home ×
Auto

Bikin Mobil Tanpa Sopir Lebih Susah Daripada Bikin Roket

07 January 2021 By
Bikin Mobil Tanpa Sopir Lebih Susah Daripada Bikin Roket
Share
Share
Share
Share

Foto: the Verge

Uzone.id - Waymo, salah satu perusahaan Alphabet Google, yang mengembangkan teknologi self-driving mengungkap kalau tahun lalu adalah tahun paling signifikan dalam upaya 11 tahun Waymo untuk mengembangkan mobil tanpa sopir.

Perusahaan ini mengumpulkan USD 3,2 miliar, menandatangani kesepakatan dengan beberapa mitra, dan meluncurkan layanan taksi tanpa pengemudi pertama di dunia di Phoenix, Arizona.

Meski begitu, peluncuran kendaraan yang sepenuhnya otonom tetap lambat, terhuyung-huyung, dan mahal.

“Ini adalah pekerjaan yang luar biasa,” kata John Krafcik, kepala eksekutif Waymo, dalam sebuah wawancara dengan Financial Times. "Menurut saya ini tantangan yang lebih besar daripada meluncurkan roket dan meletakkannya di orbit di sekitar Bumi, karena itu harus dilakukan dengan aman berulang kali." tambahnya.

Baca juga: Testla Model 3 Facelift Meluncur di Indonesia

Hilang sudah optimisme beberapa tahun yang lalu. Pada Maret 2018, Waymo dengan yakin memperkirakan bahwa 20.000 unit Jaguar listrik akan dibangun dalam dua tahun pertama produksi dan tersedia untuk pengendara layanan tanpa pengemudi Waymo, melayani potensi 1 juta perjalanan per hari.

Dua bulan kemudian, ia menambahkan bahwa 62.000 unit minivan Chrysler akan bergabung dengan armada tanpa pengemudi mulai akhir 2018.

Namun faktanya saat ini, hanya ada sedikit tanda bahwa kendaraan ini telah dipesan, dan ukuran armada resmi Waymo hanya tinggal 600.

Krafcik, seorang ahli pembuatan mobil yang menciptakan istilah "produksi ramping" pada 1980-an dan naik menjadi kepala eksekutif Hyundai Amerika, mengakui bahwa dia dan rekan-rekannya telah mengandalkan pengalaman mereka di industri mobil untuk menilai seberapa cepat pertumbuhan Waymo.

“Ketika kami mengira, pada 2015, bahwa kami akan memiliki layanan yang tersedia secara luas pada 2020, itu bukan pemikiran yang gila,” katanya.

Pemikirannya adalah: “Baiklah, jika kita memiliki satu prototipe, maka kita dapat memproduksi massal hanya dalam beberapa tahun, bukan?

“Ini adalah posisi dimana kami telah menjadi sangat rendah hati selama lima tahun terakhir ini.” tambahnya lagi.

Waymo, yang dimulai sebagai proyek Google pada tahun 2009, pertama kali mendemonstrasikan teknologi tanpa pengemudi secara publik pada tahun 2015.

Uber mulai menghabiskan USD 20 juta sebulan untuk mencoba membangun mobil tanpa pengemudi sendiri, karena khawatir model bisnisnya akan runtuh. Sasarannya adalah memiliki 100.000 mobil swakemudi di jalan raya pada tahun 2020.

"Perang untuk mengemudi sendiri ini benar-benar eksistensial bagi Uber," kepala produknya Travis Kalanick, memperingatkan saat itu pada Mei 2016. "Entah kita akan memulai kurva pertumbuhan atau kita akan mati."

Tapi Waymo butuh dua tahun lagi untuk mengoperasikan tiga mobil tanpa pengemudi pada saat yang sama, lalu satu tahun lagi untuk memiliki 100 unit armada.

Satu tahun pengujian lagi memberi Waymo kenyamanan untuk mulai mengangkut penumpang tertentu dengan kendaraan uji di Phoenix. Lalu, tiga bulan lalu, jaringan dibuka untuk umum.

Garis waktu yang jauh lebih lambat ini sepertinya tidak bisa diatasi, kata Krafcik. Beralih lagi ke analogi ruang angkasa, dia mengatakan butuh waktu sekitar 10 tahun bagi Uni Soviet dan Amerika Serikat untuk meluncurkan roket ke orbit.

Untuk berkeliling Bulan, dibutuhkan 10 tahun lagi. "Tidak ada yang mengalahkan saat itu," katanya. “Ini hanya waktu yang diperlukan untuk melakukan sesuatu dalam lingkup dan besarnya itu.”

Dengan pengecualian Tesla, yang terus menjanjikan akan datangnya teknologi self-driving, garis waktu yang lebih lambat telah diterima secara luas.

Pada tahun 2018, konsultan Bain mengatakan taksi robot, atau "robotaxi" diperkirakan akan mencapai hingga 30 persen dari pasar pada tahun 2030. Sekarang diharapkan angkanya hanya menjadi 4- 9 persen.

“Kami sekarang berada pada titik di mana ada lebih banyak realisme daripada sensasi,” kata Mark Gottfredson, seorang mitra Bain.

Waymo, dengan dana berlimpah dan tim beranggotakan 2.100 karyawan, tetap memimpin di industri mobil tanpa sopir. Sementara itu, Uber meninggalkan proyeknya bulan lalu.

Tetapi beberapa saingan Waymo membuat kemajuan. Zoox dan Cruise yang didukung GM telah meluncurkan kendaraan yang dibuat khusus yang, tanpa setir atau pedal, tampak jauh lebih futuristik daripada Chrysler Pacific yang digunakan oleh Waymo.

Para eksekutif Zoox menggambarkan kendaraan mereka seperti iPhone pertama — perangkat revolusioner karena perangkat keras dan perangkat lunaknya terintegrasi dari awal.

Tetapi Krafcik menunjukkan bahwa Waymo telah mencoba membuat kendaraan khusus dengan Firefly, kendaraan dua tempat duduk otomatis yang dirancang pada tahun 2013 dan ditinggalkan empat tahun kemudian.

Pengalaman itu mengajari Waymo bahwa fokus eksklusifnya haruslah pada Pengemudi, sistem operasi mirip Android yang ingin dioperasikan di beberapa jenis kendaraan.

“Kami bercita-cita mengendarai apa pun yang bergerak di jalan umum — bus, truk, mobil, apa pun,” kata Krafcik. "Kami tidak ingin terikat pada satu faktor bentuk."

Pendekatan semacam itu berpotensi menghasilkan banyak pendapatan bagi Waymo dari layanan ride-hailing, pengiriman barang, dan kesepakatan lisensi.

Tahun lalu saja, Waymo membuat kesepakatan untuk membangun kendaraan penumpang tanpa pengemudi dengan Volvo, van kargo dengan Fiat Chrysler, dan truk gandeng dengan Daimler.

Dalam jangka panjang, dia tetap bersikukuh bahwa teknologi akan mengganggu kepemilikan mobil pribadi dan tidak ragu meramalkan bahwa anak-anak yang lahir saat ini akan memiliki sedikit alasan untuk belajar mengemudi.

“Mereka sama sekali tidak memerlukan SIM — saya bisa katakan itu dengan keyakinan 100 persen,” katanya. “Mereka dapat menggunakan Waymo di hampir semua tempat yang mungkin mereka berada.” tutupnya.

VIDEO Test Drive KIA Sonet:

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

0 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article