu Indonesia dan Amerika Serikat.

Dalam wawancara di Bloomberg, Traveloka juga menyatakan akan melakukan IPO di Amerika Serikat, lalu mempertimbangkan untuk melantai di bursa efek Indonesia setelahnya.

team-work-process-young-business-managers-crew-working-with-new-startup-project-labtop-wood-table-typing-keyboard-texting-message-analyse-graph-plans

Salah satu pertimbangan untuk melakukan IPO di luar negeri, khususnya Amerika Serikat, adalah soal publikasi berbagai pihak. Salah satu pihak yang paling penting terutama tentu saja calon investor. Dengan lebih banyak dana dan investor yang berputar di bursa saham Amerika Serikat, besar kemungkinan lebih banyak pula yang akan melirik saham mereka.

Baca juga: Kepemimpinan yang Tepat untuk Membangun Startup

Pihak lainnya adalah media. IPO di Amerika Serikat berpotensi menarik perhatian media lebih besar, khususnya media global. Ini pada akhirnya dapat membawa efek positif berupa reputasi yang barangkali berpengaruh ketika mereka ingin melakukan ekspansi maupun kerjasama lainnya di ranah global.

Bagaimana dengan kerugian IPO di luar negeri? Salah satu trade off adalah soal perpajakan. Secara umum, IPO di luar negeri akan menghasilkan konsekuensi pajak yang lebih besar daripada IPO di Indonesia. Sebagai contoh, pemegang saham individu akan terkena PPh terkait capital gain hingga 30 persen untuk IPO di luar negeri, sedangkan apabila IPO di Indonesia, PPh ini di bawah 1 persen.

Kerugian lainnya adalah IPO di luar negeri berpotensi akan mengurangi hubungan baik dengan pemerintah karena mereka berharap startup-startup ini melakukan IPO di Indonesia. Selain untuk memperbesar kapitalisasi bursa saham dalam negeri, IPO startup di Indonesia tentu saja akan meningkatkan reputasi BEI khususnya bagi investor-investor global.

Baca juga: Kapan Startup Layak Go Global?

Secara umum, baik itu dilakukan di luar negeri maupun dalam negeri, apabila startup melakukan IPO maka hal ini akan membawa dampak positif bagi Indonesia. Yang pertama adalah bahwa hal ini menjadi kisah sukses yang tervalidasi. Ini akan mendorong lebih banyak lagi entrepreneur yang ingin mengembangkan startup di Indonesia.

Kedua, hal ini berpotensi untuk melahirkan Gerakan Pay It Forward. Yakni, pendiri dan investor awal yang sukses mengantarkan startup untuk IPO dapat menggunakan sebagian dana untuk berinvestasi di startup lainnya yang diharapkan ke depan juga akan IPO. Dengan demikian, hal ini akan menguntungkan industri secara menyeluruh.

Namun, saya melihat bahwa net benefit bagi negara ini akan lebih baik apabila IPO dilakukan di dalam negeri. Oleh karena itu, saya berharap kepada para startup yang tengah mempersiapkan IPO untuk melakukannya di dalam negeri, atau setidaknya di dalam negeri dan luar negeri.

.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article