home ×
Digilife

Jebolan Silicon Valley dan Pakar Singapura Kritik Pembangungan Bukit Algoritma

26 April 2021 By
Jebolan Silicon Valley dan Pakar Singapura Kritik Pembangungan Bukit Algoritma
Share
Share
Share
Share

Kantor Apple di Silicon Valley (Foto: Carles Rabada / Unsplash)

Uzone.id - Ambisi lama Indonesia untuk menciptakan pusat teknologi dengan citra Silicon Valley tampaknya mulai terbentuk, dengan pekerjaan yang akan dimulai pada proyek bernilai miliaran dolar yang akan mencakup 888 hektar di Jawa Barat dan dikenal sebagai Bukit Algoritma.

Hanya ada satu masalah, kata kritikus, membangun taman yang luas, betapapun biayanya, tidak akan banyak mengikuti kesuksesan juara teknologi Amerika tanpa perbaikan mendasar pada infrastruktur dan sistem pendidikan negara.

Menciptakan pusat teknologi bergaya Silicon Valley adalah inti dari visi Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengantarkan revolusi industri 4.0 yang dibangun di atas teknologi canggih dan sumber daya manusia pada tahun 2045, ketika negara akan merayakan 100 tahun kemerdekaan.

Pada 2019, Jokowi mengatakan ingin ibu kota baru di Kalimantan Timur senilai USD33 miliar meniru seperti Silicon Valley.

Pada tahun yang sama, Jokowi meluncurkan hub start-up seperti Silicon Valley di Provinsi Papua yang sangat jauh. Hub serupa telah dibangun di kota lain, termasuk Bandung dan Yogyakarta.

Rencana terbaru untuk meniru Silicon Valley dimotori oleh Budiman Sudjatmiko, politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, yang pernah menjadi tahanan politik di bawah mantan Presiden Suharto.

BACA JUGA: Mengapa Air Zamzam Tidak Pernah Kering? Ini Penjelasan Ilmiahnya

Budiman baru-baru ini mengungkapkan rencana membangun Bukit Algoritma di atas sebidang tanah di sebuah resor terlantar di Sukabumi, Jawa Barat, sekitar 112 km dari Jakarta.

Dia mengatakan proyek itu akan sepenuhnya didanai oleh investor swasta, yang berkomitmen untuk membayar 1 miliar euro untuk tiga tahun pertama pembangunan. Proyek ini diharapkan memakan waktu 11 tahun untuk menyelesaikannya.

Investor datang dari Kanada, China daratan, Taiwan, Jerman, dan negara yang dirahasiakan di Timur Tengah, kata Budiman.

Dia berharap situs tersebut menjadi sarang inovasi dalam teknologi canggih seperti kecerdasan buatan, drone, panel surya, dan bentuk energi terbarukan lainnya.

Dalam serangkaian twit pada 17 April, Budiman mengatakan Bukit Algoritma tidak hanya akan menampung perusahaan yang berkecimpung dalam inovasi digital, tapi juga penelitian "biologis dan atom".

"Jadi kita butuh kamar bersih dan pabrik pintar," kata Budiman.

Amarta Karya, sebuah perusahaan konstruksi milik negara, akan memulai proyek tersebut bulan depan, kata direktur utama Nikolas Agung pada Minggu.

Pertama-tama akan membangun infrastruktur seperti jalan tol, sistem air dan listrik, dan bangunan tahan gempa yana akan menampung jenis penelitian "nanoteknologi, bioteknologi, dan lainnya," kata dia.

Tiga universitas terkemuka di Indonesia akan diberikan lahan masing-masing seluas 25 hektar secara gratis di Algoritma Hill, namun mereka diharapkan menyetujui skema bagi hasil dengan semua badan usaha yang terlibat dalam proyek tersebut.

Bukit Algoritma Dikritik

Namun, investor dan analis memperingatkan bahwa kesuksesan Silicon Valley tidak semata-mata karena keberadaan kompleks real estate yang masih.

Sebaliknya, itu adalah budaya inovasi dan karakteristik orang-orangnya yang membuat ibu kota teknologi California itu begitu istimewa.

"Saya tidak yakin mengapa pemerintah cenderung berpikir bahwa bahan utama untuk menciptakan kembali Silicon Valley adalah dengan menyisihkan taman real estate.

Dan, untuk beberapa alasan, pemerintah ini akan memilih kota-kota terpencil dengan real estate terjangkau, tapi inovasi tidak pernah berkembang seperti itu. Ini adalah bendera merah besar," kata Vinnie Lauria, mantan pengusaha Silicon Valley dan mitra pendiri di perusahaan modal ventura Golden Ventures yang fokus di Asia Tenggara.

Dia mengatakan,"bahan ajaib" dari Silicon Valley adalah orang-orangnya, yang berasal dari berbagai latar belakang dan mampu menjalin jaringan dan berkolaborasi dengan mudah, sebuah elemen penting untuk inovasi dan eksperimen.

Sebuah "kawasan kosmopolitan perkotaan yang padat" adalah lokasi yang sempurna untuk jenis ekosistem ini, katanya.

Pada masa-masa awal Silicon Valley, "Ada banyak alternatif, orang gila, di luar sana, jadi mereka bukan hanya insinyur komputer biasa, tapi Anda memilikii campuran orang-orang dengan latar belakang berbeda, dengan alasan berbeda, untuk datang ke sana, apakah untuk San Francisco, menjadi seniman atau menjadi kutu buku komputer. Bagi saya, keragaman melahirkan inovasi," kata Lauria.

Wilson Cuaca, salah satu pendiri dan mitra pengelola di East Ventures, salah satu dana investasi paling aktif di Indonesia, mengatakan pusat inovasi yang baik membutuhkan "setidaknya lima hingga tujuh juta orang" yang tinggal di daerah sekitarnya.

"Anda tidak dapat membangun (pusat teknologi) di tanah kosong. Investor tidak mau bepergian jauh," katanya.

BACA JUGA: Mendagri Dorong Transgender Dapatkan KTP Elektronik

Inti dari Silicon Valley bukanlah lokasinya, ini tentang interaksi antara orang-orang di mana semua pemangku kepentingan berkumpul untuk membangun produk mereka."

Sulfikar Amir, profesor sains, teknologi, dan masyarakat di Nanyang Technological University di Singapura, mengatakan bahwa peneliti, pendiri start-up, dan investor tidak mungkin mau pindah ke Bukit Algoritma dengan infrastruktur terbatas.

"Saya khawatir proyek tersebut akan berhenti. Agar bisnis berkembang, mereka membutuhkan akses. Di sana tidak ada tol, akses internet juga terbatas jadi saya tidak yakin pendiri dan peneliti start-up mau pindah ke sana," katanya.

Menurut Sulfikar, Indonesia sudah memiliki taman teknologi dalam semangat Silicon Valley - Pusat Penelitian Sains dan Teknologi di Provinsi Banten, yang dibangun pada tahun 1976 oleh mantan presiden BJ Habibie.

Namun, laboratorium taman hanya melayani perusahaan milik negara dan bukan sektor swasta, kata dia.

"Indonesia perlu memiliki ekosistem yang mendukung para pemikir bebas dan masyarakat yang imajinatif. Kami membutuhkan lebih banyak orang yang dapat memikirkan ide-ide out of the box," tutur Sulfikar.

Dia menambahkan, Indonesia juga perlu memperkuat hukum kekayaan intelektual untuk memelihara inovasi.

Laporan Bank Dunia tahun 2018 menunjukkan bahwa Indonesia hanya mengalokasikan 0,23 persen dari PDB-nya untuk penelitian dan pengembangan, sedikit lebih banyak daripada Filipina, Kamboja dan Myanmar.

Menurut Unesco, pada 2011, Indonesia hanya memiliki 205 peniliti per satu juta penduduk, lebih sedikit dari Thailand berjumlah 311, Malaysia 372, dan Singapura 6.088.


Lauria mengatakan, angka-angka ini menunjukkan bahwa pemerintah perlu "memberikan penekanan yang besar pada sains, teknologi, teknik, dan matematika di pendidikan menengah, serta senin untuk memacu pemikiran kreatif."


Ekonomi internet Indonesia adalah ang terbesar di Asia Tenggara. Nilainya diproyeksikan mencapai USD124 miliar pada 2025, naik dari USD44 miliar tahun lalu, menurut laporan bersama oleh Google, Temasek, dan Bain & Co.

Dari 12 unicorn di Indonesia, atau perusahaan teknologi bernilai setidaknya USD1 miliar, lima di antaranya adalah orang Indonesia: Gojek, Traveloka, Tokopedia, Bukalapak dan OVO. (SCMP)

VIDEO Unboxing POCO X3 Pro Seharga Rp3,9 Juta

 

 

Bantu kami agar dapat mengenal kalian lebih baik dengan mengisi survei di sini

Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article