home ×
Digilife

Bursa Mata Uang Kripto Turki Ambruk, Jual Dogecoin Lebih Murah

23 April 2021 By
Bursa Mata Uang Kripto Turki Ambruk, Jual Dogecoin Lebih Murah
Share
Share
Share
Share

Ilustrasi (Foto: Dmitry Demidko / Unsplash)

Uzone.id - CEO bursa mata uang kripto Thodex Turki telah hilang ketika pengguna mengajukan keluhan dengan menuduh ratusan juta dolar telah dicuri.

Mehmet, 34, memperhatikan pada hari Rabu (21/4/2021) bahwa bursa cryptocurrency Thodex tidak bisa diakses lagi, pesan "error" ada di layarnya.

Karena panik, dia mencoba mengakses situs web utama Thodex dan menemukan pesan yang mengganggu: Thodex telah menghentikan semua transaksi untuk mengevaluasi tawaran kemitraan yang tidak ditentukan.

Pesan menambahkan, prosesnya akan memakan waktu sekitar empat hingga lima hari kerja, lanjutnya. Lalu menambahkan bahwa pengguna akan diperbarui secara rutin.

BACA JUGA: Mudik Dilarang, Pemerintah Subsidi Ongkir Harbolnas Lebaran Rp500 M

Sebelum menutup transaksi, Thodex memperdagangkan lebih dari USD585 juta cryptocurrency di bursa, menurut data dari CoinMarketCap.

Seorang juru bicara situs data mengatakan kepada CoinDesk bahwa bursa berhenti menyediakan data perdagangan sekitar pukul 17.00 waktu setempat pada 20 April.

Thodex sudah punya sekitar 400.000 pengguna, dan 390.000 di antaranya aktif bertransaksi, menurut kantor berita negara Anadolu.

Sementara itu, situs web Thodex mengatakan akan segera dicadangkan, eksekutif perusahaan telah menonaktifkan profil media sosial mereka.

Situs web Thodex mengatakan "tidak ada alasan untuk khawatir" dan bahwa "berita negatif di internet tidak benar. Sementara itu, pendiri dan CEO Thodex, Faruk Fatih Ozer menutup akun Twitternya pada Rabu.

Mehmet melaporkan ke polisi tentang penutupan bursa yang tiba-tiba, memberi tahu CoinDesk bahwa ditutup dari pasar kripto yang sangat bergejolak selama lima hari bisa menyebabkan bencana bagi investor.

"Orang biasa berinvestasi dalam kripto di Turki karena mereka ingin melindungi dana kecil mereka terhadap inflasi di sini. Jadi orang-orang akan kehilangan banyak uang, termasuk saya, dan saya harus melakukan sesuatu tentang hal itu," kata Mehmet kepada CoinDesk.

Pada saat yang sama, menurut layanan berita negara Anadolu Agency, seorang pengacara bernama Abdullah Usame Ceran telah mengajukan tuntutan pidana terhadap Ozer dengan tuduhan "diperburuk fraud".

Fraud adalah tindakan curang yang dilakukan sedemikian rupa sehingga menguntungkan diri sendiri, kelompok, atau pihak lain (perorangan, perusahaan atau institusi).

BACA JUGA: Telkomsel dan Smartfren Masuk Seleksi Pengguna Pita 2,3 GHz untuk Tahapan Lelang Harga

Oguz Evren Kilic, ketua Komisi Hukum Pasar Modal dan Keuangan Asosiasi Pengacara Ankara, mengatakan kepada CoinDesk lewat pernyataan tertulis bahwa dia mengetahui lewat polisi setempat bahwa Ozer telah meninggalkan negara itu pada Selasa (20/4) malam.

Kepala Kantor Kejaksaan Umum Anatolia Istanbul telah meluncurkan penyelidikan ke Thodex soal "penipuan" dan "mendirikan organisasi kriminal," menurut CNN Turk.

Sehari kemudian bursa membantah tuduhan penipuan dalam pernyataan terbaru di situsnya. Pernyataan yang sama dibagikan ke akun Twitter baru yang dikaitkan dengan Ozer.

Warga Turki semakin banyak yang beralih ke mata uang kripto sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Inflasi di negara itu telah meningkat tahun ini, mencapai 16 persen pada Maret akibat lonjakan harga minyak dan volatilitas mata uang lira baru-baru ini, menurut Bloomberg.

Meskipun mata uang kripto tidak diatur di negara tersebut, pada awal bulan ini bank sentral mengumumkan bahwa Turki melarang penggunaan cryptocurrency untuk pembayaran.

Misteri dogecoin

Mehmet pertama kali mengira ada sesuatu yang tidak beres dengan Thodex ketika dia melihat cryptocurrency tertentu, termasuk dogecoin diperdagangkan di bursa dengan harga yang jauh lebih rendah dari pasar lain pada malam sebelum bursa ditutup.

Faktanya, pada 17 April, seorang pengguna Twitter menunjukkan bahwa dogecoin dijual di Thodex hingga 30 persen di bawah harga pasar.

Ini terjadi ketika beberapa hari kemudian harga dogecoin secara singkat menggantikan aset digital XRP sebagai koin terbesar keempat berdasarkan kapitalisasi pasar global pada hari Senin (19/4). (CoinDesk)

VIDEO Unboxing POCO X3 Pro Seharga Rp3,9Juta

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article