icon-category Digilife

Awas! Ini 5 Hoaks Konflik Israel-Palestina yang Nyebar di Medsos

Bagikan :

Uzone.id - Banyak informasi yang tidak akurat dan menyesatkan terkait konflik antara Palestina dan Israel yang beredar di internet, terutama media sosial. Sebaran hoaks ini seolah tak terbendung, banyak yang nge-repost secara tidak bertanggung jawab, membuat lebih banyak orang melihat konten-konten hoaks soal konflik Israel-Palestina ini.

Banyak video atau foto yang sama sekali tidak berhubungan dengan peperangan antara kedua negara tersebut, yang malah berpotensi mengaburkan fakta-fakta penting dari konflik Israel dan Palestina.

Beberapa di antaranya bahkan menggunakan gameplay dari game perang, mengunggah kembali konten visual lama, hingga pernyataan palsu tentang keterlibatan negara-negara lain seperti Amerika Serikat (AS) dan Ukraina.

Biar kalian gak terjebak konten hoaks dan malah membagikannya ke media sosial, berikut tim Uzone.id telah merangkum beberapa misinformasi terkait peperangan Israel dan Palestina yang tersebar luas di media sosial.

Anggota Hamas alami kecelakaan paralayang

alt-img

Beberapa waktu lalu beredar video di X (dulungan Twitter) yang memperlihatkan video seorang paralayang yang tersangkut kabel listrik, yang kemudian memicu kebakaran. Saat itu, sejumlah pengguna berujar kalau orang yang terjun payung itu adalah salah satu anggota Hamas yang berusaha mendarat di Israel.

Nyatanya, video tersebut tidak ada hubungannya dengan konflik Israel dengan Palestina. Dikutip dari The New York Times, video berasal dari Korea Selatan, tepatnya pada Juni 2023 ketika seorang pria yang terjebak dalam kabel tegangan tinggi saat melakukan paralayang.

Lokasinya di dekat garis pantai Seopjikoji, di Pulau Jeju. Kebenarannya juga terbukti dari pencarian geolokasi yang mengonfirmasi kalau paralayang yang tersangkut kabel listrik terjadi di Korea Selatan, bukan Jalur Gaza.

Anak laki-laki berduka di Jalur Gaza

Beredar klip berdurasi kurang lebih 15 detik di X yang memperlihatkan anak laki-laki yang berduka atas saudarinya gegara serangan di Jalur Gaza. 

Padahal kenyataannya, video tersebut pertama kali dibagikan CNN pada Februari 2014, tepatnya ketika pemerintah Suriah mengebom wilayah yang dikuasai pemberontak di Aleppo saat Suriah dilanda perang saudara.

Cuplikan serangan di Israel

Cuplikan gameplay dari game Arma 3 pun dijadikan bahan hoaks oleh orang-orang tak bertanggung jawab untuk memanfaatkan momen konflik Israel dengan Palestina di Jalur Gaza. 

Sejumlah pengguna media sosial membagikannya di X yang disertai caption kalau cuplikan ini merupakan serangan udara di beberapa bagian wilayah Israel. Gameplay ini juga kerap dibagikan oleh warganet tak bertanggung jawab untuk menggambarkan konflik antara Rusia dengan Ukraina.

Bohemia Interactive selaku pengembang game Arma 3 telah mengonfirmasi kalau video yang menyebar di media sosial adalah hoaks, dan klip tersebut memang diambil dari game Arma 3.

Geraja terbesar Jalur Gaza diserang

Masih di X, beredar postingan yang mengklaim pesawat tempur Israel yang meledakkan Gereja Saint Porphyrius Orthodox, salah satu gereja terbesar di Jalur Gaza. 

alt-img

Pihak gereja langsung mengeluarkan pernyataan bahwa laporan tersebut sepenuhnya salah. Kendati sudah dipastikan informasi yang dibagikan adalah hoaks, terpantau masih saja segelintir netizen dunia membagikan ulang video tersebut dengan caption ‘Breaking News’ sebagai awalannya.

Video serangan roket yang dibuat-buat

Beberapa waktu lalu, CNN membagikan rekaman asli dari koresponden mereka, Clarissa Ward dan rekan-rekannya yang bersembunyi saat terjadi serangan roket di dekat perbatasan Israel dengan Gaza.

Namun, video tersebut malah dimanipulasi oleh orang tak bertanggung jawab dengan mengubah audio dalam video, seolah-olah video tersebut dibuat-buat dengan instruksi langsung dari produser dalam ruang kendali yang jauh dari sana.

CNN mengutuk informasi hoaks ini. Dalam keterangan resminya, kantor berita tersebut mengatakan, “Audio dalam video yang diposting dan dibagikan di X dibuat-buat, tidak akurat, dan secara tidak bertanggung jawab mendistorsi realitas momen yang diliput langsung CNN.” 

Itu segelintir konten hoaks yang menyebar di platform media sosial terkait konflik Israel dan Palestina. Lebih berhati-hati lagi saat melihat informasi yang beredar di medsos ya, Uzoners!

Biar gak ketinggalan informasi menarik lainnya, ikuti kami di channel Google News dan Whatsapp berikut ini.

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini